Tag Archives: google cloud platform

Huawei Cloud

Bermain-Main dengan Huawei Cloud

Beberapa bulan terakhir ini, saya sedang sangat menikmati bermain-main dengan cloud platform dari Huawei. Maklum, ini pengalaman pertama saya menggunakan cloud milik Huawei ini. Jika Google memiliki cloud platform yang populer dengan singkatan GCP (Google Cloud Platform) dan Amazon dengan AWS-nya (Amazon Web Services), nama cloud platform yang dimiliki Huawei ini adalah Huawei Cloud. Namun sepertinya tidak ada singkatan populernya.

Perkenalan dengan Huawei Cloud ini terjadi karena kebetulan di kantor sedang ada projek dengan klien yang tengah bekerja sama dengan Huawei. Mereka mendapatkan cash coupons dari Huawei dengan nominal yang cukup banyak dengan masa kadaluarsa selama 3 bulan.

Ketika cash coupons tersebut habis beberapa waktu lalu, alhamdulillah ternyata Huawei masih memberikan support-nya untuk klien kantor kami itu dengan memberikan kuota bulanan yang bisa kami gunakan untuk berlangganan service-service yang tersedia. Budget itu untuk saat ini sangat cukup kami gunakan untuk men-deploy backend dan webapp selama masa pengembangan sebelum benar-benar go-live nanti.

Beberapa servis yang kami gunakan untuk kebutuhan klien kami di antaranya adalah:

  • Elastic Cloud Server (ECS): Ekuivalen dengan Compute Engine di GCP dan Elastic Compute Cloud (EC2) di AWS. Layaknya server, digunakan untuk hosting backend, web, database, atau aplikasi lainnya. Ada banyak region yang sudah didukung oleh Huawei. Namun dibandingkan dengan GCP dan AWS tentu saja masih kalah banyak. Region terdekat dengan Indonesia yang didukung saat ini adalah Region Singapura.
  • Relational Database Service (RDS): Ekuivalen dengan servis dengan nama yang sama di AWS dan Cloud SQL di GCP. Servis ini memudahkan kita dalam mengelola basis data. Saat ini RDS di Huawei hanya tersedia untuk MySQL, PostgreSQL, dan Microsoft SQL Server saja. Jika ingin menggunakan MongoDB, bisa memanfaatkan Document Database Service (DDS).
  • Object Storage Service (OBS): Ekuivalen dengan Cloud Storage di GCP dan Simple Storage Service (S3) di AWS. Digunakan untuk penyimpanan file. Ada beberapa tipe storage berdasarkan kebutuhan aksesnya, yakni standard, infrequent access, dan archive.
  • Host Security Service (HSS): HSS ini diaktifkan dengan cara mem-binding-nya dengan ECS. HSS ini akan memberikan proteksi pada server dari serangan brute force dan mendeteksi vulnerabilities yang terdapat pada server.
  • Cloud Container Engine (CCE): Ekuivalen dengan Google Kubernetes Engine (GKE) di GCP. Melalui servis ini kita memanfaatkan Kubernetes untuk mengelola dan melakukan deployment untuk containerized application. Di dalam servis CCE ini terdapat fitur Image Repository yang ekuivalen dengan Google Container Registry (GCR) di GCP. Image Repository milik Huawei ini memungkinkan kita untuk mengunggah Docker Image melalui command line dari lokal kita atau mengunggahnya secara manual.
Dasbor Deployment di CCE

Sejauh ini alhamdulillah tidak ada banyak kesulitan dalam memahami dan menggunakan servis-servis di Huawei Cloud ini. Secara UI, console yang mereka sediakan cukup simple, clean, neat, dan intuitif menurut saya. Apalagi kalau sebelumnya dari kita pernah menggunakan layanan cloud juga dari provider lain seperti GCP atau AWS, akan cepat juga memahami menu-menu dan action-action-nya. Kebetulan juga klien kami mendapatkan support dari tim Huawei sehingga ketika ada pertanyaan teknis, kami juga bisa menanyakannya kepada tim mereka.

Meningkatkan Ukuran Boot Disk di VM Instance Google Compute Engine

Tulisan ini adalah dokumentasi mengenai bagaimana cara meningkatkan ukuran disk yang digunakan oleh suatu VM instance di Google Compute Engine. Dengan teknologi cloud computing sekarang hal itu bisa dilakukan dengan cukup mudah.

Mengecek Sisa Disk

Sebelum memutuskan untuk melakukan resizing disk biasanya kita ingin memastikan berapa GB disk yang digunakan dan yang tersisa. Cara untuk memastikannya adalah dengan masuk ke dalam server melalui SSH kemudian menjalankan perintah df -h. Partisi /dev/sda1 adalah yang kita cari.

Dalam kasus saya di bawah ini, partisi /dev/sda1 yang berkapasitas 10 GB sudah terisi penuh 100%.

Sejauh ini yang saya ketahui dari halaman preview VM instance, kita belum bisa melihat angka berapa penggunaan disk atau sisa disk tersedia. Hanya bisa melihat angka kapasitas total disk saja.

Preview Boot Disk VM Instance

Melakukan Resizing Boot Disk

Selanjutnya berikut ini langkah-langkah melakukan resizing atau meningkatkan ukuran disk di VM instance Google Compute Engine kita.

Halaman Compute Engine
Halaman Compute Engine
  • Step 2: Klik menu Disks di sidebar.
  • Step 3: Klik nama disk yang ingin kita resize.
  • Step 4: Pada bagian atas halaman detail disk, klik tombol Edit.
  • Step 5: Pada field Size, masukkan ukuran baru yang ingin diterapkan untuk disk tersebut.
  • Step 6: Pada bagian bawah halaman tersebut, klik tombok Save untuk menerapkan perubahan.
  • Step 7: Tunggu beberapa saat sampai notifikasi yang muncul memberitahukan bahwa proses updating telah selesai. Jika sudah selesai, pada halaman detail disk akan menunjukkan size yang baru.
Halaman detail disk menunjukkan angka size yang baru
  • Step 8: Karena yang saya resize adalah boot partition, maka VM instance perlu di-reboot agar efek perubahannya dapat terlihat.
  • Step 9: Verifikasi perubahan dengan mengeceknya menggunakan command df -h.
Kapasitas Disk /dev/sda1 kini sebesar 50GB
Kapasitas Disk /dev/sda1 kini sebesar 50GB

Untuk step 8 dan 9 akan berbeda jika yang kita resize bukan boot partition. Kita tidak perlu melakukan reboot VM instance. Namun, ada beberapa command yang perlu kita eksekusi agar efek perubahan dapat diterapkan.