Tag Archives: ITB

Bumi Medika Ganesa ITB

Menerima Vaksin Booster AstraZeneca

Belakangan ini di media massa ramai diberitakan bahwa vaksinasi booster akan menjadi syarat seseorang untuk diperbolehkan mudik nanti (baca di sini). Alhamdulillah jauh sebelum ramai pemberitaan itu, pada bulan Februari yang lalu saya dan istri telah menerima vaksin booster AstraZeneca.

Kala itu kami mengikuti kegiatan vaksinasi yang diadakan oleh UPT Kesehatan Institut Teknologi Bandung (ITB) di Klinik Pratama ITB. Kami mendaftar melalui website UPT Kesehatan ITB. Kebetulan selain memberikan kuota untuk civitas akademika ITB, mereka juga memberikan kuota untuk masyarakat umum.

Btw, saya baru tahu lokasi “Klinik Pratama” ITB ini ternyata sama dengan lokasi Bumi Medika Ganesa (BMG) ITB yang berada di samping Masjid Salman ITB. Kalau membaca artikel ini, Klinik Pratama ITB ini ternyata baru saja diresmikan pada awal tahun 2019 yang lalu. Pantas saja namanya terasa kurang familiar bagi saya.

Ini untuk pertama kalinya kami ke BMG lagi semenjak lama menanggalkan status sebagai mahasiswa. Kami saling bercerita mengenai pengalaman kami di BMG ini.

Istri bercerita dulu dia pernah mendapatkan tindakan bedah minor di bagian kaki di BMG ini. Sementara saya dulu pernah periksa ke dokter di BMG ini karena pernah mengalami maag yang cukup parah hampir seminggu nggak hilang-hilang dan pernah juga mengalami pilek berat yang sangat mengganggu.

Dalam kegiatan vaksinasi ini, saya dan Istri mendapatkan jadwal vaksin shift pertama pukul 7.30 pada (kalau tidak salah) hari ke-9 penyelenggaraan. Pada jam segitu peserta vaksin yang datang sudah lumayan ramai. Tapi alhamdulillah masih dapat nomor antrian di angka 30-an.

Antri vaksin booster di Klinik Pratama ITB

Prosesnya berjalan cepat. Begitu datang kami langsung setor KTP ke petugas, dapat nomor antrian, lalu menunggu panggilan.

Saat tiba waktunya nomor antrian kita dipanggil, pertama-tama yang kita datangi adalah petugas pendaftaran. Di situ ada beberapa data yang perlu kita konfirmasi. Setelah itu KTP dikembalikan.

Berikutnya menunggu giliran screening. Oleh petugas screening, tensi kita diukur lalu kita diberikan beberapa pertanyaan mengenai kondisi kita. Setelah itu lanjut ke ruang suntik vaksin.

Selesai vaksin, lanjut lagi ke area observasi. Di sana kita menunggu sekitar 10-15 menit. Nanti kita akan dipanggil lagi oleh petugas yang lain yang akan menanyakan kondisi kita setelah divaksinasi. Di sana pula kita akan memperoleh print out sertifikat vaksin booster yang sudah kita terima.

Ini untuk pertama kalinya saya mendapatkan vaksin AstraZeneca setelah sebelumnya pada vaksin pertama dan kedua mendapatkan Sinovac. Saya merasakan efek yang lebih kuat setelah menerima vaksin AstraZeneca ini.

Usai vaksin pagi itu saya masih sempat masuk kerja. Tapi siang harinya saya merasa agak mual dan pusing. Namun saya masih paksakan untuk bekerja seperti biasa. Saya harus melawan rasa kantuk dan pusing yang lumayan 😅. Padahal sudah ngopi juga.

Keesokan harinya, saat bangun tidur saya merasakan demam. Badan meriang dan terasa pegal-pegal. Kepala juga terasa pusing-pusing. Ternyata benar cerita yang selama ini saya sering dengar bahwa vaksin AstraZeneca ini efeknya lebih terasa daripada vaksin Sinovac.

Jadinya saya banyak tiduran hari itu. Malamnya suhu badan sudah agak kembali normal. Tapi badan masih pegal-pegal dan lemas. Efek ini masih saya rasakan hingga keesokan harinya lagi. Alhamdulillah pada malam ketiga usai divaksin, saya sudah merasa enakan lagi. Esoknya sudah bisa kembali beraktivitas normal kembali.

100 Tahun ITB

Kemarin, 3 Juli 2020, adalah perayaan 100 tahun ITB (3 Juli 1920 – 3 Juli 2020). Ulang tahun ke-100 alias 1 abad mestinya menjadi momen untuk mengadakan peringatan dengan skala besar. Namun sayangnya momen 100 tahun ini bertepatan dengan masa pandemi sehingga tidak ada perayaan besar-besaran.

Walaupun demikian, euforia 100 tahun ini masih terasa di circle saya, utamanya di dunia maya. Di media sosial, banyak teman alumni yang memasang ribbon 100 Tahun ITB sebagai foto profil mereka. Mereka juga saling berbagi cerita mengenai kenangan-kenangan mereka selama berkuliah.

Mengenai ulang tahun ITB sendiri, sebetulnya saya agak bingung ITB mengacu ke ulang tahun yang mana, hehehe. Secara institusi, ITB memang sudah berdiri dengan nama Technische Hoogeschool te Bandoeng (THB) pada 3 Juli 1920. Namun, nama ITB secara resmi baru digunakan pada 2 Maret 1959.

Pengalaman selama kuliah dulu, seingat saya ya, perayaan dies natalis itu biasanya mengacu pada tanggal 2 Maret itu. Bahkan pada tahun 2009 dulu ITB sempat mengadakan Dies Emas 50 tahun ITB. Saya ingat betul acaranya sangat meriah ketika itu. Saya sendiri sempat berpartisipasi menjaga stand dalam acara bazaar yang berlangsung 3 hari.

Well, terlepas dari kapan ulang tahun ITB sebetulnya, THB sebagai perguruan tinggi teknik pertama sekaligus lembaga pendidikan tinggi pertama di Indonesia (dan juga sebagai cikal bakal ITB) memang tepat berulang tahun yang ke-100 pada tahun ini.

Dalam kesempatan ini saya ingin mengucapkan selamat ulang tahun kepada kampus almamater tercinta ini. Alhamdulillah saya sangat bersyukur mendapatkan kesempatan berkuliah di ITB. Bukan karena keren bisa kuliah di ITB, tapi karena di sanalah saya bisa banyak bertemu orang keren baik secara kecerdasan, daya juang, kewirausahaan, keorganisasian, maupun hal-hal lainnya. Banyak ilmu dan pelajaran hidup yang saya dapatkan selama kuliah di ITB ini.

Lari di ITB Ultra Marathon 2019

Alhamdulillah minggu lalu untuk kedua kalinya saya berkesempatan untuk mengikuti ITB Ultra Marathon, sebuah event lari yang sangat ditunggu-tunggu civitas akademika ITB. Sama seperti tahun lalu, saya bergabung ke dalam Tim Code Runners, tim lari Ikatan Alumni Teknik Informatika (IAIF) ITB.

Alhamdulillah minggu lalu untuk kedua kalinya saya berkesempatan untuk mengikuti ITB Ultra Marathon, sebuah event lari yang sangat ditunggu-tunggu civitas akademika ITB. Sama seperti tahun lalu, saya bergabung ke dalam Tim Code Runners, tim lari Ikatan Alumni Teknik Informatika (IAIF) ITB.

Karena antusiasme teman-teman IAIF yang meningkat, ada 4 tim yang dibentuk pada tahun ini, yakni 2 tim relay 9 dan 2 tim relay 18. Jika ditotal berarti ada 54 orang yang berlari membawa nama Tim Code Runners. Saya sendiri tergabung ke dalam tim relay 9.

Ada yang baru pada penyelenggaraan ITB Ultra Marathon 2019 ini. Jika tahun lalu jarak tempuhnya adalah 170 km, pada tahun ini meningkat menjadi 200 km. Untuk posisi start dan finish masih tetap sama, yakni start di BNI Sudirman Jakarta dan finish di ITB Bandung.

baca juga:  Lari di ITB Ultra Marathon 2018

Menjelang Hari H

Beberapa minggu menjelang hari H, masing-masing pelari Code Runners diberikan hak untuk memilih etape yang diinginkannya. Saya memilih etape terakhir, yakni etape 17-18, sebagai etape saya. Kebetulan etape tersebut masih belum dipilih oleh teman-teman pelari lain yang memilih lebih dahulu.

Etape tersebut bermula dari Water Station 16 di Masjid Al-Irsyad, Kota Baru Parahyangan, Padalarang. Saya memilih etape tersebut dengan pertimbangan kepraktisan transportasi menuju lokasi. Kebetulan saya base di Bandung. Selain itu juga karena dari segi perkiraan waktu, etape tersebut akan ditempuh pada malam hari sehingga tidak perlu berpanas-panasan ria.

Continue reading
Leaderboard ITB Ultra Marathon 2018 Relay 16

Inspirasi dari Para Senior di ITB Ultra Marathon 2018

Pengalaman mengikuti ITB Ultra Marathon 2018 kemarin menyisakan beberapa hal yang masih menancap di benak saya. Yang paling berkesan tentu saja saya kagum banyak senior, terutama angkatan 90 ke bawah, yang berpartisipasi dalam event ini.

Tim peserta event relay ITB Ultra Marathon ini yang saya amati setidaknya bisa dibedakan menjadi 3 berdasarkan latar belakang anggota timnya. Pertama, tim satu angkatan ITB. Kedua, tim jurusan/program studi. Ketiga, tim UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) atau komunitas lain di ITB.

baca juga: Lari di ITB Ultra Marathon 2018

Biasanya dari nama tim bisa dikenali ini nama tim angkatan kah, atau jurusan kah, atau UKM kah. Dan saya lihat cukup banyak angkatan 90 ke bawah yang membentuk tim satu angkatan ITB.

Kekaguman saya terhadap senior itu didasari karena melihat semangat dan kesolidan mereka. Alumni yang tidak ikut berlari pun ikut datang sebagai tim pendukung. Mereka biasanya stand by di Water Station dan sebagian ada juga yang mengawal pelari.

Jumlah itu semakin bertambah banyak ketika hari terakhir di lokasi finish, di kampus ITB. Event ITB Ultra Marathon ini tampak seperti acara reunian bagi mereka.

Kekaguman saya bertambah sangat besar karena selain solid, para senior di kategori relay 16 ternyata juga berhasil finish di urutan 5 besar dari 101 tim peserta. Masing-masing angkatan 87 (posisi 2) dan angkatan 85 (posisi 5). Luar biasa ya.

Mengutip dari salah satu senior, bagi mereka pada usia segitu bisa tetap sehat dan fit adalah sebuah pencapaian. Bukan lagi finansial atau jabatan.

Tidak mengherankan sih prestasi yang diraih para senior itu. Kebetulan saya bergabung dalam grup Strava jurusan jadi bisa melihat bagaimana frekuensi latihan mereka. Latihan mereka memang sangat intensif. Catatan waktu lari marathonnya juga bagus-bagus.

Benar-benar menginspirasi sih bagi saya. Investasi tidak hanya perkara finansial saja. Kebiasaan lari (dan olahraga yang lain) itu adalah sebuah investasi juga. Usia dan kesibukan tidak bisa menjadi alasan. Kebiasaan itu bisa diperoleh jika ada kemauan yang keras dari dalam diri.

 

ITB Ultra Marathon

Lari di ITB Ultra Marathon 2018

“Gaes… Punten oot, ada yg minat join relay 170 km di ITB ultra marathon? Per-orang distance nya 10 km aja…”

Begitu pesan salah seorang kawan di grup Whatsapp angkatan kuliah pada 4 bulan yang lalu. Dia menawari teman-teman untuk bergabung ke dalam tim lari Ikatan Alumni Informatika (IAIF) ITB di event ITB Ultra Marathon yang dihelat pada tanggal 12-14 Oktober 2018.

Salah seorang kawan yang lain di grup kemudian me-mention saya mengajak saya untuk ikutan. Wah menarik nih, pikir saya. Kapan lagi bisa berlari di acara almamater dan mendapat kesempatan untuk mengenal senior-senior alumni sejurusan juga.

Saya pun mengiyakan ajakan tersebut. Kemudian saya dimasukkan ke dalam grup Whatsapp ikatan alumni jurusan untuk persiapan ITB Ultra Marathon.

Rencana awal hanya akan dibentuk tim untuk mengikuti kategori relay 16 orang. Namun, karena antusiasme yang cukup tinggi dari rekan-rekan alumni, akhirnya dicetuskan untuk dibentuk satu tim lagi untuk kategori relay 8.

Tim lari IAIF ini diberi nama Code Runners. Tagline-nya “Code, Run, Share”. Dari namanya sudah ketahuan lah ya kalau kumpulan anak Informatika. Hehehe. Eh, tapi ada juga yang mengira ini tim pelari yang suka ngasih kode. Hahaha.

Sebagian besar teman-teman alumni berminat untuk ikutan relay 16. Pada relay 16 ini pelari rata-rata akan menempuh jarak 10-11 km. Sedangkan pada relay 8 pelari akan menempuh jarak rata-rata 21 km.

Saya sendiri mengajukan diri untuk masuk ke dalam tim relay 8. Sebetulnya, sudah lama saya tidak lari half marathon. Karena itu saya bisa dibilang agak nekat juga memutuskan untuk ikutan tim relay 8. Pikir saya ketika itu dengan masuk tim relay 8 saya berharap bisa Continue reading

Wisuda Terakhir

Bandung, 19 Oktober 2013. Hari itu adalah hari wisuda pertama sarjana ITB tahun 2013/2014. Bagi angkatan 2007, wisuda hari itu adalah ‘kesempatan’ wisuda terakhir yang diberikan oleh ITB. Artinya, setelah ini tak ada lagi momen bagi kami untuk kembali ke kampus mengarak teman-teman angkatan yang diwisuda.

Momen wisuda selalu menjadi momen yang tempat bagi kami yang sudah berpencar di kota tempat bekerja masing-masing untuk bertemu, bercengkerama, saling bertukar cerita mengenai kesibukan masing-masing, dan ditutup dengan pergi kuliner bareng, futsal bersama, atau acara hiburan lainnya.

Momen wisuda kali ini benar-benar menjadi lonceng pertanda bahwa sudah 6 tahun berlalu sejak kami memasuki gerbang Ganesha untuk pertama kali. Oh, sungguh waktu terasa begitu cepat. Mungkin baru 4 tahun, 14 tahun yang akan datang atau lebih, kami baru berkumpul bersama lagi satu angkatan dalam sebuah tajuk “Temu Alumni”. Yah, semoga tidak selama itu. Semoga masih ada event dan kesempatan yang bisa mempertemukan kami beramai-ramai.

Well, selamat wisuda untuk teman-teman angkatan 2007. Semoga sukses di kehidupan berikutnya. 🙂

Bersama yang diwisuda

Bersama yang diwisuda

photo by Hafid (Image source: Facebook)

IF'07 Bersama ibu Kaprodi

IF’07 bersama ibu Kaprodi

photo by Edria (Image source: Facebook)

Selamat Wisuda Juli 2013

Ada yang spesial pada penyelenggaraan wisuda ITB kali ini. Ya, apalagi kalau bukan pelaksanaannya yang bertepatan dengan bulan Ramadhan. Sejak aku masuk ITB pada tahun 2007, baru kali ini wisuda diadakan pada bulan Ramadhan.

Dan pada wisuda kali ini, ada 4 orang teman angkatan IF dan STI 2007 yang merayakan kelulusannya. Sayang tak semuanya bisa berkumpul bersama. Aku hanya sempat bertemu dengan 3 orang dari mereka saja.

Seperti biasa, momen wisuda selalu menjadi ajang bagi teman-teman angkatan kami untuk ber-‘reuni’. Namun, kali ini hanya ada segelintir orang saja yang datang. Mungkin karena sudah sedikit dari kami yang diwisuda. Bulan Oktober nanti bakal menjadi event wisuda terakhir bagi angkatan kami. Setelah itu… kami tak punya ‘alasan’ untuk datang ke kampus lagi mengunjungi teman kami yang diwisuda. 😦

Anyway, selamat wisuda bagi teman-teman yang menunaikan. Semoga ilmu yang sudah didapatkan selama masa pendidikan di kampus gajah ini dapat diaplikasikan dan bermanfaat bagi orang lain!

wisuda juli 2013