Tag Archives: race pack

Race Pack BTS Ultra 100 2019 30K

Lari Lintas Alam 30K di BTS Ultra 100 (Part 1/2)

Akhirnya kesampaian juga impian saya untuk lari di kawasan kaldera Bromo. Pada tanggal 3 November yang lalu saya berpartisipasi di ajang Bromo Tengger Semeru (BTS) Ultra 100 kategori 30K. Ada 4 kategori yang diperlombakan pada ajang ini, yaitu kategori 170K, 102K, 75K, dan 30K. Karena saya masih tergolong pemula di dunia trail running ini, saya pun mendaftarkan diri di kategori 30K saja.

Pendaftaran

Pendaftaran sudah dibuka sejak bulan Mei 2019. Kala itu masih periode early bird. Untuk kategori 30K, biayanya Rp600.000, atau 80% lebih murah daripada harga reguler sebesar Rp750.000. Bagi Anda yang ingin mengikuti event BTS Ultra 100 berikutnya tahun depan, follow IG-nya di @btsultra supaya tidak ketinggalan info early bird-nya nanti.

Transportasi

Dari Bandung saya naik kereta api menuju Surabaya. Kemudian oper naik bus patas ke Probolinggo dari Terminal Bungurasih. Tarif bus patas Surabaya-Probolinggo ini adalah Rp30.000. Perjalanan cukup cepat karena lewat tol. Sekitar 1 jam saja.

Dari Probolinggo saya naik elf ke Cemoro Lawang. Hari itu saya kurang beruntung karena harus menunggu lebih dari 5 jam sampai akhirnya elf berangkat. Detail kisahnya ada di sini.

Saya tiba di Cemoro Lawang ketika waktu menunjukkan pukul 19.15. Saat itu hujan tengah turun dengan cukup deras.

Panitia sendiri sebetulnya juga menyediakan jasa shuttle. Tapi sayangnya jadwal keberangkatan dari Surabaya hanya ada sampai hari Jumat. Sementara saya datang hari Sabtu.

Akomodasi

Ketika tiba Sabtu malam di Cemoro Lawang, saya belum booking penginapan sama sekali. Begitu turun dari elf saya langsung muter-muter mencari penginapan. Agak repot juga sih karena ketika itu tengah hujan lumayan deras.

Saya sempat memasuki beberapa penginapan untuk menanyakan apakah ada kamar kosong. Semuanya penuh. Maklum, dengan jumlah peserta mencapai 1105 orang, tentunya tingkat okupansi penginapan-penginapan di Cemoro Lawang ini pun menjadi sangat tinggi. Belum termasuk dengan wisatawan reguler.

Untungnya saya tak perlu menghabiskan waktu berlama-lama juga sampai akhirnya mendapatkan penginapan. Ada seorang bapak yang menawarkan rumah kosong persis di sebelah Warung Sederhana Bromo untuk ditempati.

Iya rumah, bukan kamar. Harganya Rp500.000 per malam. Di dalamnya ada banyak tempat tidur. Sayangnya saya hanya berdua dengan orang bule Irlandia yang bareng saya waktu naik elf. Tentunya agak berat juga dengan biaya segitu. Kami tawar menjadi Rp400.000 dan alhamdulillah bapaknya mau.

Malamnya setelah itu, hujan masih terus mengguyur. Tak disangka di kamar yang kami tempati atapnya bocor. Bocornya pun terbilang cukup parah. Desa Cemoro Lawang yang sudah dingin pun menjadi semakin dingin dengan kondisi kamar yang basah itu.

Race Pack Collection

Batas waktu pengambilan race pack untuk kategori 30K adalah pukul 9 malam itu. Tanpa banyak membuang waktu, setelah meletakkan tas di penginapan, saya bergegas untuk berjalan kaki menuju Lava View Lodge untuk mengambil race pack. Dari penginapan saya jaraknya tidak terlalu jauh. Hanya sekitar 5-7 menit berjalan kaki.

Saat mengambil race pack, setiap peserta diminta untuk menyerahkan surat keterangan dokter dan menunjukkan mandatory gears yang disyaratkan oleh panitia. Saya tidak membawa surat keterangan dokter ketika itu. Untungnya pihak panitia menyediakan dokter di lokasi untuk medical check-up. Saya pun diperiksa saat itu juga.

Saat pemeriksaan mandatory gears, panitia akan menyebutkan item-item yang perlu ditunjukkan satu-persatu. Setelah itu baru kita akan mendapatkan race pack. Isi race pack yang saya peroleh saat itu terdiri atas kaos race, BIB, tas kecil dari Hoka One One, minuman kotak V-Soy, dan beberapa voucher belanja dari sponsor, salah satunya dari Hoka One One. (bersambung)

Color Me Run

Hari Minggu kemarin (29/12) OZ Radio Bandung mengadakan event lari yang berjudul OZ Color Me Bdg (OZCMBDG). Bedanya dengan event lari yang lain adalah pada event lari ini tidak ada yang namanya cepet-cepetan lari untuk menjadi juara 1, 2, 3, dan seterusnya. Event ini murni untuk fun, dan diselenggarakan dalam rangka ulang tahun OZ Radio Bandung yang ke-42.

Ketika Rizky memberikan info event ini, pikiranku langsung tertuju pada The Color Run yang memiliki konsep serupa. Kupikir event ini diselenggarakan oleh The Color Run Indonesia, ternyata bukan. Biaya registrasi OZCMBDG ini Rp100.000, jauh lebih murah daripada event The Color Run 5K Jakarta, Rp225.000, yang akan diadakan minggu terakhir Januari 2014 nanti.

Aku pun ikut saja acara ini. Jarang-jarang ada event lari di Kota Bandung. Race pack-nya juga tampak menarik. Dapat kaos, handuk, tas race pack dari Niion, dan mie Nissin. Selain itu ada berbagai door prize menarik yang disediakan (sayangnya aku nggak dapat, hiks hiks). Aku ikut bersama 3 orang teman. Baru kali ini aku ada berengan event lari sampai 3 orang, hihi.

Start dan finish mengambil tempat di gerbang Balai Kota Bandung. Rutenya dari balai kota belok menuju Jalan Jawa, lalu belok lagi ke Jalan Sumbawa, Belitung, Banda, Diponegoro, Juanda, dan sampai di balai kota lagi. Sayangnya, color zone yang sebenarnya menjadi magnet utama event lari ini cuma tersedia dua spot saja sepanjang rute ini. Bayanganku minimal setidaknya ada dua zona lah.

Terlepas dari itu, menyenangkan juga ya ternyata lari tanpa diburu-buru waktu. Jarak 5K menjadi terasa sangat pendek dibandingkan dengan kenikmatan mengeluarkan keringat (halah haha). Apalagi sepanjang rute yang dilalui bertebaran pohon-pohon besar nan rindang di pinggir jalan, memberikan kesejukan bagi para pelari. Di dua spot color zone itu kita dilempari serbuk-serbuk warna oleh panitia. Namun, color zone itu adalah pilihan. Bagi peserta yang tak ingin kena lempar serbuk warna-warni itu, bisa mengambil lajur ‘aman’ yang disediakan.

Alhasil setelah finish, kaos dan celana lari pun penuh dengan bercak-bercak berwarna-warni. Rambut, kulit tangan, kaki, dan sepatu pun juga tak luput dari serbuk berwarna-warni itu. Sudah kayak orang gila aja nih penampilan. Sebelum pulang kan kami sempat mampir di Pujasera Merdeka. Sepanjang jalan orang-orang pada melihat ke arah kita, haha. Untungnya kami jalan berempat. Kalau sendirian pasti makin malu-maluin, haha.

Hadew… sekarang repot nyucinya nih. Katanya sih noda-noda warna ini (dari tepung tapioka) gampang dibersihinnya. Let’s see.