Tag Archives: skybridge

Atap Stasiun Malang Kota Baru

Wajah Stasiun Malang Kota Baru yang Baru

Selasa kemarin (1/6) untuk pertama kalinya saya merasakan naik kereta api dari Stasiun Malang Kota Baru yang baru. Semoga nggak bingung ya sama kata-katanya hahaha. Kok sudah ada kata “baru” setelah kota terus pakai kata “baru” lagi setelahnya.

Buat yang belum tahu, di Malang ada 3 stasiun kereta api yang beroperasi, yakni Stasiun Belimbing, Stasiun Malang Kota Baru, dan Stasiun Malang Kota Lama. Jika Anda mendengar nama “Stasiun Malang” saja, tanpa embel-embel tambahan, berarti maksudnya adalah Stasiun Malang Kota Baru yang berada di pusat kota itu, dekat balai kota dan alun-alun tugu.

Pada bulan April tahun 2019 yang lalu PT KAI memulai pembangunan gedung stasiun yang baru di sisi timur menghadap ke Jl. Panglima Sudirman (beritanya di sini). Setelah 2 tahun berlalu, gedung baru tersebut akhirnya sudah jadi dan resmi dioperasikan untuk penumpang per tanggal 10 Mei 2021 kemarin (beritanya di sini).

Gedung Stasiun Malang yang baru ini tampak sangat modern. Mirip sekali dengan bandara. Desain atapnya sangat artistik. Bentuknya terinspirasi dari bentuk Gunung Putri Tidur yang tampak membentang di sisi barat Kota Malang.

Gunung Putri Tidur ini sendiri bukanlah nama gunung yang sebenarnya. Ia merupakan deretan gunung-gunung yang jika diamati dari Kota Malang tampak seperti seorang putri yang sedang tidur. Mengenai Gunung Putri Tidur ini, saya pernah menceritakannya di sini.

Continue reading

Menjajal SkyBridge Terminal Tirtonadi-Stasiun Solo Balapan

Masih berkaitan dengan tulisan sebelumnya tentang perjalanan saya ke Solo awal Bulan September kemarin. Pada perjalanan itu akhirnya saya berkesempatan menjajal untuk pertama kalinya SkyBridge yang menghubungkan Terminal Bus Tirtonadi dan Stasiun Solo Balapan.

Setelah tiba dari naik bus Semarang-Solo, saya melanjutkan untuk naik kereta api ke Sragen dari Stasiun Solo Balapan. Sebenarnya ada bus Solo-Sragen. Namun saat itu tidak menjadi pilihan saya karena busnya sangat lambat karena sering ngetem. Sementara saya butuh cepat sampai di Sragen.

Mudah saja menemukan jalan menuju SkyBridge di Terminal Tirtonadi ini. Persis di depan Masjid Al-Musafir, Terminal Tirtonadi, terdapat tangga untuk menuju SkyBridge. Jalurnya terbuka. Siapapun boleh melewatinya. Tidak harus memiliki tiket kereta api.

Saat awal dibuka Juni 2017 lalu SkyBridge ini sebetulnya ditujukan untuk penumpang kereta api baik yang mau naik maupun turun di Stasiun Solo Balapan. Karena itu ada pemeriksaan tiket bagi mereka yang hendak melalui SkyBridge ini menuju Stasiun Solo Balapan. Namun kini terbuka untuk umum.

Tidak banyak pejalan kaki yang saya temui ketika berjalan kaki di SkyBridge ini pada Sabtu siang itu. Mungkin hanya sekitar 5 orang saja. Entahlah. Mungkin memang bukan jam sibuk.

Tidak banyak orang melewati SkyBridge
Rumah penduduk di sekitar SkyBridge

Dengan hadirnya SkyBridge ini tentu saja sangat memudahkan mobilitas penumpang yang beralih moda transportasi dari bus ke kereta api atau sebaliknya. Jarak jalan raya yang sebesar 1,5 km dapat dipangkas menjadi sekitar 700 meter. Jarak tersebut saya tempuh dalam waktu kurang lebih 7 menit saja.

Eskalator/Tangga SkyBridge di halaman Stasiun Solo Balapan

SkyBridge ini berakhir di halaman depan Stasiun Solo Balapan. Namun sebelum tangga/eskalator terakhir itu, sebenarnya terdapat beberapa tangga/eskalator turun ke peron Stasiun Solo Balapan, salah satunya peron bangunan stasiun kereta bandara yang sudah hampir jadi. Tetapi semuanya ditutup oleh palang. Mungkin kelak akan dibuat gate agar penumpang bisa langsung turun ke peron tersebut tanpa harus turun dulu di depan Stasiun Solo Balapan.