Mencoba Mendaftar UTMB 2021

Bagi penggemar lari lintas alam atau yang dikenal dengan trail running, event UTMB (Ultra-Trail du Mont-Blanc) tentunya tidak asing lagi. Bisa dibilang event UTMB adalah the mecca of ultra trail running. Siapa yang tidak ingin lari di sana. Lari melintasi dan menikmati indahnya pemandangan pegunungan yang terbentang di perbatasan Italia, Swiss, dan Prancis.

Tidak semua orang bisa mendaftar event UTMB (dan race-race lainnya yang diselenggarakan bersamaan dalam event UTMB). Ada poin yang harus dikumpulkan agar eligible untuk mendaftarkan diri pada event tersebut.

Semenjak menggemari trail running, saya secara bertahap mencoba untuk mengumpulkan poin agar bisa lolos kualifikasi event UTMB tersebut. Setiap event trail running menawarkan jumlah poin yang berbeda-beda dan berbeda juga antar kategorinya. Jumlah poin yang dihitung untuk keikutsertaan UTMB adalah akumulasi poin yang didapatkan dari maksimum 2 event.

Dari event Gede Pangrango 100 (GP100) tahun 2019 kategori 25K saya bisa mendapatkan 2 poin. Lalu saya mendapatkan 2 poin lagi dari event Coast To Coast Night Trail Ultra 2020 kategori 50K. Total 4 poin itu membuat saya eligible untuk mendaftar race OCC (Orsières – Champex – Chamonix) yang berjarak 55K.

Status eligibility untuk mengikuti race-race di UTMB

Ada beberapa kloter pendaftaran yang dibuka dengan kriteria-kriteria tertentu. Saya baru memenuhi kriteria pendaftaran yang dibuka pada kloter terakhir awal Februari lalu. Saya tak melewatkan kesempatan tersebut. Saya mencoba mendaftar race OCC. Dalam pendaftaran tersebut ada beberapa data yang harus kita isi dan beberapa pertanyaan yang harus kita jawab. Selain itu ada deposit sebesar 50 Euro yang harus kita bayarkan.

Continue reading

Sponsored Post Learn from the experts: Create a successful blog with our brand new courseThe WordPress.com Blog

WordPress.com is excited to announce our newest offering: a course just for beginning bloggers where you’ll learn everything you need to know about blogging from the most trusted experts in the industry. We have helped millions of blogs get up and running, we know what works, and we want you to to know everything we know. This course provides all the fundamental skills and inspiration you need to get your blog started, an interactive community forum, and content updated annually.

Layanan Subscription Video On-Demand (SVOD) di Indonesia

Menarik membaca laporan riset oleh Media Partners Asia mengenai jumlah pelanggan berbayar layanan video-on-demand di Indonesia. Laporan riset tersebut dirilis pada 19 Januari kemarin di website mereka (artikelnya di sini). Menariknya adalah ternyata Disney+ Hotstar menempati peringkat pertama dengan jumlah 2,5 juta pelanggan.

Jumlah tersebut jauh mengungguli platform Subscription Video-On-Demand (SVOD) lainnya. Menarik karena Disney+ Hotstar sebenarnya baru meluncur di Indonesia pada awal September 2020 kemarin (beritanya di sini). Sementara platform lainnya sudah lama malang melintang lebih dulu.

Di bawah Disney+ Hotstar menyusul Viu (1,5 juta), Vidio (1,1 juta), dan Netflix (0,85 juta). Dari keempat platform tersebut, jujur saya baru mendengar yang namanya Viu. Haha. Kaget juga saat tahu jumlah pelanggannya sebesar itu.

Di Twitter atau media sosial lainnya, yang sering saya lihat sih orang-orang menawarkan jasa langganan Netflix. Atau mungkin ada juga yang menawarkan Viu, tapi saya nggak ngeh saja.

Untuk Vidio, saya juga kaget ternyata banyak juga pelanggannya, bahkan mengungguli Netflix. Saya pribadi berlangganan Vidio karena mengincar tayangan sepakbola (Serie A, Liga Champions, Liga Eropa), badminton, dan tenis mejanya. Tapi sepertinya tidak semata karena itu saja Vidio banyak pelanggannya. Sepertinya ada konten lain yang juga memiliki segmen peminatnya.

Sementara terkait Netflix, walaupun sering mengeluarkan series baru dan memiliki konten yang jauh lebih banyak dibandingkan Disney+ Hotstar, ternyata pelanggannya hanya sepertiga dari Disney+ Hotstar. Mungkin karena harganya yang jauh lebih mahal kali ya.

Gunung Putri Tidur

Gunung Putri Tidur

Salah satu pemandangan di kampung halaman yang tidak pernah jemu saya pandang adalah deretan gunung yang membentang di horizon barat daya Kota Malang yang dikenal dengan Gunung Putri Tidur. Anda bisa mencarinya di Google Maps atau atlas (eh masih ada yang punya atlas kah, hehe). Tentu saja Anda tidak akan menemukan nama Gunung Putri Tidur ini di sana karena nama tersebut bukanlah nama sebenarnya. Hehehe.

Nama Gunung Putri Tidur ini populer di masyarakat Malang karena memang bentuknya yang tampak seperti seorang gadis yang sedang tidur dari kejauhan. Padahal sejatinya “gunung” ini adalah sebuah pegunungan yang terdiri atas 3 gunung, yakni Gunung Butak di bagian “kepala” (menyerupai rambut yang terurai, cekungan mata, hidung, dan mulut), Gunung Kawi di bagian “dada” dan “perut”, dan Gunung Panderman di bagian “kaki”.

Saya cukup beruntung karena pemandangan Gunung Putri Tidur ini terlihat cukup jelas dari lingkungan tempat tinggal saya karena masih banyak sawah. Mungkin hanya perlu berjalan kaki sekitar 100 meteran agar bisa melihat pemandangan Gunung Putri Tidur itu.

Kalau dulu waktu kecil bahkan mungkin hanya perlu berjalan kaki sekitar 20 meter karena dulu sawahnya masih sangat luas, belum dibangun perumahan seperti sekarang.

Kalau dari area kota, sepertinya pemandangan Gunung Putri Tidur ini tidak tampak jelas karena terhalang bangunan-bangunan dan juga papan-papan reklame.

Oh ya, dulu waktu kecil di kalangan teman-teman sepermainan populer sekali tebak-tebakan begini: “Gunung, gunung apa yang paling tinggi di dunia?”

Jawabannya adalah: “Ya Gunung Putri Tidur! Tidur aja tingginya segitu, apalagi kalau berdiri. Hahaha.”

Tebak-tebakan yang sangat lokal sekali ya. Saya jadi ingat tebak-tebakan lokal semacam ini dulu pernah saya dapatkan juga dari teman kuliah saya yang asli Bandung.

“Sungai, sungai apa yang paling panjang di dunia?”

“Yak, jawabannya adalah Sungai Cikapundung! Gimana nggak panjang, Asia Afrika saja dilewati. Hahaha.”

Saya yang merupakan orang baru di Bandung awalnya nggak nyambung dengan jawaban tersebut. Lalu diberitahu Asia Afrika itu maksudnya adalah nama jalan, yakni Jalan Asia-Afrika yang ada di tengah Kota Bandung. Hehehe.

Bagaimana di daerah Anda? Apakah ada tebak-tebakan lokal semacam ini? Eh, kok topiknya jadi bahas tebak-tebakan ya. Hahaha.

Suunto Spartan Trainer Wrist HR

Review Suunto Spartan Trainer Wrist HR

Saya membeli sports watch Suunto Spartan Trainer Wrist HR ini pada bulan Februari 2018 atau hampir 3 tahun yang lalu. Setelah 6 tahun rutin ikutan event-event lari (nggak rutin juga sih, setahun mungkin minimal ikut 1-2 event lah hehe), akhirnya saya memutuskan untuk memiliki sports watch.

Sports watch ini saya perlukan untuk tracking rute dan waktu lari saya. Sebelum memiliki sports watch, saya selalu menggunakan HP yang saya pasang di lengan saya dengan arm band ketika berlari.

Keinginan memiliki sports watch ini muncul setelah melihat teman saya, Ab, yang juga memakainya ketika kami trekking bareng di Gunung Angsi dulu (baca ceritanya di sini). Kelihatannya praktis sekali. Dan tentu saja yang paling bermanfaat adalah walaupun di dalam hutan yang lebat, GPS-nya masih berfungsi dengan baik dibandingkan jika menggunakan HP.

baca juga: Mendaki Gunung Angsi

Awalnya sempat bingung memutuskan apakah ingin membeli sports watch atau smart watch. Akhirnya karena menyadari yang saya benar-benar perlukan utamanya fitur sports tracking, saya memutuskan untuk membeli sports watch saja. Karena dari ulasan-ulasan yang saya baca, memang sports watch ini lebih akurat dibandingkan smart watch.

Continue reading
Peserta Rapid Test Antigen di Stasiun Kiaracondong

Ikut Rapid Test Antigen di Stasiun Kiaracondong

Kemarin pagi saya mengikuti rapid test yang disediakan oleh PT KAI bekerja sama dengan Klinik Utama Jasa Prima di Stasiun Kiaracondong. Sebagaimana yang telah diketahui bersama, pemerintah telah mengeluarkan aturan untuk orang-orang yang hendak bepergian selama liburan Natal dan Tahun Baru ini (22 Desember 2020-8 Januari 2021) agar dilengkapi surat keterangan bebas Covid-19 minimal lewat rapid test antigen.

Aturan ini memperbaharui aturan sebelumnya yang mensyaratkan calot penumpang untuk minimal memiliki surat keterangan bebas Covid-19 lewat rapid test antibodi di mana surat tersebut berlaku selama 14 hari. Sedangkan pada aturan baru ini, surat bebas Covid-19 dengan metode rapid test antigen hanya berlaku maksimal 3 hari saja.

baca juga: Bepergian dengan Kereta Api di Masa Pandemi

Saya yang pada liburan kali ini hendak pulang kampung dengan naik kereta api pun tentunya juga harus mengambil rapid test antigen. Menurut info yang saya dapatkan dari website PT KAI sehari sebelumnya (21/12) di sini, di Bandung rapid test antigen ini baru tersedia di Stasiun Kiaracondong saja. Namun ketika datang pagi itu saya mendengar kabar dari salah seorang petugas PT KAI bahwa di Stasiun Bandung juga sudah tersedia rapid test antigen ini.

Saya datang bersama teman saya sekitar pukul 6.30 pagi. Beberapa orang tampak juga sudah datang lebih awal. Padahal jadwal buka layanan rapid test ini adalah pukul 8 pagi. Sekitar pukul 7.30 petugas mulai membuka antrian untuk mengambil nomor antrian. Saya mendapatkan nomor antrian 20-an.

Sekitar pukul 8 pagi, layanan mulai dibuka. Petugas memanggil peserta rapid test sesuai nomor antrian untuk masuk ke dalam tenda pelayanan. Saya mendapatkan panggilan sekitar pukul 8.30.

Di dalam peserta didata terlebih dahulu. Di tahap ini peserta rapid test wajib menunjukkan KTP dan kode booking yang dimilikinya untuk dicatat oleh petugas. Setelah itu peserta membayar biaya rapid test sebesar Rp105.000. Harga ini lebih mahal Rp20.000 daripada rapid test antibodi yang sebelumnya disediakan oleh PT KAI. Tapi biaya ini jauh lebih murah daripada yang dipatok di bandara sebesar Rp200.000.

Petugas mendata peserta rapid test

Setelah membayar, kita akan bergeser ke petugas berikutnya yang akan melakukan swab terhadap peserta. Petugas mengambil sampel lendir dari dalam hidung peserta.

Ini pengalaman pertama saya melakukan swab. Kalau dibandingkan dengan rapid test antibodi, menurut saya pribadi rasanya lebih nggak enak ini. Pada rapid test antibodi, jari kita cukup ditusuk pakai jarum secara cepat. Untuk swab ini, hidung bagian atas kita kayak ditusuk-tusuk gitu pakai alat swab, hehehe. Dan tentu saja nggak secepat kalau ditusuk jarum yang kurang dari sedetik.

Setelah selesai di-swab, peserta tinggal menunggu saja panggilan berikutnya untuk mendapatkan hasilnya. Mungkin perlu menunggu sekitar 15 menit. Alhamdulillah hasil saya negatif.

Petugas melakukan swab

Oh ya, di lokasi kemarin sempat ada yang hasilnya positif. Petugas pun langsung sigap menyemprotkan disinfektan ke seluruh ruangan di dalam tenda.

Oh ya, untuk rekan-rekan pembaca yang ingin melakukan test di stasiun, saran saya datang lebih awal. Kalau bisa sejam sebelum buka akan lebih baik karena mengingat panjangnya antrian. Menurut catatan saya, kemarin hingga pukul 9 pagi baru sekitar 35 peserta yang mendapatkan giliran untuk rapid test antigen. Prosesnya memang lebih lama dibandingkan rapid test antibodi.

Kapal Suzuka Express bersandar di dermaga Pelabuhan Patimban

Berkunjung ke Pelabuhan Patimban

Hari Sabtu kemarin saya dan senior saya di kantor berkunjung ke Pelabuhan Patimban di Subang, Jawa Barat. Agenda kami hari itu adalah untuk membantu mempersiapkan aplikasi web untuk keperluan seremonial soft launching Pelabuhan Patimban keesokan harinya.

Itu kunjungan ke-2 kalinya saya ke sana. Kalau senior saya sih sudah beberapa kali ke sana. Kunjungan pertama saya tepat 3 hari sebelumnya. Ketika itu kami hanya berkunjung ke kantor KSOP-nya saja. Namun Sabtu itu kami berkesempatan untuk mengunjungi area pelabuhannya yang berada di pulau reklamasi.

Berfoto di depan Kapal Suzuka Express

Siang itu di dermaga pelabuhan sudah bersandar Kapal Suzuka Express yang berbendera Panama. Kapal tersebut akan digunakan untuk mengekspor 140 mobil ke Brunei Darussalam pada acara soft launching nanti sebagai penanda ekspor perdana yang dilakukan di Pelabuhan Patimban.

Area lapangan penumpukan Pelabuhan Patimban

Seperti yang kita ketahui bersama, Pelabuhan Patimban ini sendiri kemarin hari Minggu (20 Desember) telah diresmikan oleh Presiden. Semoga harapan Presiden agar Pelabuhan Patimban ini dapat memperkuat posisi Pelabuhan Tanjung Priok dan mendorong peningkatan pereknomian Jawa Barat dapat tercapai.

Subscription Everywhere

Model pembayaran dengan sistem langganan (subscription) dewasa ini menjadi model yang sangat lumrah untuk aplikasi atau layanan online. Segala macam aktivitas seperti mendengar musik, menonton film, membaca buku, membaca berita, membuat catatan, konferensi video, dan menyimpan berkas semua ada layanan untuk berlangganannya.

Bahkan aplikasi-aplikasi yang sebelumnya menerapkan sistem one-time purchase, rata-rata juga telah beralih atau menyediakan opsi sistem subscription juga. Aplikasi-aplikasi dari Adobe adalah contoh di antaranya. Lalu ada Microsoft yang kini menyediakan layanan Microsoft 365 yang merupakan versi langganan dari Microsoft Office.

Momen pandemi yang terjadi awal tahun ini rupanya juga menjadi suatu “berkah” bagi beberapa aplikasi layanan online. Lockdown atau PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) memaksa orang-orang untuk banyak tinggal di rumah. Pekerjaan atau aktivitas-aktivitas yang biasanya dikerjakan di luar rumah terpaksa berhenti.

Namun beberapa jenis pekerjaan masih bisa dikerjakan dari rumah alias work from home (WFH). Nah, untuk menopang komunikasi dengan rekan kerja, mereka menggunakan aplikasi-aplikasi konferensi video seperti Zoom, Microsoft Teams, atau semacamnya. Jumlah pengguna mereka melonjak tajam. Menurut berita ini bahkan pendapatan Zoom naik 4x lipat selama pandemi ini.

Selain aplikasi konferensi video, layanan online yang bersifat entertaintment atau hiburan juga banyak dicari selama pandemi ini. Pandemi memaksa mereka mencari alternatif hiburan yang bisa didapatkan tanpa harus keluar rumah. Netflix, salah satu penyedia layanan streaming film, mencatatkan kenaikan 16 juta sign-up saat awal pandemi ini.

Continue reading