Tag Archives: ramadan

Be Like Kante, Tetap Energik Ketika Berpuasa

Bagi penggemar bola, khususnya yang mengikuti Liga Champions, tentunya sudah tahu bahwa bintang babak semifinal minggu lalu adalah N’Golo Kante. Dia 2 kali terpilih menjadi man of the match (MOTM) dalam pertandingan melawan Real Madrid.

Hebatnya dia melakukannya dalam kondisi ketika sedang berpuasa. Luar biasa! Dalam pertandingan leg kedua, total jarak 11,38 km telah dia tempuh sepanjang pertandingan!

Bagi saya hal tersebut tentunya sangat inspiratif. Terbukti puasa tidak menghalangi Kante untuk bermain seperti biasa. Malah ternyata puasa Ramadan ini memberikan berkah bagi dia bisa menjadi MOTM.

Walaupun ini kembali lagi ke kondisi fisik setiap orang yang tentunya berbeda, pelajaran yang bisa diambil di sini menurut saya adalah jangan sampai puasa menjadi alasan untuk membenarkan sikap lemas atau malas untuk beraktivitas seperti biasa.

Apalagi jika aktivitas kita tidak banyak melibatkan aktivitas fisik secara berat. Insya Allah seharusnya kita bisa tetap energik dalam beraktivitas sebagaimana biasanya. Kuncinya di mindset.

Ini tulisan untuk refleksi diri sendiri sebetulnya hehe. Kalau bagi saya pribadi, yang cukup menghalangi aktivitas seperti biasa saat puasa itu lebih kepada menahan kantuk. Biasanya dengan melakukan stretching bisa segar kembali. Tapi memang tantangannya harus disiplin.

Puasa memang tinggal 2 hari lagi insya Allah. Tapi insya Allah inspirasi dari Kante ini bisa menjadi pengingat juga untuk puasa-puasa berikutnya. 😀

Tarawih Pertama Ramadan 1442 H

Tak terasa malam ini kita bertemu kembali dengan bulan Ramadan yang mulia. Bulan Ramadan kali ini memang masih dalam suasana pandemi sebagaimana bulan Ramadan tahun lalu. Namun pada Ramadan kali ini alhamdulillah masjid-masjid sudah mengadakan sholat tarawih berjamaah kembali.

Pada tahun lalu, hampir semua masjid, khususnya masjid-masjid besar, meniadakan kegiatan sholat tarawih untuk umum. Saya sendiri tahun lalu sebulan full cuma bisa tarawih di rumah saja.

Masjid Salman ITB menjadi pilihan saya untuk melaksanakan sholat tarawih pada malam pertama Ramadan ini. Pada tahun lalu Masjid Salman ITB juga termasuk salah satu masjid yang meniadakan kegiatan ibadah full selama bulan Ramadan untuk umum.

Yang menjadi imam tarawih pada malam ini adalah Muzammil Hasballah. Tentunya beliau sudah tidak asing lagi bagi kita semua, seorang qari Al-Quran yang namanya sudah menasional dan juga alumni Arsitektur ITB. Masjid Salman adalah masjid favorit saya untuk tarawih karena bacaan Al-Quran imam-imamnya yang merdu.

Kegiatan sholat tarawih di Masjid Salman ITB ini dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan yang sudah tidak asing lagi di era sekarang. Shaf diatur dengan menerapkan physical distancing dengan jarak 1 meter dengan kanan kiri dan selang-seling antar barisnya. Jamaah juga diwajibkan untuk mengenakan masker dan membawa peralatan sholat sendiri.

Jamaah yang mengikuti kegiatan sholat tarawih malam ini didominasi oleh mahasiswa. Saya tidak menyangka ternyata banyak juga mahasiswa yang datang sholat di Masjid Salman ini walaupun selama ini kegiatan perkuliahan masih dilakukan secara virtual.

Ruangan utama Masjid Salman tadi sepengamatan saya terlihat penuh. Untuk tempat sholatnya sendiri panitia Ramadan (P3R) Masjid Salman sudah menyiapkan hingga depan kantin Salman. Koridor depan kantin Salman yang biasanya menjadi tempat lalu lalang orang-orang, kini dijadikan sebagai tempat suci untuk melaksanakan sholat juga.

Jumlah rakat tarawih masih sama seperti kebiasaan yang ada di Masjid Salman, yakni 4 rakaat salam, 4 rakaat salam, dan ditutup dengan Witir 3 rakaat (4-4-3). Bedanya, pada Ramadan kali ini tidak ada ceramah yang biasa dilakukan setelah sholat Isya dan sebelum sholat Tarawih. Namun ceramah tetap ada dengan dilakukan secara online pada pukul 20.30.

Usai sholat Witir, jamaah juga banyak yang langsung pulang. Pada tahun-tahun sebelumnya biasanya masih cukup banyak yang tadarus hingga jam 9 malam. Namun tadi tak lama setelah Witir, pintu-pintu koridor masjid mulai ditutup dan lampu depan mimbar mulai dipadamkan.

Memasak Opor Ayam

Menyambut Lebaran dengan Memasak Opor Ayam

Ada yang berbeda pada lebaran tahun ini. Seperti kita ketahui bersama, lebaran tahun ini terjadi di tengah pandemi Covid-19 yang masih berlangsung.

Untuk mengantisipasi penyebaran yang semakin parah, pemerintah pun mengeluarkan larangan mudik. Mau tidak mau saya pun terpaksa tidak mudik pada lebaran tahun ini.

Ini pertama kalinya saya tidak bisa merayakan lebaran bersama keluarga di kampung halaman. Tentunya ada yang kurang karena tidak bisa bertemu dengan sanak saudara.

Untungnya di perantauan ini saya tidak sendiri. Masih ada teman-teman sekontrakan (housemate) yang juga tidak bisa pulang kampung.

Untuk mengobati rasa rindu pada tradisi lebaran di kampung halaman, pada siang hari ini tadi kami memasak opor ayam bersama untuk menyambut malam lebaran. Walaupun kampung halaman kami berbeda-beda — ada yang dari Malang, Semarang, Solo, Sragen, Karanganyar, dan Kendal — tradisi kami sama-sama biasa makan opor ayam dan ketupat. Namanya juga tradisi masyarakat Indonesia. Hihihi.

Kebetulan ada teman yang memang jago masak. Dia sudah hafal berbagai bumbu masakan di luar kepala. Untuk mempersiapkan masakan ini, kami tinggal mengikuti instruksinya.

Berapa jumlah bawang merah, bawang putih, kunyit, jahe, serai, dan bumbu-bumbu lainnya yang perlu dimasukkan, dia yang memberi tahu. Kemudian bagaimana ayamnya dimasak, kami juga mengikuti arahannya. Saya pribadi pun jadi belajar masak juga ke dia.

Mengulek bumbu-bumbu

Sementara itu, untuk ketupat kami tidak membikin sendiri. Kami mencari yang sudah jadi. Namun sayangnya ketika keluar mencari di pasar menjelang dhuhur, stoknya sudah tidak ada.

Tapi alhamdulillah hari ini tadi teman kantor salah seorang teman kontrakan juga ada yang mengirimkan paket makanan berisi ketupat, opor, sambal goreng kentang, rendang daging, dan sayuran lainnya.

Kami pun bisa makan opor ayam lengkap dengan ketupat. Malah ada kelebihan yang masih bisa dihangatkan lagi untuk besok pagi setelah sholat Ied.

Buka bersama malam lebaran dengan opor ayam

Alhamdulillah walaupun tidak bisa berkumpul bersama keluarga di kampung halaman, saya sangat bersyukur masih mendapatkan kesempatan untuk berbagi keceriaan lebaran ini bersama teman-teman dan menikmati hidangan yang biasa disajikan dalam tradisi lebaran kami.

Btw, selamat berlebaran 1441 H kawan-kawan semua! Semoga amal ibadah kita selama bulan Ramadan kemarin diterima Allah SWT dan kita diberikan kesempatan untuk bertemu kembali dengan Ramadan yang akan datang. Aamiin YRA.

Marhaban Ya Ramadan 1441 H

Petang tadi pemerintah telah secara resmi menetapkan malam ini kita telah memasuki malam awal Ramadan. Esok hari (24 April 2020) adalah hari pertama kita berpuasa.

Ramadan kali ini mungkin akan menjadi Ramadan yang tak akan terlupakan dalam hidup kita. Ramadan di kala wabah covid-19, di mana masyarakat dihimbau untuk menghindari segala bentuk kerumunan, termasuk kegiatan sholat berjamaah di masjid.

Sholat tarawih di masjid yang menjadi ciri khas ibadah keseharian umat muslim di bulan Ramadan pun terpaksa ditiadakan. Masyarakat dihimbau untuk melaksanakan sholat tarawih di kediaman masing-masing.

Ada perasaan yang aneh tentunya menjalani Ramadan dengan kondisi seperti ini. Jika dulu semangat beribadah kita di bulan Ramadan terbantu oleh suasana yang terbentuk di lingkungan sekitar kita. Pada masa pandemi ini, suasana itu mungkin tidak akan kita temukan.

Hal ini tentunya menjadi tantangan bagi kita untuk tetap bersemangat memanfaatkan momen bulan Ramadan ini untuk meningkatkan ketakwaan kita sebagaimana tujuan berpuasa Ramadan itu sendiri (QS. Al-Baqarah 183).

Hikmahnya mungkin Ramadan kali ini bisa menjadi momen untuk fokus mengokohkan pondasi ketakwaan dalam entitas terkecil di masyarakat, yakni keluarga. Yakni, dengan membangun iklim keilmuan dan ketaatan dalam keluarga, seperti belajar bersama-sama, membaca Qur’an bersama-sama, beribadah tarawih bersama-sama, dan sebagainya.

Di awal bulan Ramadan ini, saya ingin mengucapkan juga selamat menjalankan ibadah puasa Ramadan kepada rekan-rekan pembaca sekalian. Semoga kita semua bisa memanfaatkan bulan Ramadan ini dengan sebaik-baiknya.

Marhaban ya Ramadan 1441 H!