Parkir Inap Motor di Bandara Husein

Minggu lalu saya untuk pertama kalinya mencoba parkir inap sepeda motor di Bandara Husein Sastranegara, Bandung. Biasanya saya selalu memilih untuk naik angkot atau naik taksi.

Saat itu karena suatu urusan, saya terpaksa berangkat mepet ke bandara. Menurut hitung-hitungan saya, terlalu berisiko jika saya naik transportasi umum ke bandara. Apalagi ketika itu adalah hari Jumat sore menjelang maghrib, di mana macet biasa terjadi di banyak titik di Kota Bandung.

Solusi paling praktis tentu saja naik sepeda motor. Sebelumnya memang sudah sempat tanya-tanya ke teman yang pengalaman parkir inap sepeda motor di Husein. Terakhir kali dia parkir inap tarifnya Rp15.000 per hari. Itu sekitar 1-2 tahun yang lalu, kata dia lupa-lupa ingat.

Karena tidak ada pilihan lain, akhirnya saya ke bandara naik sepeda motor. Sempat kaget waktu Continue reading

dsc_0013_01

Lari Half Marathon di PBIM 2016

Hari Minggu kemarin untuk ketiga kalinya berturut-turut saya mengikuti event lari Penang Bridge International Marathon (PBIM). Pada tahun sebelumnya saya mengikuti kategori full marathon. Namun kali ini saya hanya mengikuti kategori half marathon.

baca juga: Kali Pertama Ikutan Full Marathon

Sebenarnya keikutsertaan tahun ini bisa dibilang tidak direncanakan. Saya baru mendaftar tepat pada 31 Agustus lalu gara-gara diajak teman. Ceritanya dia lagi menggandrungi olahraga lari, dan ingin sekali mencoba mengikuti event lari. Saya pun merekomendasikan PBIM ini karena dari event-event lari yang pernah saya ikuti sejauh ini, PBIM adalah yang terbaik menurut saya dari segi harga, fasilitas, dan akomodasi.

Pendaftaran PBIM 2016 sendiri sudah dibuka sejak 1 Maret 2016 untuk early bird. Early bird berlangsung hanya 2 hari saja karena ternyata kuota early bird yang disediakan sudah langsung terpenuhi. Saat kami mendaftar 31 Agustus, pendaftaran sudah memasuki stage III  (atau total sudah tahapan ke-4). Pas banget itu adalah hari terakhir pendaftaran dari seluruh stage. Hanya kategori half marathon dan 10K saja yang tersisa kuotanya.

Untuk half marathon, dari biaya early bird sebesar MYR60 (IDR186.000), sudah naik hingga MYR90 (IDR279.000) saat stage III itu. Untungnya biaya segitu pun ternyata masih jauh lebih murah daripada event lari di Indonesia, seperti Continue reading

teras-cikapundung

Main ke Teras Cikapundung

Sejak Bandung dipegang Ridwan Kamil, ruang-ruang publik di Kota Bandung ini mulai mendapatkan perhatian yang serius. Taman-taman kota yang sudah ada direnovasi menjadi lebih cantik dan public-friendly. Beberapa taman baru juga dibuat. Salah satunya adalah Teras Cikapundung.

Teras Cikapundung ini sebenarnya sudah dibuka sejak akhir tahun lalu. Namun baru-baru ini saja saya menyempatkan main ke sana bersama seorang teman. Nggak baru-baru banget juga sih, udah 2 bulan yang lalu kayaknya, tapi baru sempat cerita sekarang, wkwkwkwk.

Saya ke sana pada hari Minggu. Suasananya sungguh ramai ketika itu. Kebanyakan warga datang ke sana bersama keluarganya. Tak sedikit pula kelompok muda-mudi yang berkunjung ke sana. Meriah banget lah pokoknya.

Saya ingat ketika jaman saya masih kuliah dulu, lahan Teras Cikapundung ini dulunya adalah kawasan yang kurang tertata. Dahulu di kawasan tersebut terdapat tempat untuk penampungan barang-barang rongsok dan sampah sementara. Juga ditempati oleh sejumlah rumah bedeng. Namun kini sudah Continue reading

Mount HD Eksternal dengan OS Windows di Dalamnya

Masih berhubungan dengan tulisan sebelumnya, di SSD yang baru ini saya memutuskan untuk hijrah ke OS (Operating System) Ubuntu. Sebelumnya di hard disk (HD) yang lama saya menggunakan Windows 8. HD yang lama itu kemudian saya jadikan sebagai HD eksternal. Di dalamnya masih terinstall Windows 8.

Namun ada hal yang perlu diperhatikan ketika ingin menjadikan hard disk dengan OS Windows (versi 8 ke atas) sebagai HD eksternal. Pastikan bahwa Windows benar-benar telah dalam kondisi fully shutdown, bukan hybrid shutdown (setengah shutdown dan setengah hibernate) yang memang adalah default configuration dari Windows 8 (dan juga 10).

Jika tidak, maka HD tersebut tidak akan bisa diakses saat berada di OS Linux (dalam kasus saya, saya menggunakan Ubuntu). Mounting bisa, tapi hanya dalam mode read-only saja.

Untuk melakukan full shutdown ini cukup simpel. Kita bisa melakukannya dari Command Prompt dengan menjalankan perintah sebagai berikut:

shutdown /s /t 0

Kata “shutdown” sudah jelas adalah perintah untuk melakukan shutdown (atau reboot). Sementara itu parameter “/s” menyatakan shutdown, bukan reboot (dinyatakan dengan “/r”) atau hybrid shutdown (dinyatakan dengan “/hybrid”). Sementara parameter “/t 0” menyatakan berapa detik komputer harus melakukan shutdown sejak perintah itu dieksekusi. Karena itu parameter “/t 0” menyatakan bahwa komputer akan melakukan shutdown seketika command line dieksekusi.

Apabila OS sudah benar-benar shutdown, HD tersebut pun bisa di-mount dengan sebagaimana mestinya di OS Linux. Kita bisa melakukan aksi read & write terhadap HD tersebut.

 

upgrade-samsung-ssd

Upgrade Hard Disk Laptop ke SSD

Mulanya upgrade ke SSD bukanlah sebuah opsi bagi saya. Saya masih nggak yakin sih soal lifespan dari SSD. Selain itu saya merasa dengan hard disk (HD) yang ada sudah cukup untuk melakukan pekerjaan saya sehari-hari sebagai kuli kode. Apalagi RAM juga sudah di-upgrade ke 8 GB.

Saya menggunakan laptop mostly untuk ngoding aplikasi web baik PHP maupun Java. Sama browsing juga yang pasti. Untuk menjalankan IDE dan berbagai macam aplikasi servis secara bersamaan, laptop saya masih kuat lah.

Namun beberapa bulan belakangan ini saya harus multitasking sambil ngoding Android juga. Nah di situlah mulai muncul masalah. Laptop saya ternyata tidak cukup kuat untuk dipakai menjalankan Android Studio bersamaan dengan aplikasi yang lain.

Akhirnya saya pun memutuskan untuk meng-upgrade laptop dengan SSD. Agak telat sih. Beberapa teman kantor sudah pada upgrade ke SSD sejak lama. Dan saya coba memang cukup handal dalam menjalankan berbagai aplikasi. Rasanya nyaris tidak pernah ngelag.

Saya membeli SSD merek Samsung dengan tipe 850 EVO 250 GB di Tokopedia. Harga aslinya 1,2 juta. Tapi karena kebetulan saya Continue reading

Surge Pricing Uber

Hari Minggu kemarin teman saya meminta tolong saya untuk memesankan Uber untuk dia. Kebetulan dia memang tidak memiliki akun Uber, jadi minta tolong saya. Ketika itu tengah turun hujan deras.

Saya membuka aplikasi Uber di HP saya. Kemudian memasukkan lokasi penjemputan dan tujuan. Sebelum saya mensubmit, saya mengecek dulu perkiraan tarif rute yang saya pilih.

baca juga: Mencoba Uber Taxi

Alangkah kagetnya saya melihat tarifnya mencapai 63.000-82.000 rupiah. Ada keterangannya bahwa itu adalah 2,1x harga normal. Kalau naik taksi konvensional, harusnya dengan jarak segitu tidak sampai Rp30.000 menurut pengalaman saya.

screenshot_20161030-122313

Saya memang baru hitungan jari sih naik Uber. Baru kali ini menemui yang namanya surge pricing di Uber ini. Sebelumnya hanya pernah mendengar saja tentang adanya kebijakan ini. Namun saya tidak menyangka kalau kenaikan harganya bisa sampai lebih dari 2 kali lipat.

Akhirnya teman saya pun memesan taksi biasa melalui telepon. Well, dalam kasus ini taksi konvensional adalah pilihan yang ideal saat itu. Tak lama setelah ditelepon, taksi pun sudah datang menjemput. Harganya juga masuk akal.

Bisikan

Sudaaahh… nggak apa-apa. Cuma sekali ini aja. (Besok-besok masih dikerjakan lagi)

Sudaaahh… nggak apa-apa. Ini kan cuma nyoba sedikit aja. (Akhirnya ketagihan nyoba terus)

Sudaaahh… nggak apa-apa. Orang lain juga banyak yang ngelakuin ini.

Sudaaahh… nggak apa-apa. Cuma gini doang, yang lain banyak yang lebih parah.

Slooww… masih panjang waktunya. (Ujung-ujungnya kewajibannya nggak sempat dikerjakan)

Apabila saat kita melakukan suatu amal keburukan atau mencegah diri untuk mengerjakan suatu kebajikan, lalu keluar salah satu pembenaran-pembenaran di atas dalam benak kita, sadarilah bahwasannya kita telah takluk dengan bisikan setan. Dan tentunya bisikan setan tak hanya itu. Setan selalu punya 1001 cara mengajak kita agar mengikuti mereka.