Category Archives: Informasi

terminal arjosari

Beli Tiket Bus di Traveloka

Saya sebetulnya sangat jarang berpergian jarak jauh dengan naik bus. Selama bertahun-tahun wara-wiri Bandung-Malang, baru 2 kali saya naik bus yang melayani jurusan tersebut.

Transportasi kereta api selalu menjadi pilihan utama saya. Pengalaman terakhir naik bus Malang-Bandung 3 tahun yang lalu membuat saya kapok karena saya harus melalui perjalanan selama 22 jam. Bandingkan dengan kereta api yang (normalnya) ‘hanya’ menempuh perjalanan selama 16 jam. Ketika itu memang tengah libur long weekend sehingga macet parah tak bisa dihindari.

Sebetulnya saya suka juga naik bus. Karena itu, ketika mengetahui Traveloka menjual tiket bus juga, saya pun ingin mencoba fitur baru tersebut. Apalagi Traveloka sering mengadakan diskon untuk pembelian tiket bus ini.

Ketika saya membeli tiket beberapa waktu yang lalu, saya mendapat diskon 12%. Tiket bus Pahala Kencana Malang-Bandung yang semula Rp252.000 menjadi hanya Rp221.760. Jika membeli di agen, menurut informasi yang saya peroleh dari penumpang lain, harganya Rp280.000.

Ternyata lebih murah beli online di Traveloka. Jika dibandingkan dengan tiket kereta api Malang-Bandung yang saya naiki, yang biasanya ada di kisaran 270.000-345.000, tentu Continue reading

Advertisements

Tukar Tiket Kereta Api Gratis

Mungkin tidak banyak yang tahu jika PT. KAI (Kereta Api Indonesia) memiliki loyalty program bagi pelanggan. Pelanggan yang melakukan sejumlah perjalanan kereta api sesuai dengan yang disyaratkan KAI bisa menukarkannya dengan satu tiket gratis.

Saya sudah lama mendengar adanya program ini sejak beberapa tahun yang lalu. Tapi belum pernah memanfaatkan program ini karena jumlah tiket yang saya kumpulkan belum memenuhi persyaratan.

Beberapa waktu yang lalu, saya menanyakan kepada KAI melalui Twitter perihal program tersebut, apakah masih berlaku dan jika masih, bagaimana detail ketentuannya.

Berikut jawaban akun Twitter KAI tersebut berkaitan dengan detail persyaratan dan ketentuan loyalty program ini.

Syarat :

  1. Memiliki 20 dengan rentang waktu 12 bulan atau 15 dengan rentang waktu 6 bulan sejak keberangkatan tiket pertama.
  2. Diharuskan memiliki bukti fisik (jika keberangkatan awal per 01 Juli 2016). Jika terdapat kendala cetak pada (tinta luntur/tidak jelas), silakan melampirkan bukti pembayaran sebagai pembanding atau catat kode booking pada bagian belakang yang dimiliki.

Ketentuan :

  1. Perjalanan dengan KA kelas Komersial.
  2. Data penumpang sesuai.
  3. Perjalanan dihitung sejak tanggal keberangkatan tiket pertama dan tidak boleh lebih dari rentang waktu yang ditentukan, apabila lewat dari rentang waktu tersebut maka sudah tidak berlaku.
  4. Tiket gratis tidak dapat dilakukan perubahan jadwal maupun pembatalan.
  5. Tiket gratis yang diberikan adalah dengan kelas dan relasi terendah, sesuai yang terdapat pada tiket awal yang dikumpulkan.
  6. Silakan datang ke Customer Service di stasiun, dengan membawa tiket fisik dan identitas yang sesuai pada tiket, untuk dilakukan pengecekan dan verifikasi data.
  7. Selanjutnya, petugas kami akan mengarahkan untuk tahapan berikutnya.

Kemarin saya akhirnya berkesempatan sendiri memanfaatkan loyalty program ini. Saya datang ke Customer Service (CS) Stasiun Bandung dengan membawa 20 tiket perjalanan KA yang telah saya kumpulkan selama setahun ke belakang ini.

Oleh CS yang melayani saya, tiket-tiket saya tersebut diverifikasi. Setelah memeriksa satu per satu tiket saya tersebut, CS menjelaskan kepada saya bahwa saya hanya bisa mendapatkan tiket gratis untuk relasi Jakarta-Bandung kelas ekonomi saja.

Tidak mengejutkan bagi saya. Persis dengan pemahaman saya mengenai ketentuan loyalty program ini. Walaupun banyak di antara tiket yang saya kumpulkan itu adalah tiket perjalanan Bandung-Surabaya/Malang dan juga ada kelas bisnis/eksekutif, tetapi tetap yang diambil adalah relasi terpendek dan kelas terendah di antara tiket yang terkumpul tersebut. Dalam kasus saya adalah relasi Bandung-Jakarta dan kelas ekonomi.

CS kemudian mencap setiap tiket itu yang menandakan bahwa tiket telah diverifikasi. Setelah itu saya diminta untuk mengisi formulir pemesanan tiket KA dan mengambil antrian untuk loket pemesanan.

Peran CS hanya memverifikasi saja. Pemesanan tetap dilakukan di loket pemesanan biasa sambil menyerahkan formulir dan menunjukkan tiket-tiket yang sudah dicap tadi.

Tiket KA gratis

Lumayan lah dapat tiket gratis. Hehehe. 😄

Fase Gugur Piala Dunia 2018

Dengan berakhirnya pertandingan pamungkas Grup G dan H malam tadi, maka lengkap sudah seluruh pertandingan fase grup Piala Dunia 2018. 48 Pertandingan fase grup telah dimainkan.

16 Negara telah memastikan tempatnya di babak 16 besar. Piala Dunia 2018 masih menyisakan 16 pertandingan lagi di fase gugur (knock-out phase) yang akan dimainkan mulai babak 16 besar besok (30 Juni) hingga final (15 Juli) nanti.

Bagan Fase Gugur Piala Dunia 2018 (screencaptured from https://www.fifa.com/worldcup/matches/?#knockoutphase)

Bagan Fase Gugur Piala Dunia 2018 (screencaptured from https://www.fifa.com/worldcup/matches/?#knockoutphase)

Piala Dunia kali ini agak hampa bagi saya karena jagoan saya di setiap turnamen, Italia, tidak ikut berpartisipasi. Saya pun menjadi fans netral kali ini. Eh, tidak 100% netral juga sih. Di setiap pertandingan yang saya tonton, saya mendukung tim underdog untuk membuat kejutan.

Kalau terkait siapa yang juara, secara pribadi saya berharap ada juara dunia baru kali ini. Negara yang saya lihat paling berpeluang untuk menjadi juara baru adalah Belgia dan Kroasia.

Kedua negara tersebut tampak solid sejauh ini. Keduanya berhasil mengumpulkan poin maksimal di grup masing-masing. Secara tim, keduanya menurut saya juga memiliki kedalaman skuad yang luar biasa.

Jika semua berjalan sesuai prediksi, di perempat final mereka sudah harus menghadapi lawan yang sangat berat. Kekuatan mereka akan diuji oleh dua negara yang juga sangat diunggulkan dalam Piala Dunia ini, masing-masing oleh Brazil dan Spanyol.

Menarik ditunggu. Semoga saja salah satunya memang bisa keluar sebagai juara atau minimal bisa masuk final.

Buka dan Sahur Gratis di Kereta Api

Ada program baru yang diluncurkan PT KAI dalam Ramadan kali ini. PT KAI membagi-bagikan makanan untuk berbuka puasa dan sahur kepada penumpang kereta api secara gratis mulai H-10 hingga H-1 Idul Fitri.

Semalam dan tadi pagi saya juga ikut menikmati program ini. Ketika KA Mutiara Selatan yang saya tumpangi meninggalkan Stasiun Bandung pukul 16.50, ada pengumuman yang menginformasikan bahwa seluruh penumpang akan memperoleh makanan berbuka dan sahur gratis.

Tak lama kemudian, beberapa prama dan prami kereta api berkeliling membagikan nasi kotak dan satu gelas air mineral kepada setiap penumpang. Menu berbuka saat itu adalah nasi goreng dengan lauk telor dadar dan nugget.

Sedangkan menu sahurnya kurang lebih juga sama. Hanya bedanya kali ini pakai nasi putih. Makanan sahur sudah mulai didistribusikan ketika jam menunjukkan pukul 2.30.

Menu buka puasa

Menu buka puasa

Menu sahur

Menu sahur

Alhamdulillah, tentu saja sebagai penumpang saya sangat senang dengan adanya program ini. Tapi saya rasa masih kurang sosialisasi di awal. Penumpang di sebelah saya sudah terlanjur membawa bekal makanan sendiri bersama keluarganya. Jadi ‘terpaksa’ dobel makannya, hehe.

Kalau saya sendiri, untungnya sempat mengetahui adanya program ini dari media sosial sebelum melakukan perjalanan. Jadi tidak perlu membawa bekal makanan sendiri.

Bagi Anda yang ingin mengetahui apakah kereta api yang Anda tumpangi termasuk bagian dalam program ini dapat melihatnya di press release PT KAI di sini. Mengenai menu makanan, jika melihat di media sosial, sepertinya bervariasi antar kereta api. Beda hari mungkin juga beda menu.

Selamat mudik!

 

 

Lebih Mudah Naik Transportasi Umum dengan Moovit

Dalam beberapa kali kesempatan ke Kuala Lumpur, bisa dibilang saya hampir tidak pernah naik bus RapidKL — operator bus kota di Kuala Lumpur — untuk menjelajahi kota. Selama ini hanya LRT dan KTM yang selalu menjadi transportasi andalan saya.

Hanya dua kali saya pernah naik RapidKL. Itupun karena rutenya direct. Yang pertama merupakan bus gratis yang disediakan sebagai feeder untuk penumpang yang turun di Stasiun Abdullah Hukum menuju Mid Valley. Yang kedua saya naik bus langsung dari Putrajaya Sentral menuju Pasar Seni.

baca jugaPutrajaya Sightseeing Tour

Kepraktisan menjadi alasan utama saya kenapa lebih memilih LRT dan KTM daripada bus. Kalau naik LRT atau KTM, saya bisa tahu posisi kereta yang saya tumpangi tengah berada di mana dan bisa memperkirakan berapa stasiun lagi saya harus turun.

Sedangkan jika naik bus, bagi pelancong seperti saya ini yang tidak hafal jalan, agak kesulitan untuk memperkirakan kapan harus turun. Apalagi bus RapidKL ini tidak berhenti di sembarang tempat. Hanya berhenti di halte yang sudah ditentukan saja.

Terlambat memencet bel (untuk turun), bisa terlewat dari halte di mana seharusnya kita turun. Selain itu untuk naik bus RapidKL ini biasanya sang sopir tidak menyiapkan uang kembalian sehingga agak merepotkan bagi kita jika tidak memiliki uang pas.

Suasana di dalam bus RapidKL

Suasana di dalam bus RapidKL

Kebetulan juga selama ini tempat-tempat tujuan saya di KL rata-rata bisa dijangkau dengan LRT, KTM, atau yang terbaru ada MRT. Jadi memang tidak ada Continue reading

Gambar Gratis di Wordpress

Ceritanya saya lagi iseng membuka Admin Dashboard di WordPress dan mengeksplorasi menu-menunya. Saat masuk bagian article editor saya mencoba mengklik tombol “Add Content” di kiri atas editor.

Setelah itu muncul pop-up berisi daftar jenis konten yang hendak kita tambahkan. Saya baru sadar dalam deretan itu ada satu pilihan berjudul “Free Photo Library”.

Entah sejak kapan pilihan tersebut tersedia di WordPress. Mungkin saya yang kurang update juga. Biasanya saya menggunakan fitur “Add Content” itu untuk menambahkan gambar yang saya unggah sendiri tanpa menyadari ada pilihan menu yang lain.

Wordpress Free photo library

WordPress Free photo library

Terus terang ini termasuk fitur yang sangat saya tunggu-tunggu selama ini. Seringkali ketika menulis sesuatu kita memerlukan gambar ilustrasi yang berkaitan dengan tulisan kita, sementara kita sendiri belum tentu memiliki gambar yang kita perlukan itu.

Jadilah kita mencari gambar dengan Google. Setelah ketemu, kita perlu memastikan dahulu bagaimana policy penggunaan gambar tersebut. Apakah mereka mengizinkan kita menggunakannya dengan mencantumkan sumbernya atau tidak diizinkan sama sekali.

Memang ada beberapa situs yang secara khusus menyediakan gambar-gambar untuk dipergunakan secara bebas. Tapi dengan adanya fitur ini kita tak perlu lagi berpindah dari halaman WordPress kita membuka tab baru dan kembali lagi ke article editor untuk menyisipkannya.

Menyisipkan gambar pun menjadi lebih mudah. Seperti gambar yang saya sisipkan di bawah ini.

norway-mountain-sky-blue.jpg

Gambar “hiking” yang diambil dari WordPress Free Photo Libray

 

Gambar-gambar gratis yang tersedia dalam WordPress ini sebenarnya sumbernya berasal dari situs https://www.pexels.com/. Kalau menilik websitenya, di sana disebutkan bahwa sementara ini ada sekitar 40 ribuan stok foto yang bisa digunakan. Sudah lumayan banyak sih menurut saya.

Ada banyak kategori yang tercover. Foto-foto dengan kata kunci umum, seperti “nature”, “city” atau jenis aktivitas seperti “running”, “hiking”, “reading” bisa kita temui dalam stok foto tersebut. Tapi kalau Anda mencari hal yang detail seperti nama tempat, nama orang, atau nama klub sepakbola dengan kata kunci “Juventus” misalnya, kemungkinan besar akan nihil.

Aturan Baru Tourism Tax di Malaysia

Bagi Anda yang ingin bepergian ke Malaysia, bersiap-siaplah untuk mengeluarkan biaya ekstra ketika menginap di hotel di sana. Terhitung sejak 1 September yang lalu, Pemerintah Malaysia telah memberlakukan aturan tourism tax untuk turis asing yang menginap di hotel sebesar RM10 per malam.

Sebuah nilai yang tidak sedikit tentunya. Kurang lebih setara dengan Rp31.000. Dan itu pajak per malam.

Saya sendiri baru tahu aturan ini ketika check-in di sebuah hotel di KL pekan lalu. Saya diminta tambahan biaya RM20, selain deposit. Di meja resepsionis dan setiap kamar dipasang plakat pengumuman terkait penerapan aturan ini agar tamu dapat mengerti.

Saya juga sempat googling untuk mencari tahu lebih rinci terkait aturan ini. Ternyata besaran RM10/malam itu memang flat untuk semua jenis hotel. Sebelumnya sempat ada wacana agar besaran pajak itu mengikuti kelas hotel (baca di sini). Tapi kemudian direvisi (baca di sini).

Padahal pada hotel budget tarif untuk tipe kamar asrama bisa sampai serendah RM20/malam. Adanya tambahan tourism tax RM10 itu artinya ada tambahan pengeluaran 50%.

Tentu saja ini akan memberatkan bagi para budget traveler. Tak mengherankan sampai ada yang walk-off ketika mereka baru tahu aturan tersebut. Seperti kasus di Melaka ini.

Dengan aturan baru tersebut Pemerintah Malaysia berharap mendapat pemasukan sampai sebesar USD 49 juta per tahun. Menariknya, tourism tax ini adalah hal yang umum di negara-negara Eropa walaupun masing-masing memiliki ketentuan yang berbeda (baca di sini). Hmmm…