Tag Archives: dies natalis

100 Tahun ITB

Kemarin, 3 Juli 2020, adalah perayaan 100 tahun ITB (3 Juli 1920 – 3 Juli 2020). Ulang tahun ke-100 alias 1 abad mestinya menjadi momen untuk mengadakan peringatan dengan skala besar. Namun sayangnya momen 100 tahun ini bertepatan dengan masa pandemi sehingga tidak ada perayaan besar-besaran.

Walaupun demikian, euforia 100 tahun ini masih terasa di circle saya, utamanya di dunia maya. Di media sosial, banyak teman alumni yang memasang ribbon 100 Tahun ITB sebagai foto profil mereka. Mereka juga saling berbagi cerita mengenai kenangan-kenangan mereka selama berkuliah.

Mengenai ulang tahun ITB sendiri, sebetulnya saya agak bingung ITB mengacu ke ulang tahun yang mana, hehehe. Secara institusi, ITB memang sudah berdiri dengan nama Technische Hoogeschool te Bandoeng (THB) pada 3 Juli 1920. Namun, nama ITB secara resmi baru digunakan pada 2 Maret 1959.

Pengalaman selama kuliah dulu, seingat saya ya, perayaan dies natalis itu biasanya mengacu pada tanggal 2 Maret itu. Bahkan pada tahun 2009 dulu ITB sempat mengadakan Dies Emas 50 tahun ITB. Saya ingat betul acaranya sangat meriah ketika itu. Saya sendiri sempat berpartisipasi menjaga stand dalam acara bazaar yang berlangsung 3 hari.

Well, terlepas dari kapan ulang tahun ITB sebetulnya, THB sebagai perguruan tinggi teknik pertama sekaligus lembaga pendidikan tinggi pertama di Indonesia (dan juga sebagai cikal bakal ITB) memang tepat berulang tahun yang ke-100 pada tahun ini.

Dalam kesempatan ini saya ingin mengucapkan selamat ulang tahun kepada kampus almamater tercinta ini. Alhamdulillah saya sangat bersyukur mendapatkan kesempatan berkuliah di ITB. Bukan karena keren bisa kuliah di ITB, tapi karena di sanalah saya bisa banyak bertemu orang keren baik secara kecerdasan, daya juang, kewirausahaan, keorganisasian, maupun hal-hal lainnya. Banyak ilmu dan pelajaran hidup yang saya dapatkan selama kuliah di ITB ini.