Category Archives: Curhat

Silaturahmi virtual

Silaturahmi Lebaran Secara Virtual di Tengah Pandemi

Tidak bisa mudik ke kampung halaman, bukan berarti kita tidak bisa tetap menjalani silaturahmi dengan sanak saudara. Beruntungnya kita saat ini hidup di era teknologi yang memungkinkan kita untuk tetap berkomunikasi beramai-ramai walaupun terpisah jarak.

Ada banyak aplikasi yang kita bisa gunakan secara gratis untuk berkomunikasi menggunakan video call. Entah itu Whatsapp, Zoom, atau yang terkini ada Messenger Rooms.

Alhamdulillah pagi ini tadi saya dan keluarga besar juga bisa melakukan silaturahmi secara virtual dengan menggunakan aplikasi Messenger Rooms. Awalnya kami ingin menggunakan aplikasi Zoom. Namun, tidak jadi karena ada beberapa yang kesulitan untuk menginstal.

Sementara itu, aplikasi Messenger Rooms terbilang cukup mudah digunakan karena kita tinggal mengklik saja link yang diberikan untuk bisa bergabung ke dalam ruang percakapan. Tidak perlu menginstal aplikasi tertentu.

Alhamdulillah pada hari lebaran ini kami masih bisa bermaaf-maafan melalui video call beramai-ramai. Senang rasanya bisa melihat wajah dan mendengar suara eyang, pakdhe, budhe, om, bulik, dan saudara-saudara di kejauhan sana.

Walaupun demikian, di balik kecanggihan teknologi yang ada saat ini, jika bisa memilih, kita semua tentunya ingin tahun depan bisa berlebaran bersama secara langsung. Secanggih-canggihnya teknologi, kehangatan yang terasa saat silaturahmi secara langsung tidak akan bisa tergantikan.

Apalagi dalam silaturahmi virtual ini tak jarang ada kendala teknis yang terjadi. Beberapa saudara tidak bisa bergabung karena versi OS yang tidak mendukung, internet yang putus-putus, suara yang tidak jelas, atau gambar yang blur. Jumlah wajah saudara-saudara yang bisa kita lihat secara bersamaan pun juga terbatas (hanya 8 participant yang bisa kita lihat dalam satu layar).

Semoga pandemi Covid-19 ini segera berakhir. Semoga tahun depan kita masih dipertemukan kembali dengan bulan Ramadan dan bisa bersilaturahmi kembali dengan normal. Aamiin YRA. Rindu sekali rasanya merasakan suasana hari raya bersama sanak saudara.

Memasak Opor Ayam

Menyambut Lebaran dengan Memasak Opor Ayam

Ada yang berbeda pada lebaran tahun ini. Seperti kita ketahui bersama, lebaran tahun ini terjadi di tengah pandemi Covid-19 yang masih berlangsung.

Untuk mengantisipasi penyebaran yang semakin parah, pemerintah pun mengeluarkan larangan mudik. Mau tidak mau saya pun terpaksa tidak mudik pada lebaran tahun ini.

Ini pertama kalinya saya tidak bisa merayakan lebaran bersama keluarga di kampung halaman. Tentunya ada yang kurang karena tidak bisa bertemu dengan sanak saudara.

Untungnya di perantauan ini saya tidak sendiri. Masih ada teman-teman sekontrakan (housemate) yang juga tidak bisa pulang kampung.

Untuk mengobati rasa rindu pada tradisi lebaran di kampung halaman, pada siang hari ini tadi kami memasak opor ayam bersama untuk menyambut malam lebaran. Walaupun kampung halaman kami berbeda-beda — ada yang dari Malang, Semarang, Solo, Sragen, Karanganyar, dan Kendal — tradisi kami sama-sama biasa makan opor ayam dan ketupat. Namanya juga tradisi masyarakat Indonesia. Hihihi.

Kebetulan ada teman yang memang jago masak. Dia sudah hafal berbagai bumbu masakan di luar kepala. Untuk mempersiapkan masakan ini, kami tinggal mengikuti instruksinya.

Berapa jumlah bawang merah, bawang putih, kunyit, jahe, serai, dan bumbu-bumbu lainnya yang perlu dimasukkan, dia yang memberi tahu. Kemudian bagaimana ayamnya dimasak, kami juga mengikuti arahannya. Saya pribadi pun jadi belajar masak juga ke dia.

Mengulek bumbu-bumbu

Sementara itu, untuk ketupat kami tidak membikin sendiri. Kami mencari yang sudah jadi. Namun sayangnya ketika keluar mencari di pasar menjelang dhuhur, stoknya sudah tidak ada.

Tapi alhamdulillah hari ini tadi teman kantor salah seorang teman kontrakan juga ada yang mengirimkan paket makanan berisi ketupat, opor, sambal goreng kentang, rendang daging, dan sayuran lainnya.

Kami pun bisa makan opor ayam lengkap dengan ketupat. Malah ada kelebihan yang masih bisa dihangatkan lagi untuk besok pagi setelah sholat Ied.

Buka bersama malam lebaran dengan opor ayam

Alhamdulillah walaupun tidak bisa berkumpul bersama keluarga di kampung halaman, saya sangat bersyukur masih mendapatkan kesempatan untuk berbagi keceriaan lebaran ini bersama teman-teman dan menikmati hidangan yang biasa disajikan dalam tradisi lebaran kami.

Btw, selamat berlebaran 1441 H kawan-kawan semua! Semoga amal ibadah kita selama bulan Ramadan kemarin diterima Allah SWT dan kita diberikan kesempatan untuk bertemu kembali dengan Ramadan yang akan datang. Aamiin YRA.

Sebulan Puasa Twitter-an & Instagram-an

Hari ini tepat menginjak malam ke-30 bulan Ramadan. Hari ini menandai pula sudah sebulan saya deaktivasi akun Twitter dan Instagram saya.

Saat malam pertama bulan Ramadan kemarin, saya memutuskan untuk menonaktifkan kedua akun tersebut. Alasannya jelas, yakni untuk mengurangi waktu saya yang banyak tersita karena berselancar di kedua platform media sosial tersebut.

Terus terang, keduanya memang menjadi distraksi dalam keseharian saya. Secara alam bawah sadar, setiap ada handphone di dekat saya, sebentar-sebentar saya menggenggam HP lalu scrolling linimasa kedua media sosial itu.

Sayang sekali rasanya jika waktu saya tersita untuk hal-hal seperti itu. Padahal waktu yang ada seharusnya saya manfaatkan untuk kegiatan lain yang lebih produktif dan bermanfaat. Apalagi di momen bulan Ramadan.

Sebelum mendeaktivasi akun, saya sudah berusaha untuk mengurangi online presence saya dengan hanya melihat update dari orang-orang yang secara personal memang dekat dengan saya atau update dari akun-akun yang sifatnya informatif atau edukatif. Untuk akun-akun tersebut biasanya saya pasang notifikasi.

Tapi setelah membuka aplikasinya, tak jarang akhirnya saya kebablasan membuang waktu dengan melihat story atau post yang tidak ada relevansinya dengan saya. Kalau di Twitter, saya sering terjebak membaca sampai habis thread-thread atau twitwar yang kebetulan lagi trending.

Apa yang saya alami itu mungkin adalah indikasi dari apa yang disebut dengan fear of missing out (FOMO). Saya merasa ada yang kurang ketika tidak membaca update apa yang sedang terjadi atau dibicarakan di luar sana.

Saya mencoba merenungkan apa sebenarnya manfaat yang saya dapatkan dengan aktif di Twitter dan Instagram selain mendapatkan update dari orang lain. Ternyata tidak ada.

Tapi bukannya tidak ada sama sekali. Saya banyak mendapatkan pengetahuan baru dari berita, artikel teknologi, video tausiyah, dan lain sebagainya dari akun yang saya ikuti.

Namun sebetulnya media sosial tersebut bukanlah channel satu-satunya tempat di mana saya bisa mendapatkan konten tersebut. Saya bisa saya mendapatkan konten serupa dari tempat lain. Misalnya membuka langsung situs berita, situs teknologi, atau channel YouTube media yang bersangkutan.

Malah dengan cara seperti itu biasanya kita bisa lebih fokus membaca atau mengikuti konten tersebut karena memang kita sengaja mencarinya. Bukan karena kebetulan melihatnya sekilas melalui linimasa.

Namun malam ini saya terpaksa mengaktivasi lagi akun Twitter saya karena kebijakan Twitter yang akan menghapus akun Twitter yang telah dideaktivasi selama lebih dari 30 hari (baca di sini). Setelah itu mungkin akan saya deaktivasi lagi. Sementara untuk akun Instagram, karena tidak ada batasan waktunya, saya tidak tahu kapan akan mereaktivasi lagi.

Covid-19 Diary (4) : Berjemur

Salah satu kebiasaan masyarakat yang saya perhatikan mulai muncul sejak wabah coronavirus ini terjadi adalah kebiasaan berjemur di bawah sinar matahari. Setidaknya itu yang saya perhatikan di permukiman sekitar tempat tinggal saya di Bandung.

Setiap 2-3 hari sekali saya lari pagi ke luar rumah. Ketika lari pagi itulah saya melihat beberapa warga berada di luar rumah mereka masing-masing sambil melakukan senam atau sekadar berdiri saja. Kebanyakannya adalah bapak-bapak atau ibu-ibu yang mungkin sudah berusia 40 tahun ke atas.

Selain di permukiman, saya lihat beberapa petugas keamanan yang berjaga di beberapa kafe di daerah Dago juga menyempatkan diri untuk berjemur di area yang disinari matahari di halaman kafenya.

Orang-orang rata-rata berjemur dengan menghadap atau memunggungi arah datangnya sinar matahari dari sisi timur. Beberapa orang, terutama bapak-bapak atau anak kecil, bahkan sampai membuka baju agar bisa terpapar sinar matahari secara maksimal. Saya paling banyak menjumpai warga yang berjemur ini pada waktu sekitar jam 9 pagi.

Kebiasaan berjemur ini sebetulnya bukan hal baru. Waktu kecil dulu rasanya sering sekali mendapat nasehat untuk keluar rumah pada pagi hari agar mendapatkan sinar matahari. Di Jawa bahkan ada istilah khusus untuk aktivitas berjemur, yakni “dede”. Mungkin penamaan tersebut ada hubungannya dengan khasiat berjemur yang katanya bisa menambah vitamin D.

Kebiasaan ini semakin sering terlihat di masyarakat pada masa pandemi Covid-19 ini. Bahkan tak jarang dilakukan bersama-sama, tentunya dengan tetap menjaga jarak. Seperti yang dilakukan oleh prajurit-prajurit di Koramil 01/Purwodadi sebagaimana yang diberitakan di sini.

Ramainya orang berjemur ini mungkin karena banyak kabar yang menyebutkan bahwa virus Corona yang menjadi penyebab Covid-19 ini tidak kuat terhadap suhu panas walaupun masih belum ada bukti kuat yang mendukung hal tersebut. Yang pasti, menurut beberapa penelitian berjemur dapat membantu meningkatkan imunitas tubuh.

Hanya saja masih ada perdebatan mengenai waktu terbaik untuk berjemur ini. Ada yang bilang di atas jam 10 tidak bagus. Ada pula yang bilang di atas jam 10 lebih optimal.

Kalau menurut saya, terkait waktu berjemur ini patokannya memang tidak bisa pakai jam karena waktu matahari terbit di setiap daerah tidak sama. Namun kita bisa mengikuti anjuran untuk menyesuaikan lamanya waktu berjemur sesuai intensitas sinar matahari. Kalau sudah dirasa panas, sebaiknya tidak perlu berlama-lama untuk amannya.

Cincang bahan makanan

Covid-19 Diary (3) : Memasak di Rumah

Sejak himbauan physical distancing dan stay at home digaungkan, saya menjadi punya banyak waktu di rumah. Tidak banyak waktu yang dihabiskan untuk perjalanan atau acara di luar.

Untuk mengisi kegiatan di rumah, selain WFH (work from home), saya juga memasak di rumah. Memasak ternyata bisa menjadi cara alternatif untuk refreshing alias mengusir rasa kebosanan di rumah.

Bereksperimen dengan bumbu masakan dan memasak berbagai aneka masakan ternyata bisa menyenangkan. Plus, bisa menghemat pula. Hehehe.

Tapi saya belum bereksperimen masak dengan bumbu yang beraneka macam. Hanya memanfaatkan bumbu masakan seperti bawang merah, bawang putih, ketumbar, cabai, dan jahe.

Untuk sayuran, sejauh ini cuma bikin sop, tumis wortel dan kol, tumis kangkung, dan tumis daun pepaya. Daun pepaya itu pun ngambil dari pohon di halaman rumah. Hehehe. Untuk lauk, saya simpel saja, cuma masak dengan cara digoreng biasa atau digoreng krispi.

Lele dengan tumis daun pepaya

Kalau memasak yang lebih niat ternyata memang harus sabar dan bumbu-bumbunya harus dilengkapi dulu. Hehehe. Spend waktunya pun lebih banyak. Sedangkan saya yang penting bisa makan saja tanpa harus keluar rumah. Hehehe.

Sayur lodeh dengan lele goreng

Untuk beli bahan makanan pun sekarang juga sudah praktis. Bisa pesan online. Tinggal pilih-pilih saja di website e-commerce. Mau sayuran, daging, ikan, buah-buahan, semua ada. Harga juga standar. Bahkan beberapa e-commerce memberikan promo gratis ongkos kirim.

Namun saya tidak setiap hari masak sendiri. Saya masih buat selang-seling juga dengan beli makanan dan belanja sayuran di luar dekat rumah.

Saya rasa kita juga harus tetap ikut membantu melariskan dagangan pedagang-pedagang di sekitar kita. Apalagi di masa-masa sulit seperti sekarang.

Jl. Dago ditutup

Covid-19 Diary (2) : Jalan Ditutup di Bandung

Salah satu kebijakan yang diterapkan oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung selama masa physical distancing ini adalah penutupan sejumlah jalan di beberapa tempat. Utamanya jalan-jalan protokol Kota Bandung seperti Jl. Ir. H. Juanda (Dago), Jl. Diponegoro, Jl. Asia Afrika, Jl. Merdeka, dan Jl. Braga.

Kebijakan ini mulai diterapkan sejak Sabtu malam tanggal 28 Maret 2020. Pada tanggal tersebut bertepatan dengan hari ke-13 sejak himbauan untuk physical distancing digaungkan pada tanggal 16 Maret 2020.

Pada hari Minggu paginya tanggal 29 Maret 2020 saya sempat berolahraga di Taman Cikapayang Dago. Tidak ramai. Beberapa pesepeda juga ada yang singgah di sana.

Menjelang jam 9 pagi seorang petugas Dishub memberikan pengumuman melalui pengeras suara agar para pengunjung Taman Cikapayang Dago segera pulang ke rumah masing-masing. Tak lama kemudian Jl. Ir. H. Juanda mulai ditutup.

Taman Cikapayang Dago menjelang penutupan Jl. Ir. H. Juanda (29 Maret 2020)

Namun, sepertinya kebijakan penutupan jalan ini tidak berlaku full seharian. Hanya jam-jam tertentu saja. Dan sepertinya jam-jam penutupannya juga tidak pasti setiap harinya.

Saya yang sesekali pergi ke kantor melalui daerah sekitar Dago, kadang melihat jalan Dago dibuka dan kadang ditutup pada pagi hari sekitar jam 9. Hal yang sama saya jumpai ketika pulang sekitar jam Isya. Kadang buka, kadang tutup. Tidak pasti.

Pengumuman jam penutupan jalan pada 29 Maret 2020

Kebijakan penutupan jalan ini masih berlaku hingga tulisan ini dibuat. Dan sepertinya masih akan berlangsung hingga situasi membaik.

Objektif dari kebijakan ini sepertinya memang untuk mengurangi mobilitas warga. Warga dihimbau untuk tinggal di rumah.

Pertigaan Jalan Ganeca-Jl. Ir. H. Juanda ditutup (10 April 2020)

Awal-awal himbauan physical distancing, sepertinya para warga cukup menurut. Jalan di sekitar Dago menjadi sangat sepi. Namun, belakangan ini jalan mulai agak ramai lagi walaupun masih jauh untuk disebut normal.

Orang-orang ternyata masih cukup banyak yang berpergian walaupun mengetahui ada penutupan jalan. Warga masih bisa melalui jalan alternatif, biasanya jalan yang paralel dengan jalan yang ditutup tersebut.

Penjualan Pertama di Tokopedia

Sekitar 2 minggu yang lalu alhamdulillah saya berhasil mencatatkan penjualan pertama saya di Tokopedia. Yayy.. hahaha.

Saya tidak jualan barang dalam jumlah banyak sih. Hanya 1 buah saja. Wkwkwk.

Masih ingat tulisan saya tentang ganti baterai HP Google Pixel dulu? Di tulisan tersebut ada satu hal yang belum saya ceritakan. Saat membeli baterai Google Pixel, saya sempat ceroboh salah membeli baterai untuk Google Pixel XL. 😂

Saya baru menyadarinya ketika HP sudah saya bongkar dan baterai hendak saya pasang. Tentu saja baterai tidak muat di dalam HP saya karena ukurannya kebesaran. Baterai saya pun menganggur selama sekitar 3-4 bulan.

Baru 2 minggu yang lalu saya mencoba untuk menjual baterai tersebut. Saya membuat lapak di grup Facebook Forum Jual Beli (FJB) kampus saya, Facebook Marketplace, dan Tokopedia.

Dalam kurun waktu 3 hari alhamdulillah ternyata sudah ada 4 orang yang menanyakan tentang baterai ini. Agak surprised sih karena HP Google Pixel XL kan bisa dibilang sudah agak jadul. Sudah hampir 4 tahun yang lalu sejak kemunculannya.

Padahal saya tidak mendaftar sebagai power merchant. Mungkin karena tidak banyak merchant lain yang jualan. Karena itu lapak saya cukup mudah di-notice. Selain itu, di merchant-merchant lain juga stoknya kebetulan sedang kosong. Semuanya harus pre-order dulu. Itu pun harganya lebih mahal dari yang saya pasang.

Membuka toko di Tokopedia sangat mudah. Tinggal isi form nama dan alamat toko saja. Tidak perlu memiliki toko fisik. Setelah submit, toko pun langsung aktif. Bisa langsung upload barang dan langsung tampil.

Kemarin sempat ada masalah ketika saya hendak mengirimkan baterai ke pelanggan saya. Saya baru tahu ekspedisi JNE menggunakan moda transportasi udara untuk pengiriman ke Malang, kota pembeli baterai saya.

Baterai termasuk benda yang dilarang untuk dikirim melalui penerbangan. Petugas yang menerima saya menolak untuk memproses pengiriman baterai saya. Katanya, bisa saja dia nekat memproses, tapi kemungkinan besar juga akan ditolak di bandara.

Ya sudah, akhirnya saya tidak jadi mengirim baterai tersebut melalui JNE. Saya pun mengabari pembeli baterai saya tentang hal tersebut. Untungnya dia bisa memahami hal tersebut. Kemudian ia menyarankan untuk meggunakan ekspedisi TIKI.

Benar saja. Ternyata tidak ada masalah ketika mengirimkan baterai handphone melalui TIKI. Alhamdulillah barang tiba dengan selamat 3 hari kemudian.

Setelah pembeli menyatakan barang diterima, uang pembelian pun meluncur ke akun Tokopedia saya. Untuk menarik dana pun juga sangat mudah. Tinggal mendaftarkan rekening tujuan. Voila.. Tak berapa lama dana pun ditransfer ke rekening kita.

Riwayat saldo penjualan di Tokopedia

Tapi saya agak heran kok tidak ada potongan biaya atau komisi dari harga yang saya tetapkan ya. Saya pikir Tokopedia dan e-commerce yang lain pada umumnya akan menetapkan biaya atau meminta komisi dari penjualan. Pada kasus saya, hanya uang asuransi yang dikeluarkan oleh pembeli yang masuk ke Tokopedia. Ya iyalah ya.

Apa mungkin karena saya hanya regular merchant? Well, saya belum ada pengalaman berjualan di e-commerce jadi tidak tahu pasti bagaimana Tokopedia menarik pendapatan dari penjualan. Tapi sepertinya memang Tokopedia hanya menarik biaya dari power merchant atau official store. CMIIW.

Penjualan pertama saya di Tokopedia ini mungkin juga merupakan yang terakhir untuk saat ini. Hahaha. Saya belum berencana menjual barang lagi di sana.