Menjajal SkyBridge Terminal Tirtonadi-Stasiun Solo Balapan

Masih berkaitan dengan tulisan sebelumnya tentang perjalanan saya ke Solo awal Bulan September kemarin. Pada perjalanan itu akhirnya saya berkesempatan menjajal untuk pertama kalinya SkyBridge yang menghubungkan Terminal Bus Tirtonadi dan Stasiun Solo Balapan.

Setelah tiba dari naik bus Semarang-Solo, saya melanjutkan untuk naik kereta api ke Sragen dari Stasiun Solo Balapan. Sebenarnya ada bus Solo-Sragen. Namun saat itu tidak menjadi pilihan saya karena busnya sangat lambat karena sering ngetem. Sementara saya butuh cepat sampai di Sragen.

Mudah saja menemukan jalan menuju SkyBridge di Terminal Tirtonadi ini. Persis di depan Masjid Al-Musafir, Terminal Tirtonadi, terdapat tangga untuk menuju SkyBridge. Jalurnya terbuka. Siapapun boleh melewatinya. Tidak harus memiliki tiket kereta api.

Saat awal dibuka Juni 2017 lalu SkyBridge ini sebetulnya ditujukan untuk penumpang kereta api baik yang mau naik maupun turun di Stasiun Solo Balapan. Karena itu ada pemeriksaan tiket bagi mereka yang hendak melalui SkyBridge ini menuju Stasiun Solo Balapan. Namun kini terbuka untuk umum.

Tidak banyak pejalan kaki yang saya temui ketika berjalan kaki di SkyBridge ini pada Sabtu siang itu. Mungkin hanya sekitar 5 orang saja. Entahlah. Mungkin memang bukan jam sibuk.

Tidak banyak orang melewati SkyBridge
Rumah penduduk di sekitar SkyBridge

Dengan hadirnya SkyBridge ini tentu saja sangat memudahkan mobilitas penumpang yang beralih moda transportasi dari bus ke kereta api atau sebaliknya. Jarak jalan raya yang sebesar 1,5 km dapat dipangkas menjadi sekitar 700 meter. Jarak tersebut saya tempuh dalam waktu kurang lebih 7 menit saja.

Eskalator/Tangga SkyBridge di halaman Stasiun Solo Balapan

SkyBridge ini berakhir di halaman depan Stasiun Solo Balapan. Namun sebelum tangga/eskalator terakhir itu, sebenarnya terdapat beberapa tangga/eskalator turun ke peron Stasiun Solo Balapan, salah satunya peron bangunan stasiun kereta bandara yang sudah hampir jadi. Tetapi semuanya ditutup oleh palang. Mungkin kelak akan dibuat gate agar penumpang bisa langsung turun ke peron tersebut tanpa harus turun dulu di depan Stasiun Solo Balapan.

Advertisements
Halte BRT Stasiun Tawang

Naik BRT Trans Semarang Stasiun Tawang-Terminal Mangkang

Saya ingin berbagi pengalaman saya 2 minggu lalu ketika berada di Semarang dan ingin melanjutkan perjalanan ke Solo dengan bus. Setidaknya ada 3 macam transportasi umum yang saya ketahui bisa digunakan dari Semarang menuju Solo sebenarnya. Selain bus, ada kereta api dan travel.

Saya sebenarnya memulai perjalanan ini dari Bandung. Karena rencana perjalanan yang sangat mendadak hari itu, saya tidak bisa mendapatkan tiket kereta api atau bus yang langsung ke Solo. Tiket yang masih tersedia saat itu hanyalah tiket kereta api ke Semarang. Ya sudah apa boleh buat.

Saya turun di Stasiun Semarang Tawang. Idealnya setelah itu saya menyambung perjalanan dengan kereta api ke Solo. Tapi waktu kedatangan saya di Stasiun Tawang tidak pas dengan jadwal keberangkatan kereta api yang ada. Jadwal yang terdekat berselisih 4 jam. Bus pun menjadi opsi saya.

Saya cukup buta dengan Kota Semarang. Untuk mencari tahu cara naik bus ke Solo, saya mengandalkan informasi di internet. Dari hasil googling di internet saya tahu bahwa terminal besar bus di Semarang sudah pindah dari Terboyo ke Mangkang, yang lokasinya sangat jauh di ujung barat Semarang. Di Google Maps jaraknya tercatat 21 km dari Stasiun Tawang.

Untungnya ada Bus Rapid Transit (BRT) Trans Semarang yang melayani rute tersebut walaupun tidak langsung. Kita bisa naik dari halte BRT depan Stasiun Tawang, tepatnya sebelah kanan pintu masuk stasiun.

Di sana saya naik bus koridor IV jurusan Terminal Cangkiran. Kemudian transit di halte BRT Imam Bonjol Udinus — dekat Tugu Muda/Balai Kota Semarang — dan selanjutnya ganti naik bus koridor I jurusan Terminal Mangkang. Tarifnya Rp3.500 saja. Perjalanan Stasiun Tawang-Terminal Mangkang ini kurang lebih mengambil masa 45 menit, termasuk waktu transit menunggu bus berikutnya.

Ini adalah pengalaman pertama saya naik BRT Trans Semarang. Sistemnya sama saja seperti bus TransJakarta. Kita cukup bayar Rp3.500 dan bisa berpindah-pindah bus tanpa perlu membayar lagi. Namun dibandingkan dengan TransJakarta, halte-halte Trans Semarang ini tidaklah terlalu besar dan tidak semua ada petugasnya.

Soal Terminal Mangkang, walaupun terminal ini dari luar tampak megah, sayangnya terkesan tidak terawat. Banyak tanaman liar yang tumbuh di halaman depan bangunan utama. Untuk naik bus tujuan Solo/Yogyakarta pun kita bukannya masuk ke dalam terminal. Tapi menunggu bus yang ngetem di pintu keluar terminal yang berada di sisi timur.

Belakangan saya baru tahu sebetulnya untuk naik bus tujuan Solo ini kita bisa juga naik dari pertigaan Sukun yang jaraknya sekitar 19 km dari Stasiun Tawang karena dari Terminal Mangkang bus akan melewati pertigaan Sukun juga.

Dari Terminal Mangkang jaraknya masih jauh juga ke pertigaan Sukun, yakni 25 km. Jadi lumayan menghemat waktu juga kalau kita langsung nyegat di sana. Cuma risikonya mungkin bus bisa saja sudah terisi penuh dari Terminal Mangkang sehingga kita tidak akan kebagian kursi. Tarif bus patas Semarang-Solo ini adalah Rp30.000.

Pulang

Mengikhlaskan kepergian seseorang yang kita cintai itu ternyata tidak mudah. Apalagi ketika memori kita bersamanya sudah sedemikian banyaknya. Acap kali kenangan-kenangan masa lalu tiba-tiba terlintas dalam pikiran dan seketika itu air mata menetes mengingat waktu-waktu bersamanya yang tak mungkin terulang.

Hati ini juga menjadi terenyuh ketika melihat orang tua, terutama sang ibu, masih terpukul karena kepergian anaknya itu. Sebagai anak, tentu saja saya harus tampak tegar agar bisa menghibur sang ibu. Terkadang ingin rasanya ikut menangis bersama ibu.

Kepergian adik baru-baru ini membuat saya mencoba merenungi sejatinya siapa yang pulang dan siapa yang pergi dalam musibah ini. Jika seorang anggota keluarga pergi keluar rumah untuk berpergian atau merantau, kita akan bersikap biasa karena yakin suatu saat mereka akan pulang ke rumah. Perasaan khawatir mungkin ada terkait keselamatan mereka di perjalanan. Tapi harapan bahwa mereka akan pulang ke rumah masih menyala.

Sementara itu pada kepergian seseorang yang kita cintai untuk selamanya, harapan itu tak ada. Ia tak akan pernah pulang kembali karena memang sejatinya dunia ini bukanlah rumah kita. Adik tidak pergi, tetapi sudah pulang. Orang yang kita anggap pergi untuk selamanya itu sejatinya telah pulang ke tempat asal kita yang sesungguhnya. Sebaliknya, justru kitalah sebenarnya yang tengah bepergian (di dunia) dan menunggu giliran pulang.

Sudah selayaknya kita bersikap sebagai seorang musafir. Tidak berleha-leha dalam perjalanan ini. Ada banyak perbekalan yang perlu kita kumpulkan. Kita pun masih bisa juga membantu menambah perbekalan untuk orang yang pulang mendahului kita. Berharap agar kelak ketika “pulang” nanti, kita bisa berkumpul kembali dengan orang-orang yang kita cintai itu di rumah yang terbaik di surga-Nya.

Selamat Jalan, Dik…

Dik, ini hari kedua semenjak adik dipanggil Allah SWT. Jujur, mas masih belum terbiasa berada di rumah tanpa kehadiran adik. Ternyata begini rasanya kehilangan orang yang sangat kita cintai.

Mas tidak menyangka momen lebaran kemarin menjadi momen terakhir mas masih bisa melihat adik riang gembira. Bahkan mau repot-repot menyiapkan bekal untuk perjalanan kembali ke perantauan.

Insya Allah kepergian adik adalah ketetapan Allah yang terbaik. Rasa sakit yang adik derita selama ini Insya Allah sudah diangkat pula.

فَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَيَجْعَلَ اللَّهُ فِيهِ خَيْرًا كَثِيرًا

Mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.” (QS. An-Nisa’: 19).

Mas minta maaf jika selama ini belum menjadi kakak yang baik untuk adik. Mas berdoa semoga adik termasuk golongan yang mati syahid karena sakit yang adik derita sebagaimana yang disebutkan oleh Rasulullah SAW dalam sabda beliau:

الشَّهَادَةُ سَبْعٌ سِوَى الْقَتْلِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ . الْمَطْعُونُ شَهِيدٌ . وَالْغَرِقُ شَهِيدٌ . وَصَاحِبُ ذَاتِ الْجَنْبِ شَهِيدٌ . وَالْمَبْطُونُ شَهِيدٌ . وَصَاحِبُ الْحَرِيقِ شَهِيدٌ . وَالَّذِي يَمُوتُ تَحْتَ الْهَدْمِ شَهِيدٌ . وَالْمَرْأَةُ تَمُوتُ بِجُمْعٍ شَهِيدٌ

Orang yang mati syahid – selain yang terbunuh di jalan Allah  –  ada tujuh, mati karena penyakit Tha’un, syahid,  mati karena tenggelam, syahid, mati karena sakit tulang rusuk, syahid, mati karena sakit di dalam perut, syahid, mati karena terbakar, syahid, mati karena tertimpa bangunan (benturan keras), syahid, dan wanita yang mati karena mengandung (atau melahirkan), syahid.” (HR. Abu Dawud 3111)

Ya Allah, berilah ampunan baginya dan rahmatilah dia. Selamatkanlah dan maafkanlah dia. Berilah kehormatan untuknya, luaskanlah tempat masuknya, mandikanlah ia dengan air, es dan salju. Bersihkanlah dia dari kesalahannya sebagaimana Engkau bersihkan baju yang putih dari kotoran.”

Naik Pesawat dari Bandara Kertajati

Pada malam Idul Adha pekan lalu untuk pertama kalinya saya mencoba naik pesawat dari Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB). Nama resminya memang BIJB, tapi bandara ini juga dikenal dengan panggilan Bandara Kertajati karena lokasinya yang berada di Kecamatan Kertajati, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat. Bahkan bus Damri yang melayani trayek Bandung-BIJB lebih memilih nama Bandara Kertajati untuk disematkan di papan nama jurusan yang dipasang di kaca depannya.

Pada bulan Agustus ini, kebetulan AirAsia baru saja membuka rute baru Kertajati (KJT)-Surabaya (SUB). Harga yang ditawarkannya masih harga promo, yakni sebesar Rp380 ribu untuk KJT-SUB dan Rp400 ribu untuk SUB-KJT. Jauh lebih murah daripada harga tiket kereta api eksekutif yang umumnya sekitar Rp500 ribu.

Untuk transportasi Bandung-Bandara Kertajati saya menumpang bus Damri. Bus Damri ini berangkat dari pool Damri yang berada di Jalan Kebon Kawung, persis di depan Stasiun Hall Bandung.

Bus Damri parkir di Pool Damri Jl. Kebon Kawung, Bandung
Loket dan ruang tunggu penumpang Pool Damri Jl. Kebon Kawung, Bandung

Sekadar informasi, saat ini bus Damri Bandung-Kertajati masih dalam masa promosi lho. Calon penumpang pesawat cukup menunjukkan tiket pesawatnya kepada petugas loket untuk mendapatkan tiket bus Damri gratis ke Bandara Kertajati.

Continue reading

Transportasi Umum ke Gunung Salak via Cidahu

Dalam event Goat Run – Gunung Salak minggu lalu, berbekal informasi dari internet, saya menggunakan transportasi umum untuk menuju ke Javana Spa (Cidahu, Sukabumi), lokasi race central ajang tersebut. Melalui tulisan ini saya ingin berbagi juga pengalaman saya kemarin.

Ada dua jenis moda transportasi umum yang bisa dipilih untuk menuju ke sana. Yakni, kereta api dan bus. Kebetulan saya mencoba keduanya. Pergi naik kereta api, pulang naik bus.

Saya berangkat naik kereta api Argo Parahyangan dari Bandung ke Jakarta dan menyambung naik KRL ke Bogor. Dari Stasiun Bogor kemudian saya jalan kaki sedikit menuju Stasiun Bogor Paledang untuk naik KA Pangrango tujuan Sukabumi, turun di Stasiun Cicurug.

Stasiun Bogor Paledang

Dalam sehari, KA Pangrango ini memiliki jadwal 3x perjalanan Bogor-Sukabumi PP. Pastikan kita sudah membeli tiketnya jauh-jauh hari agar tidak kehabisan tempat duduk. Saya menaiki KA Pangrango dengan jadwal keberangkatan pukul 13.10 dan tiba pukul 14.07.

Dari Bandung sebetulnya bisa juga naik bus langsung ke Bogor atau Sukabumi. Tapi saya lebih memilih untuk naik kereta api karena waktu tempuh yang fixed, perjalanan lebih santai, dan bisa ngecharge HP juga.

Stasiun Cicurug

Persis dari depan Stasiun Cicurug, tanpa perlu menyeberang jalan raya, saya langsung melanjutkan perjalanan dengan menaiki angkutan kota (angkot) berwarna putih menuju Cidahu. Ongkosnya Rp7.000. Angkot ini cukup banyak wira-wiri di depan stasiun.

Continue reading

Lari di Goat Run Lunar Series – Gunung Salak 20K

Setelah tahun lalu lari di Gunung Guntur (Garut, Jawa Barat), kali ini saya kembali lagi mengikuti ajang lari lintas alam (trail run) yang lain di Gunung Salak (Sukabumi, Jawa Barat). Penyelenggaranya masih sama, yakni Go Adventure. Gunung Salak ini menjadi pembuka dari series bertajuk Goat Run Lunar Series.

Motivasi saya mengikuti ajang ini adalah untuk mengobati kerinduan mendaki gunung dan merasakan suasana hutan. Selain itu kebetulan saya juga belum pernah sama sekali menginjakkan kaki di Gunung Salak.

Ada 3 kategori yang dibuka dalam series kali ini. Yakni, 20K, 50K, dan 75K. Saya mendaftar kategori 20K. Kategori 20K kebagian waktu start pada hari Minggu, 4 Agustus 2019 pukul 6 pagi. Sementara itu, kategori 50K dan 75L start pada Sabtu, 3 Agustus 2019 pukul 00.00. Semua kategori memiliki garis start dan finish di lokasi yang sama, yakni di Javana Spa (Cidahu, Sukabumi).

Pada ajang lari lintas alam kedua yang saya ikuti ini target saya tidak muluk-muluk. Yakni bisa finish strong dan perform lebih baik daripada yang pertama di Gunung Guntur dulu.

baca juga: Trail Run di Goat Run Series 2018 – Gunung Guntur (Bag. 1)

Alhamdulillah target saya tercapai. Saya bisa finish di peringkat 8 dari 49 peserta 20K pria. Sedangkan di Gunung Guntur tahun lalu saya finish di peringkat 43 dari 95 peserta 20K pria. Memang sih peserta di Gunung Salak ini tidak sebanyak di Gunung Guntur dulu. Tapi tetap saya syukuri bisa finish lebih baik dari sebelumnya.

Continue reading