Coast To Coast Night Trail Ultra 2020

Lari 50K di Coast to Coast Night Trail Ultra 2020

Untuk pertama kali saya mengikuti ajang lari ultra marathon sejauh 50 km di Coast to Coast (CTC) Night Trail Ultra 2020. Istilah ultra marathon sendiri merujuk pada ajang lari dengan jarak melebihi jarak marathon ‘normal’ sejauh 42,195 km. Umumnya ultra marathon ini memiliki jarak sejauh 50 km ke atas.

CTC ini diadakan oleh komunitas Trail Runners Yogyakarta (TRY) dan telah memasuki penyelenggaraan kelima. Ada 5 kategori yang diperlombakan pada penyelenggaraan tahun ini, yakni 100 km, 70 km, 50 km, 25 km, dan 13 km.

Kategori 50 km yang saya ikuti mengambil start pada pukul 00.00 pada hari Minggu, 16 Februari 2020. Race village CTC Ultra 2020 ini bertempat di Pantai Depok, tepatnya di depan Warung Makan Narotama. Race Pack Collection hari terakhir, start, dan finish lomba semua bertempat di sana.

Race Pack Collection

Pada hari Sabtu, 15 Februari saya tiba di Pantai Depok sekitar pukul 17.15 untuk mengambil race pack. Agak mepet dengan batas waktu Race Pack Collection, yakni pukul 18.00. Tapi saya memang sengaja datang mepet agar tidak menunggu terlalu lama dengan waktu start tengah malamnya.

Race village tempat pengambilan race pack
Race village tempat pengambilan race pack

Saya ke Pantai Depok ini dengan mengendarai sepeda motor yang saya pinjam dari saudara saya yang tinggal di Yogyakarta. Untuk alternatif kendaraan, panitia sendiri sebenarnya juga menyediakan shuttle bus dari tengah kota Yogyakarta menuju Pantai Depok.

Saat pengambilan race pack, semua mandatory gear yang dipersyaratkan dicek oleh panitia satu per satu. Kita juga diminta untuk mengumpulkan waiver dan surat keterangan sehat oleh dokter.

Menunggu Start

Ambil race pack, done. Setelah itu saya harus menunggu sekitar 6,5 jam hingga waktu start 50 km dimulai.

Agak bingung juga mau killing time bagaimana. Sebetulnya saya berharap bisa tidur malam itu sebelum race. Tapi tidak tahu bisa tidur di mana.

Tak terasa maghrib sudah tiba. Saya singgah ke Masjid Nurul Bihaar yang berada di pojok area parkir tempat wisata Pantai Depok ini untuk sholat berjamaah.

Masjid Nurul Bihaar di Pantai Depok
Masjid Nurul Bihaar di Pantai Depok

Usai sholat maghrib saya makan malam di salah satu warung yang banyak tersebar di Pantai Depok ini. Di sana saya berjumpa dengan 3 pelari lain. Masing-masing mengikuti kategori 70K, 50K, dan 25K. Kami berkenalan dan bercengkerama sambil menikmati makan malam.

Continue reading

Olahraga atau Tidak Olahraga

Dua hari yang lalu banyak pihak dikejutkan oleh berita meninggalnya salah seorang aktor berkewarganegaraan Malaysia yang beristrikan seorang selebritis Indonesia. Mengejutkan karena meninggalnya terbilang mendadak. Apalagi beliau dikenal gemar berolahraga dan dianggap memiliki gaya hidup sehat.

Hal tersebut ternyata menjadi perhatian banyak media massa dan mungkin juga menjadi pembahasan di beberapa whatsapp group. Rata-rata mereka membahas pentingnya untuk melakukan medical check-up secara rutin karena penyakit jantung bisa dimiliki seseorang tanpa terdeteksi sejak awal.

Terkait hal itu sebaiknya kita memang mendengar orang-orang yang ahli di bidangnya. Saya sendiri tidak memiliki kapasitas keilmuan untuk membahas hal tersebut dari perspektif kedokteran atau biologi. Saya hanya ingin mengambil ibrah saja terkait hal ini.

Meninggalnya beliau kembali mengingatkan saya bahwasannya ajal masing-masing tidak ada yang tahu kapan datangnya. Alam bawah sadar kita mungkin selalu berpikir bahwa ajal sangat dekat pada mereka yang sudah tua atau yang sedang menderita suatu penyakit berat.

Nyatanya tidak dalam kejadian ini. Sang aktor tersebut bisa dikatakan masih terbilang muda. Secara fisik juga sangat segar bugar. Namun beliau ternyata mendahului mereka yang mungkin saat ini sudah berusia senja atau yang sudah menderita penyakit berat bertahun-tahun.

Namun bukan berarti mereka yang rajin berolahraga, hasil olahraganya akan sia-sia. Justru olahraga itu insya Allah adalah sebuah ikhtiar kita untuk menjaga fisik yang dikaruniai oleh Allah ini agar dapat menggunakannya untuk aktivitas yang diridloi-Nya.

Aktivitas ibadah mahdhah seperti sholat, puasa, dan naik haji memerlukan fisik yang sehat (walaupun untuk sholat bisa menyesuaikan dengan kondisi ketika sakit). Aktivitas menuntut ilmu dan mencari nafkah pun dapat maksimal ketika fisik dalam kondisi sehat.

Jangan sampai kita lengah ketika memiliki fisik sehat. Jangan sampai kita merasa kesehatan atau tubuh fit yang kita dapatkan adalah karena jerih payah kita. Apalagi beranggapan bahwa kita akan berumur panjang dengan kesehatan itu.

Naudzubillah min dzalik. Kita harus tetap ingat bahwasannya kesehatan dan badan yang fit itu adalah pemberian Allah SWT yang harus senantiasa kita syukuri.

Allah bisa mencabutnya kapan saja. Ajal pun bisa datang seketika.

Ngaprak Ngabring ke Kebun Teh Sukawana dan Curug Layung

Setelah seminggu sebelumnya ngaprak ngabring ke perbukitan di Bandung Utara atau di kawasan Dago, minggu kemarin (9/2) saya ngaprak ngabring lagi ke sisi lain kawasan Bandung. Tepatnya di Kebun Teh Sukawana, Parongpong, Kabupaten Bandung Barat.

Saya diajak oleh kang Ady, senior saya di Comlabs ITB dulu. Dia bersama beberapa temannya yang dikenalnya di komunitas photography Bandung yang menginisiasi acara ini. Saya jadi tamu di acara kali ini. Hehehe.

Indomaret seberang Terminal Ledeng menjadi titik kumpul kami pagi-pagi jam 6.15. Setelah semuanya lengkap, kami bersama-sama menuju ke Alfamart Kavkud Baru, Alfamart terdekat ke Villa Istana Bunga (VIB). Kami parkir sepeda motor di sana.

Setelah itu kami berjalan kaki menuju VIB. Di sana ada teman kang Ady yang sudah tiba duluan karena parkir mobil di sana.

Sebelum memulai ngaprak ngabring pagi itu, kami melakukan pemanasan dahulu. Selepas itu kami mulai jalan bareng-bareng. Saya dan kang Ady lari duluan. Sementara yang lain jalan kaki sembari sesekali berlari.

Berjalan di VIB

Ini kali pertama saya masuk ke area VIB sebetulnya. Enak juga suasananya di sana. Banyak pepohonan. Di dalam areanya juga terdapat beberapa ladang.

Continue reading
Panen kangkung

Panen Kangkung

Alhamdulillah minggu kemarin tanaman kangkung yang saya tanam di halaman kantor sudah tumbuh besar-besar. Ini sebenarnya sudah panen kedua atau ketiga kali. Panen yang dulu saya belum “memanfaatkan” kangkung-kangkung tersebut. Ada rekan kantor yang lain yang memanfaatkannya.

Panen kali ini saya mencoba memetik hasilnya juga. Nggak langsung dipanen semua. Tapi saya petik secukupnya sejumlah yang ingin dimasak.

Kangkung yang sudah dipetik

Btw, saya belum ada pengalaman memasak sayur kangkung sama sekali sebetulnya 🙈. Jadilah saya belajar memasak kangkung. Saya mencoba memasak tumis kangkung. Enak sih jaman sekarang. Belajar memasak tinggal melihat video-video di YouTube.

Potongan kangkung yang siap dimasak

Sayangnya untuk menumis kangkung ini saya masih belum bisa mendapatkan bahan-bahannya seperti cabai hijau, bawang bombay, dan bawang putih dari kebun sendiri. Untuk sementara, beli di luar dulu. Kapan-kapan pingin nanam itu juga nantinya. Hehehe.

Menumis kangkung

Alhamdulillah seminggu kemarin nggak perlu sering-sering jajan makan di luar. Makan tumis kangkung hasil panen sendiri. 😆

Lari Marathon di Borobudur Marathon 2019 (Part 2/2)

Minggu, 17 November 2019

Pagi itu usai sholat subuh, saya memesan ojek online ke Candi Borobudur. Ketika itu waktu menunjukkan sekitar jam 4.15. Start lari saya adalah pukul 5 pagi tepat.

Jarak dari penginapan menuju pintu gerbang Candi Borobudur sebetulnya tidak terlalu jauh. Yakni, sekitar 1,3 km. Tapi karena mengingat waktunya sudah cukup mepet dan ingin hemat tenaga juga, saya ke sana naik ojek online saja.

Untungnya akses jalan dari penginapan ke kompleks Candi Borobudur tidak macet. Padahal kata pengemudi ojek yang mengantarkan saya, akses jalan melalui Jl. Balaputradewa dan Jl. Pramudyawardhani cukup macet. Mungkin karena banyaknya peserta yang berangkat melalui jalan tersebut.

Dari pintu gerbang saya masih harus berjalan lagi sekitar 800 meter ke Taman Lumbini, tempat race central Borobudur Marathon. Start akan dilakukan di sana juga.

Menjelang Start

Posisi start peserta dibagi menjadi beberapa kategori sesuai dengan target waktu finish yang kita masukkan saat pendaftaran. Tiap peserta akan mendapatkan gelang yang menandakan ia termasuk dalam kategori mana. Official membantu mengarahkan tiap peserta agar masuk ke posisi start sesuai kategorinya.

Saya memasukkan target finish di atas 4,5 jam. Itu adalah kelompok kategori waktu finish terlama yang disediakan oleh panitia. Kategori yang lain memiliki target finish kurang dari itu.

Continue reading
Race Pack Collection Borobudur Marathon

Lari Marathon di Borobudur Marathon 2019 (Part 1/2)

Ini adalah cerita tentang Borobudur Marathon 2019 yang lalu. Sudah lama banget sih. Sudah mulai saya tulis sejak 2 bulan lalu. Sayang kalau cuma jadi draft saja sampai hari ini. Makanya saya lanjutkan tulisannya. Hehehe.

Jadi sepekan setelah mengikuti Goat Run Lawu, saya kembali mengikuti event lari yang lain. Kali ini lari di jalan, bukan di gunung lagi, yakni di event Borobudur Marathon. Ini kali kedua keikutsertaan saya di sana.

Pendaftaran

Ada yang berbeda pada sistem pendaftaran Borobudur Marathon tahun ini. Pada tahun ini Borobudur Marathon menggunakan sistem ballot untuk menentukan calon peserta.

Dengan sistem ballot ini, para calon peserta yang sudah mendaftarkan diri belum otomatis terdaftar sebagai pelari di Borobudur Marathon. Mereka harus menunggu hasil pengundian yang dilakukan oleh panitia.

Pendaftaran ballot ini sudah dibuka pada awal bulan Mei 2019. Sedangkan hasil pengundiannya diumumkan pada pertengahan bulan Juni 2019. Alhamdulillah saya lolos.

Email pengumuman lolos ballot

Setiap peserta yang lolos melalui sistem ballot diberi waktu selama 2 hari untuk menyelesaikan pembayaran. Jika tidak, maka slotnya akan dialihkan ke calon peserta lain yang masuk dalam daftar tunggu.

Transportasi ke Magelang

Dari Bandung saya berdua bersama kawan saya naik KA Kutojaya Selatan jurusan akhir Kutoarjo. Kereta api ini merupakan kereta api kelas ekonomi dengan formasi tempat duduk 2-3 Harga tiketnya Rp62.000.

Sampai di Kutoarjo pukul 4.30. Jadwal ini cukup menguntungkan buat kami karena bisa sholat subuh di stasiun. Setelah itu baru melanjutkan perjalanan ke Magelang dengan menumpang bus PO. Sumber Alam.

Continue reading
Lari di Dago Resort

Ngaprak Ngabring di Perbukitan Bandung Utara

Pagi ini saya dan tiga orang teman lari bareng menjelajahi kawasan perbukitan Bandung Utara. Atau kalau istilah bahasa Sundanya biasanya ngaprak ngabring hehehe.

Tiga orang itu ada Reza dan Gilang. Reza adalah teman saya seangkatan di STEI ITB dulu. Sementara dengan Gilang saya baru kenal tadi. Gilang alumni SBM ITB seangkatan dengan saya juga. Seorang lagi adalah kang Ady, teman satu organisasi di Comlabs ITB dulu.

Kami janjian kumpul di Tahura (Taman Hutan Rakyat) Ir. H. Djuanda jam 6.15. Tapi kenyataannya agak meleset sedikit. Mungkin sekitar jam 6.30 kami baru kumpul lengkap.

Pintu masuk utama Tahura

Jam segitu Tahura ternyata masih belum buka. Padahal terakhir ke sini Agustus kemarin sudah buka. Pintu gerbang Tahura baru dibuka menjelang jam 7. Reza memindahkan mobilnya ke parkiran Tahura. Setelah itu baru kami mulai lari bersama-sama.

Continue reading