nobar ganda campuran

Nobar Olimpiade di Negeri Jiran

Seminggu yang lalu tepat badminton di Olimpiade Rio 2016 tengah memasuki babak-babak yang seru-serunya. Salah satunya adalah pertandingan final ganda campuran yang tepat dilangsungkan pada hari peringatan kemerdekaan negara kita, tanggal 17 Agustus.

Babak final tersebut mempertandingkan pasangan ganda campuran kebanggaan kita, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir melawan ganda campuran negeri jiran Malaysia, Chan Peng Soon/Goh Liu Ying.

Kebetulan saat itu saya tengah berada di Kuala Lumpur. Saya pun menonton pertandingan final itu di sana. Saya ikutan nonton bareng di sebuah restoran mamak India muslim. Restoran tersebut memasang 2 layar proyektor, masing-masing di halaman depan dan belakang restoran. Dan juga ada beberapa TV di dalam.

Pengunjung restoran memenuhi kursi-kursi yang disediakan. Karena datang sendiri, saya pun berbagi meja dengan pengunjung yang lain.

Sepanjang pertandingan diri ini rasanya gatal untuk melemparkan kepalan tangan atau berteriak girang setiap poin diraih pasangan kita. Tapi terpaksa saya tahan karena saya pendukung Indonesia sendirian. Apalagi pasangan Malaysia tengah benar-benar dibantai oleh Tontowi/Liliyana malam itu. Penonton lainnya pun lebih banyak Continue reading

verbena brasiliensis

Ke Ranu Kumbolo Lagi (Bagian 2-Tamat)

Sabtu, 23 Juli. Pagi itu, usai melakasanakan sholat subuh, saya berjalan-jalan di sekitar tenda. Melakukan sedikit stretching untuk menghangatkan badan. Temperatur di Ranu Kumbolo pagi itu masih cukup dingin.

Setelah itu, bersama teman saya, kami menyusuri garis tepi Ranu Kumbolo hingga ke sisi utara. Empat kali ke Ranu Kumbolo, saya tak pernah bosan dengan suasana pagi di sana. Saya benar-benar menikmati suasana pagi Ranu Kumbolo kali itu. Apalagi Ranu Kumbolo saat itu tak seramai kunjungan saya 2 bulan sebelumnya ke sana.

rakum di pagi hari

Sinar matahari pagi baru menyinari sebagian Ranu Kumbolo

Tak terasa waktu sudah menjelang pukul 8 pagi. Lama juga kami berjalan-jalan menyusuri Ranu Kumbolo ini. Bener-bener nggak terasa.

Teman-teman mulai memasak makanan untuk sarapan. Saya cuma membantu nyuci-nyuci piring saja sesudahnya. Hahaha. Habisnya job masak-memasak sudah terisi semua.

Usai sarapan, kami langsung bergegas untuk packing. Sebagian juga ada yang bersih-bersih diri. Berbeda dengan pengalaman saya saat ke Gede-Pangrango Continue reading

jeep di basecamp

Ke Ranu Kumbolo Lagi (Bagian 1)

Sekitar 3 minggu yang lalu, saya berkesempatan jalan-jalan ke Ranu Kumbolo, Gunung Semeru, lagi. Kebetulan ada teman yang mengajak saya. Ia ingin sekali pergi ke sana untuk pertama kalinya.

Tanpa berpikir panjang, saya mengiyakan ajakannya. Padahal baru saja 2 bulan sebelumnya saya bersama teman saya yang lain baru ke Ranu Kumbolo juga. Kalau diajak naik gunung, selama waktunya cocok sih biasanya saya tidak akan bisa menolak, hehe.

baca juga: Catatan Perjalanan ke Ranu Kumbolo (Bagian 1): Sabtu Pagi di Tumpang

Sebenarnya ia naik ke Semeru beramai-ramai bersama teman-temannya. Namun, karena ia hanya bisa pergi 2 hari saja, sementara teman-temannya berencana naik sampai Puncak Mahameru, ia hanya bisa naik sampai Ranu Kumbolo saja.

Jumat, 22 Juli. Kami janjian bertemu di Tumpang sebelum Jumatan. Btw, 4 kali ke Semeru, baru kali ini saya berangkat dari rumah di Malang. Tiga pendakian sebelumnya saya tidak sempat mampir ke rumah di Malang sama sekali.

Saya pergi ke Tumpang dengan mengendarai sepeda motor dari rumah. Tapi saya tidak naik ke Ranu Pani dengan mengendarai sepeda motor. Saya bergabung dengan teman-teman yang lain menyewa jeep. Sepeda motor saya titipkan di basecamp. Tarifnya Rp10.000.

Sebelum Jumatan, kami bersama-sama pergi ke puskesmas untuk membuat surat keterangan sehat. Setelahnya,  Continue reading

Indihome Run

Ikut Event Lari Lagi

Setelah terakhir mengikuti Penang Bridge International Marathon (PBIM) 2015 tahun lalu, sekitar 2 minggu yang lalu saya akhirnya mengikuti event lari lagi. Wow, tak terasa hampir setahun absen ternyata.

Jika event tahun lalu saya ikut lari kategori 42 km, kini saya hanya ikut kategori 10 km. Mulai dari nol lagi.

baca jugaKali Pertama Ikutan Full Marathon

Event lari yang baru saja saya ikuti itu adalah Indihome Run. Dari namanya sudah ketahuan lah ya siapa yang mengadakan, hehehe.

Kebetulan event tersebut diadakan di Bandung. Jarang-jarang ada event lari, apalagi dengan rute 10 km, di Bandung.

Tantangan mengadakan event lari di Bandung adalah menyediakan jalan yang benar-benar steril dari kendaraan. Amat susah karena tidak cukup tersedia ruas jalan alternatif untuk kendaraan seandainya beberapa ruas jalan ditutup untuk event lari.

Karena itu sejak awal saya memang tidak menaruh ekspektasi tinggi terhadap event ini. Saya hanya ingin menikmati kembali lari di sebuah event perlombaan. Dan tentunya menjadi terpacu untuk tetap rutin melakukan olahraga lari.

Terkait penyelenggaraan event Indihome Run itu sendiri ada banyak kekurangan yang saya rasakan.

Jalan yang tidak steril tadi adalah salah satunya. Dan terkait hal tersebut saya sudah maklum. Kekurangan lainnya adalah jumlah medalinya yang (sepertinya) kurang.

Don’t get me wrong. Saya bukannya ikut lari demi mengincar medali. Ada seorang teman yang saya ajak ikut event lari, dan itu adalah yang pertama bagi dia. Sebuah medali mungkin akan memberikan kesan yang menyenangkan bagi dia.

Catatan waktunya cukup bagus sebenarnya. Ada di kisaran 1 jam lebih sedikit. Sayangnya ia tidak mendapatkan medali. Syukurnya, meskipun dia kecewa, dia masih semangat untuk ikutan event-event lari berikutnya.

Untuk saya sendiri, saya belum tahu akan ikut event lari apa berikutnya. Yang pasti saya skip event PBIM tahun ini. Demikian pula Bromo Marathon. Event lari yang lain tahun ini juga kebanyakan sudah mulai menutup pendaftarannya. Kalaupun masih buka, harga tiketnya sudah tinggi. Hmmm… kayaknya bakal menunggu tahun depan saja.😀

 

ka matarmaja lebaran

Berganti-Ganti Kereta

Pada musim arus balik lebaran kali ini saya (sempat) tidak kebagian tiket kereta api. Mulanya terpikir untuk naik bus malam saja dari Malang ke Bandung. Namun melihat berita mengenai kemacetan parah di Brexit (Brebes Exit), jadi berpikir seribu kali untuk naik bus. Tapi saya bahkan tak perlu sampai berpikir dua kali untuk naik bus. Karena saat mengecek ketersediaan tiket beberapa PO bus, ternyata sudah pada sold out.

Sementara itu tiket pesawat saya cek juga sudah mencapai minimum 1,3 juta. Akhirnya pilihan terbaik memang tetap kereta api. Sebenarnya pada tahun-tahun sebelumnya saya pun juga beberapa kali kehabisan tiket kereta api dari kampung saya ke Bandung. Tapi selalu saja dapat tiket sisa hasil pembatalan tiket orang lain.

Namun kali ini saya tidak beruntung seperti tahun-tahun sebelumnya. Saya dapat tiket sisa, tapi dari Jogja. Lumayanlah. Tinggal mikir gimana cara sampai Jogjanya.

Dari Malang ada Continue reading

Sakit Saat Puasa

Sejak beberapa hari yang lalu kondisi fisik kurang bersahabat. Awalnya mengalami radang tenggorokan dan bersin-bersin. Setelah 2 hari berlalu, alhamdulillah radang tenggorokan menghilang sejak terapi minum air jeruk.

Namun, datang sakit berikutnya. Pilek, batuk, dan badan meriang. Mandi sampai menggigil. Karena itu, hari Minggu kemarin saya terpaksa bed rest untuk memulihkan kondisi. Alhamdulillah meriang menghilang. Namun, pilek dan batuk masih menghinggapi hingga kini.

Dan terakhir gigi terasa ngilu. Padahal gigi dalam keadaan baik-baik saja. Sempat bingung juga. Nah ini yang kemudian memancing rasa penasaran saya apakah ngilunya ada hubungannya dengan sakit yang saya alami. Googling, googling, googling, baru tahu ternyata itu gejala sinusitisLumayan pengetahuan baru, haha.

Saya kutip dari artikel iniSinus adalah rongga pada bagian dalam tulang pipi dan di atas tulang rahang atas (maxilla) yang berhubungan dengan rongga hidung (nasal cavity). Pada kondisi normal, sinus ini terisi oleh udara. Pada saat kita mengalami influenza, allergi oleh serbuk bunga, atau iritasi bahan-bahan kimia, maka sinus ini akan terisi oleh lendir (mucus). Upaya mengeluarkan lendir melalui hidung tak selalu berhasil, sehingga lendir yang menumpuk di situ menjadi tempat berkembang biaknya bakteri. Kondisi inilah yang dinamakan dengan sinusitis.

Pas banget sakit ini terjadi pas momennya pas lagi bulan puasa. Nafsu makan menjadi berkurang. Tapi alhamdulillah sejauh ini sakit ini tidak sampai membuat saya tidak berpuasa.

Dalam kondisi seperti ini, tentu menjadi diingatkan kembali begitu berharganya nikmat sehat. Mau ngapa-ngapain ada pilek dan batuk yang menjadi penghambat dalam beraktivitas. Sangat mengganggu, tapi tetap harus disyukuri, masih diberikan kekuatan untuk beraktivitas. Alhamdulillah.

Pilah-Pilih Siaran Sepak Bola

Kebetulan lagi momennya Euro 2016 dan Copa America Centenario. Hampir tiap hari selama bulan puasa ini selalu ada siaran sepak bola. Terutama saat babak grup.

Namun, tak seperti dulu ketika masih jaman sekolah atau kuliah, saya bisa mengikuti turnamen dengan menonton beberapa pertandingan. Untuk Copa America Centenario, saya tak menonton satu pertandingan pun. Berita yang saya baca tentang Copa America Centenario ini hanya ketika Brazil gagal lolos babak grup karena kalah oleh gol tangan Tuhan Peru dan Lionel Messi yang 3 kali berturut-turut gagal membawa Argentina juara setelah kalah tragis di final.

Sedangkan Euro 2016, saya baru menonton 3 pertandingan Italia di babak grup saja. Sejak kecil saya memang selalu mendukung Italia di setiap event internasional apapun. Maklum anak generasi 1990-an, mulai menonton sepakbola saat Serie A tengah jaya-jayanya. dan sampai sekarang masih belum berpaling ke lain liga, termasuk timnasnya. Ketika Italia kalah, ya berakhir sudah turnamen tersebut bagi saya, kecuali Continue reading