Category Archives: Curhat

Naik Pesawat dari Bandara Kertajati

Pada malam Idul Adha pekan lalu untuk pertama kalinya saya mencoba naik pesawat dari Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB). Nama resminya memang BIJB, tapi bandara ini juga dikenal dengan panggilan Bandara Kertajati karena lokasinya yang berada di Kecamatan Kertajati, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat. Bahkan bus Damri yang melayani trayek Bandung-BIJB lebih memilih nama Bandara Kertajati untuk disematkan di papan nama jurusan yang dipasang di kaca depannya.

Pada bulan Agustus ini, kebetulan AirAsia baru saja membuka rute baru Kertajati (KJT)-Surabaya (SUB). Harga yang ditawarkannya masih harga promo, yakni sebesar Rp380 ribu untuk KJT-SUB dan Rp400 ribu untuk SUB-KJT. Jauh lebih murah daripada harga tiket kereta api eksekutif yang umumnya sekitar Rp500 ribu.

Untuk transportasi Bandung-Bandara Kertajati saya menumpang bus Damri. Bus Damri ini berangkat dari pool Damri yang berada di Jalan Kebon Kawung, persis di depan Stasiun Hall Bandung.

Bus Damri parkir di Pool Damri Jl. Kebon Kawung, Bandung
Loket dan ruang tunggu penumpang Pool Damri Jl. Kebon Kawung, Bandung

Sekadar informasi, saat ini bus Damri Bandung-Kertajati masih dalam masa promosi lho. Calon penumpang pesawat cukup menunjukkan tiket pesawatnya kepada petugas loket untuk mendapatkan tiket bus Damri gratis ke Bandara Kertajati.

Continue reading
Advertisements

Betadine Kumur

Beberapa waktu lalu karena keasyikan mengunyah makanan, tanpa sengaja dinding pipi bagian dalam saya tergigit. Awalnya tidak terasa sakit. Tapi selang 1 hari kemudian, timbul rasa sakit yang mengganggu ketika mengunyah makanan. Gigitan itu ternyata meninggalkan luka.

Awalnya saya biarkan saja. Saya pikir akan sembuh dengan sendirinya Tapi ternyata sudah 3 hari nggak sembuh-sembuh. Makan pun jadi susah karena hanya mengunyah dengan geraham sebelah demi menghindari sakit di dinding pipi sebelahnya.

Akhirnya tanya ke saudara sepupu yang seorang dokter. Olehnya saya disarankan untuk memakai betadine kumur. Pada momen itu saya baru tahu kalau betadine ternyata ada yang versi kumurnya. Wkwkwkwk. 😂

Khawatir juga kalau sampai tertelan. Alhamdulillah setelah rutin kumur pakai betadine itu, rasa sakit yang saya rasakan di dinding pipi bagian dalam saya berangsur-angsur menghilang.

Menjajal MRT Jakarta

Setelah 4 bulan lamanya, saya kembali berkunjung ke Jakarta lagi 2 pekan lalu. Kesempatan ke Jakarta itu saya manfaatkan untuk menjajal MRT (Mass Rapid Transit) Jakarta alias Ratangga yang resmi beroperasi pada 1 April 2019 yang lalu.

Sepulang dari urusan di kawasan Kuningan, saya sengaja pergi ke Bundaran HI (Hotel Indonesia), salah satu lokasi stasiun ujung MRT Jakarta. Stasiun Bundaran HI ini berada di bawah tanah. Ada beberapa pintu masuk yang tersebar di trotoar sekitaran Bundaran HI.

Hari itu adalah hari kerja. Saya mencoba MRT ini di saat orang-orang pulang kerja, sekitar jam 6 kurang menjelang maghrib. Ramai sekali pekerja perkantoran Jalan Sudirman yang menumpang MRT ini.

Tujuan saya petang itu adalah Stasiun Istora. Saya meetup dengan teman saya yang memang kantornya dekat dari stasiun tersebut. Mumpung di Jakarta juga kan, ketemuan dengan teman lama. Dia juga baru saja pulang kerja.

Pintu masuk Stasiun Istora

Enaknya Stasiun Istora ini, di dalamnya ada beberapa tenant berupa convenience store, toko roti, dan kafe. Teman saya mengajak ketemuan di Auntie Anne’s. Di sana kami mengobrol sampai sekitar jam 7 malam.

Terkait dengan MRT Jakarta sendiri, menurut saya stasiun dan keretanya sudah keren banget dan bersih juga tentunya. Sayangnya, sepertinya masih ada masalah pada passenger gate-nya, gate tempat kita tap-in dan tap-out kartu kita.

Di dalam MRT Jakarta

Entahlah. Saya merasa scanner yang digunakan di gate tersebut kurang responsif. Antrian sempat sedikit tersendat waktu keluar di Stasiun Bundaran HI. Ada penumpang yang sudah tap kartu dia tapi pintu tidak terbuka. Ketika tiba giliran saya, pintu dibiarkan terbuka terus. Sepertinya sebagai solusi atas masalah sebelumnya itu.

Selain itu, saya merasa jumlah gate yang disediakan agak kurang. Saya membayangkan pada jam sibuk pasti antriannya akan begitu panjang.

Kemudian terkait dengan papan signage. Rasanya agak kurang. Terutama papan signage yang menunjukkan ke mana pintu keluar. Begitu tiba dari naik eskalator peron, saya agak kebingungan akan jalan ke arah mana. Sebab pintu keluar terbagi ke dua arah.

Di depan eskalator atau tangga naik penumpang itu tidak ada papan yang memberitahu nama masing-masing pintu keluar itu. Kita harus jalan dulu hingga ke passenger gate baru menemukan signage nama pintu keluar itu.

Iya kalau arah passenger gate yang kita tuju itu benar. Kalau ternyata pintu keluar yang kita maksud ada di arah berlawanan, kita tentu harus balik arah lagi yang lumayan juga jauhnya.

Terlepas dari kekurangan itu, tentunya dengan hadirnya MRT Jakarta ini akan memudahkan mobilitas warga Jakarta. Sayang jika sampai tidak dimanfaatkan. Apalagi waktu tempuhnya juga sangat cepat dibandingkan transportasi jalan raya, sehingga dapat menjadi solusi menghindari kemacetan Jakarta.

Membuat Es Kopi Susu Kekinian Sendiri

Entah bagaimana awal mulanya, setahun belakangan ini es kopi susu kekinian begitu digemari oleh orang-orang. Tidak hanya kafe, banyak juga kedai kopi kecil yang menyediakan minuman yang satu ini.

Saya pernah mencoba beberapa kali membeli es kopi susu di beberapa kedai. Rata-rata harganya berkisar antara 20-25 ribu rupiah.

Tapi saya sebetulnya tipikal orang yang jarang ngopi di kedai kopi. Sepertinya bisa dihitung dengan jari jumlah ngopi di luar dalam setahun. Itu pun jarinya masih sisa.

Saya lebih suka membuat kopi sendiri di rumah atau kantor. Maklum, banyak ngopi di luar tidak baik bagi kesehatan kantong. Hehehe.

baca juga: Ngopi di Kantor

Selain itu, membuat kopi sendiri itu lebih menyenangkan. Walaupun alat yang saya punya sangat seadanya, tapi insya Allah nggak kalah kok rasa kopi yang dihasilkannya sama yang di kafe-kafe. Hahahaha.

Dua minggu belakangan ini saya tengah bereksperimen membuat es kopi susu sendiri di kantor. Video di YouTube ini jadi referensi saya dalam menentukan komposisi campuran yang saya buat. Saya pun juga menggunakan moka pot untuk menyeduh kopi karena hasilnya mendekati espresso.

Mengenai takaran masing-masing komposisinya, saya tidak sepenuhnya mengikuti resep yang diberikan di video tersebut. Saya mencoba bereksperimen mengubah takaran dalam setiap kopi susu yang saya buat.

Sejauh ini yang paling ok bagi saya campurannya sebagai berikut:
1. 20 gram gula aren cair
2. 100 gram susu full cream (merek Diamond)
3. 80 gram kopi moka pot (10 gram kopi gilingan medium fine + 100 gram air panas)
4. 80 gram es batu

Kenapa di atas saya sebut merek Diamond. Bukan bermaksud promosi, tapi serius, beda pabrikan susu, rasa kopi susu yang dihasilkannya berbeda juga. Saya sempat mencoba juga susu full cream merek Frisian Flag, tapi rasa susunya terlalu dominan dalam kopi susu yang dihasilkan. Terlalu creamy menurut saya. Walaupun sudah saya naikkan takaran kopinya menjadi 100 gram, rasa kopinya masih kalah.

Dibandingkan dengan memakai susu full cream merek Diamond, pahit-asam kopinya masih terasa lah dengan komposisi di atas. Dari segi harga, susu full cream merek Diamond 946 ml harganya sekitar 20 ribu rupiah. Sementara merek Frisian Flag, harganya sekitar 14 ribu rupiah. Lebih mahal Diamond, tapi rasanya lebih ok juga.

Tapi kembali lagi ke selera masing-masing sih. Dengan bereksperimen membuat kopi susu sendiri, nanti juga akan ketemu komposisi favorit kita. Dan tentunya sangat jauh lebih hemat. Hehehehe.

Kopi susu siap dinikmati

Susah Tidur

Setidaknya 4 hari terakhir ini saya mengalami susah tidur. Saya orang yang tidak suka begadang sebetulnya. Saya lebih suka tidur awal dan bangun awal. 5 Jam tidur sudah cukup bagi saya untuk kembali segar di pagi hari asalkan tidur berkualitas.

Sebenarnya pukul 10-11 malam saya sudah mematikan lampu kamar dan memejamkan mata. Tapi tidak bisa benar-benar terlelap. Perlu setengah jam untuk terlelap. Tapi tak lama kemudian mata terbuka kembali ketika jam masih menunjukkan pukul 12 malam.

Tidak enaknya, saya terbangun dalam kondisi sadar dan tidak mengantuk sama sekali. Saya paksakan tidur jelas tidak bisa. Akhirnya saya mencoba mengerjakan aktivitas lain yang agar mengantuk, seperti membaca buku, menyetrika baju, menata kamar, dsb.

Ketika sudah merasa bosan, biasanya mulai ada kantuk sedikit, di situlah saya mencoba memejamkan mata lagi. Walaupun bisa memejamkan mata, tapi tidur saya ya tidur-tidur ayam begitu. Tidur-melek, tidur-melek. Pagi hari pun kepala menjadi pusing. Susah untuk konsentrasi di kantor.

Olahraga lari yang saya lakukan di malam hari ternyata kurang manjur juga. Badan mungkin merasa lelah. Tapi entah kenapa pikiran saya malah menjadi semakin terjaga.

Saya masih mengidentifikasi penyebab saya susah tidur belakangan ini. Saya jarang sekali mengalami susah tidur sebetulnya. Sebelum ini hal yang mungkin menyebabkan saya susah tidur adalah pengaruh kopi, terlalu senang (ini sekali saja terjadi waktu pengumuman diterima di kampus idaman saya), dan kepikiran kerjaan.

Tapi biasanya hal itu tidak terjadi berturutan. Hanya semalam saja. Siangnya pun bisa tidur. Kali ini tidak. Entahlah.

*sumber gambar: WordPress Free Photo Library

Lari Malam di Gasibu

Gasibu menjadi tempat favorit saya untuk lari pada 1-2 bulan belakangan ini. Sebabnya karena saya lebih mudah untuk meluangkan waktu lari pada malam hari daripada pagi hari.

Apalagi pada bulan Ramadan kemarin lari pagi hari bukanlah sebuah opsi. Seminggu setidaknya 1 atau 2 kali saya berlari di Gasibu setelah salat Tarawih. Kebiasaan itu saya coba teruskan pasca Ramadan ini.

Dibandingkan lari di Saraga (Sarana Olahraga Ganesha) — tempat favorit lari saya biasanya — lari di Gasibu lebih murah. Hanya keluar duit Rp3.000 saja untuk parkir sepeda motor. Sedangkan di Saraga, kita perlu mengeluarkan duit untuk tiket masuk Rp4.000 (hari biasa) atau Rp5.000 (Sabtu, Minggu, atau hari libur nasional) dan Rp2.000 untuk parkir sepeda motor.

Baca juga: Lari Malam di Saraga

Selain itu sepertinya tidak ada istilah jam tutup di Gasibu ini. Saya pernah lari di Gasibu hingga jam 10 malam, dan bahkan hingga pukul 22.30, dan Gasibu masih cukup ramai orang pada jam segitu. Karena itu, berlari di Gasibu sangat fleksibel bagi saya yang sering pulang kantor pukul 7 atau 8 malam. Sementara itu Saraga hanya buka hingga pukul 9 malam, dan pada Ramadan kemarin hanya buka hingga pukul 6 sore saja.

Mengenai fasilitas tempat penitipan, saya tidak terlalu yakin apakah di Gasibu ada atau tidak. Saya pernah melihat beberapa orang menitipkan tasnya di pos petugas keamanan. Tapi saya tidak pernah mencobanya. Saya biasanya lari dengan membawa tas kecil.

Lari malam di Gasibu cukup menyenangkan, tapi tidak pada pagi hari. Pada pagi hari ramai sekali pengunjung yang berolahraga di Gasibu ini. Susah untuk jogging atau sekedar jalan kaki berkeliling di lintasan trek lari yang tidak begitu lebar itu. Karena itu, untuk lari pagi hari, opsi favorit saya masih di Saraga.

Terhipnotis oleh Cerita

Belum ada sepekan, film Avengers: Endgame sudah memecahkan rekor box office akhir pekan pertama pemutarannya. Total 1,2 miliar dolar AS sudah diraup dari pemutaran di seluruh dunia.

Dari situ terlihat betapa film ini sangat ditunggu-tunggu oleh para penggemarnya. Bahkan sepanjang setahun semenjak pemutaran Avengers: Infinity War hingga menjelang diputarnya ‘Avengers: Endgame’ ini berbagai teori dan spekulasi telah berseliweran di jagat dunia maya mengenai bagaimana film Marvel Cinematic Universe (MCU) ini akan berakhir.

Orang-orang penasaran bagaimana nasib para hero yang mati dalam ‘Avengers: Infinity War’ dan bagaimana para hero tersisa bisa mengalahkan Thanos. Rasa penasaran itu pun terjawab sudah begitu menyaksikan film yang didaulat sebagai penutup serial MCU fase ketiga itu.

Di balik hype yang begitu tinggi mengenai film tersebut, saya pun jadi kepikiran… kok bisa ya kita sebegitu terhipnotisnya dalam mengikuti sebuah cerita fiksi. Kita mengikuti jalan ceritanya sedemikian rupa, menebak-nebak bagaimana ia akan berujung.

Avengers adalah salah satu contoh saja. Setiap orang saya yakin memiliki cerita favoritnya. Entah itu dari sebuah film, buku, atau media yang lain.

Ketika masih kanak-kanak, kita semua mungkin suka sekali dininabobokkan sembari mendengarkan sebuah cerita. Di sekolah juga mungkin kita sepakat saat-saat guru bercerita adalah saat yang menyenangkan.

Ada apa dengan sebuah cerita? Kadang-kadang saya pun nggak habis pikir juga. Ngapain sih saya niat banget mengikuti film MCU ini. Review-review di internet saya baca untuk memahami apa yang terjadi di film dan apa yang kira-kira akan terjadi di film berikutnya.

Padahal itu cerita fiksi bikinan manusia. Hal-hal detail sudah pasti selalu akan ada yang terlewat. Plot hole adalah sebuah keniscayaan, sedikit atau banyak.

Pertanyaan-pertanyaan atau ungkapan keheranan seperti “Eh, kenapa sih harus A yang mati”, “Kok musuhnya jadi gampang banget dikalahkan”, “Kalau A mati waktu lagi time traveling ke masa lalu, bukannya peristiwa yang terjadi di masa depan jadi berubah”, dan lain sebagainya akan selalu timbul.

Mungkin itulah salah satu asyiknya dalam mengikuti sebuah cerita. Memiliki rasa penasaran. Bertanya-tanya mencoba menjawab rasa keingintahuan. Juga berandai-andai mengenai jalan cerita.

Entahlah. Tapi mestinya ada penjelasan secara sains mengapa kita sebagai manusia bisa begitu tertarik dengan cerita.

*sumber gambar: WordPress Free Photo Library