Monthly Archives: May 2014

Hasil Undian Babak Knock-Out Piala Thomas & Uber 2014

So, tak terasa Piala Thomas dan Uber 2014 telah menyelesaikan seluruh pertandingan babak penyisihan grup. Kini turnamen telah memasuki babak knock-out yang dimulai hari ini.

Hampir seluruh tim unggulan berhasil melaju ke babak knock-out ini. Hanya Chinese Taipei (Taiwan) tim unggulan yang gagal lolos dari babak grup. Mereka disingkirkan Perancis di Thomas Cup, dan Inggris di Uber Cup.

Seperti yang sudah dijelaskan di tournament prospectus BWF, penentuan siapa lawan siapanya di babak knock-out ini dilakukan pengundian lagi setelah pertandingan terakhir penyisihan grup. Para juara grup diurutkan berdasarkan ranking dunia terbaru mereka. Peringkat 1 dan 2 ditempatkan pada pool terpisah sehingga hanya mungkin bertemu di final. Kemudian mereka akan diundi menghadapi runner-up yang bisa jadi berasal dari grup yang sama sebelumnya.

Tadi dini hari BWF telah melakukan pengundian untuk babak knock-out, dan berikut ini adalah hasil undiannya:

Drawing babak knock-out Thomas Cup 2014

Drawing babak knock-out Thomas Cup 2014

Drawing babak knock-out Uber Cup 2014

Drawing babak knock-out Uber Cup 2014

(Informasi lebih detail mengenai jadwal dan hasil pertandingan bisa dilihat di tournament software)

Cukup beruntung tim Indonesia tidak bertemu dengan China di awal-awal. Mereka baru akan bisa saling berhadapan di babak final. Namun, bukan berarti lawan yang dihadapi akan mudah. Tim Thomas Indonesia akan berjuang melawan Korea, sedangkan tim Uber akan menghadapi India, sang tuan rumah.

Babak perempat final semuanya akan dimainkan hari ini. Tim Thomas dan Uber Indonesia akan bermain pada petang hari ini. Kabarnya NET. TV akan menyiarkan ajang Piala Thomas dan Uber sejak babak perempat final ini. Mari kita dukung perjuangan tim Thomas dan Uber Indonesia untuk merebut piala ini kembali. 🙂

 

Advertisements

Rencana Backpacking Indochina 9D8N

Menurut Wikipedia, yang disebut Indochina itu adalah:

Indochina or Indo-China is a peninsula in Southeast Asia lying roughly southwest of China, and east of IndiaThe name has its origins in the French Indochine as a combination of the names of “India” and “China”, referring to the location of the territory between those two countries, though the majority of people in the region are neither Chinese nor Indian. It is also referred to as Mainland Southeast Asia

Jadi, kalau menurut pengertian sempit, yang disebut Indochina itu sebenarnya adalah wilayah jajahan Perancis di Asia Tenggara yang meliputi Vietnam, Kamboja, dan Laos, sehingga disebut French Indochina. Sedangkan dalam pengertian yang lebih luasnya turut meliputi Myanmar, Thailand, dan peninsula Malaysia (secara geografi wilayah Singapura juga termasuk). Dengan kata lain, Indochina itu wilayah mainland-nya Asia Tenggara.

Jadi ceritanya aku dan teman-teman sedang excited banget karena 3 hari lagi Insya Allah kami akan memulai backpacking mengunjungi negara-negara di Indochina. Bisa dibilang ini adalah backpacking Indochina jilid 2 di kelompok kecil backpacking kami. Yang jilid 1 (baca ceritanya di sini), 2 tahun lalu, aku tidak jadi ikut karena tidak bisa meninggalkan projek yang sedang kukerjakan. Makanya begitu ada kesempatan libur 2 kali dalam seminggu, aku sekalian mengajukan cuti untuk 3 hari lainnya sehingga bisa backpacking secara full.

Backpacking yang jilid 1 dua tahun lalu itu hanya 3 orang yang jadi. Mereka backpacking selama 21 hari berkeliling ke negara Vietnam, Kamboja, Laos, Thailand, dan Malaysia. Mereka bisa backpacking selama itu karena memang sedang berada pada masa jeda menunggu wisuda setelah sidang S1.

Untuk backpacking kali ini, awalnya menurut rencana, peserta backpacking ini hanya kelompok kecil backpacking kami selama kami kuliah dulu saja, dan yang konfirm hanya sekitar 5 orang saja. Namun, dalam perkembangannya ternyata rencana kami menyebar ke teman-teman kantor masing-masing. Coba tebak sekarang yang ikut bergabung sudah ada berapa? 22 mamen!

Well, kami tidak bisa menghalangi orang untuk jalan-jalan tentunya. Ini bakal jadi sesuatu yang menarik sekaligus tantangan tersendiri. Yang jelas nggak mungkinlah kalau ke mana-mana kami selalu jalan kompakan 22 orang. Sudah kayak study tour saja jadinya, hehe.

Akhirnya dibentuklah forum untuk mewadahi semua orang ini. Di situ kami membagi itinerary yang sudah kami rancang untuk diikuti yang lain. Di situ juga kami berbagi informasi tiket pesawat/kereta/bus dan penginapan yang hendak kami pesan. Sejauh ini sih koordinasi berjalan lancar. Intinya sih, itinerary kami kurang lebih sama, tapi jalan tetap masing-masing.

Jumlah hari yang akan kami spend untuk backpacking kali ini hanya 9 hari 8 malam (9D8N) saja. Tidak semua negara di Indochina tentunya yang akan kami kunjungi. Hanya beberapa negara saja. Ini dia rute yang akan kami lakukan.

Rute backpacking Indochina 9D8N

Rute backpacking Indochina 9D8N

Well, I do know that this sounds really ambitious. Beberapa teman mengatakan lebih baik fokus ke salah dua saja kalau cuma 9 hari mah. Thailand-Kamboja saja misalnya. Plan yang kami susun ini cenderung bakal lebih banyak habis di jalan dan sangat melelahkan.

Namun, aku pribadi sejak awal sih iyes. Nggak tahu kalau mas-mas yang lain. Memang yang kucari salah satunya adalah sensasi perjalanan antar negaranya, lintas perbatasan via darat, bukan hanya plesirnya saja. Semoga saja kami kuat menjalaninya, haha.

So, beberapa kota yang akan kami kunjungi adalah sebagai berikut:

1. Kuala Lumpur, Malaysia

Sudah 6 kali kalau tidak salah aku berkunjung ke kota ini. Sebenarnya aku ingin membuang kota ini dari itinerary. Tapi aku penasaran naik sleeper train melintasi perbatasan Malaysia-Thailand dari Kuala Lumpur ke Hat Yai.

Namun, aku tetap bakal mencoba menikmati jalan-jalan di KL ini karena kali ini aku bepergian ke sana ramaian. Tentu sensasinya bakal beda. Dan kali ini aku akan pergi ke KL sebagai seorang turis, bukan sebagai seorang yang memanfaatkan waktu luangnya saat bepergian dalam rangka urusan pekerjaan, haha.

Oh ya thanks to bung Rizky yang sudah membuat list objek yang akan dikunjungi di KL ini di blognya. Baru sadar ternyata masih ada cukup banyak tourist attraction yang belum kukunjungi di KL ini.

Sleeper Train Malaysia

Sleeper Train Malaysia (photo embedded from http://www.escapetraveler.com/)

Continue reading

And… The Show is On! #ThomasUber2014

Li Ning Thomas & Uber Cups 2014 akhirnya resmi dibuka kemarin. Piala Thomas dan Uber tahun ini diselenggarakan di kota New Delhi, India. Pembagian grup Piala Thomas & Uber dapat dilihat pada post saya sebelumnya di sini.

Tim Uber Indonesia mengawali perjalanan di Piala Uber dengan mengalahkan Australia 5-0 dalam babak penyisihan grup X. Sementara Tim Thomas Indonesia mengalahkan Singapura 5-0 dalam babak penyisihan grup A.

Sayangnya untuk babak penyisihan ini tidak ada stasiun TV lokal yang menyiarkan secara langsung perjuangan tim Indonesia. NET. TV baru akan menyiarkan mulai babak perempat final.

Oleh karena itu, bagi Anda yang ingin menyaksikan pertandingan tim Indonesia atau partai-partai negara lainnya bisa menyaksikannya melalui channel TV berbayar di Star Sports. Atau bisa juga live streaming di channel BWF di YouTube, namun perlu trik untuk mengakali restriksi “The uploader has not made this video available in your country”. Alternatif live streaming yang lain bisa di http://www.hahasport.com/ atau http://fancystreems.com/.

Ini salah satu advertisement video dari Star Sports India untuk event Thomas & Uber Cups 2014 ini. Aku suka dengan konsep video ini. Musik India dipadu dengan suara sabetan smash, berhasil merepresentasikan atmosfer event badminton yang diselenggarakan di India.

Bagi Anda yang ingin mengikuti jadwal dan hasil-hasil pertandingan secara up to date dapat mengunjungi halaman tournamentsoftware ini. Sementara untuk update berita terkait pertandingan bisa mengunjungi situs resmi Badminton World Federation (BWF) di sini atau di Badzine. Untuk berita khusus Tim Indonesia bisa mengunjungi langsung situs PBSI di sini.

Semoga saja pada event Piala Thomas & Uber tahun ini Indonesia bisa membawa pulang kembali piala yang sudah lama lepas dari Indonesia ini. Indonesia berpeluang besar menjadi juara sekaligus memenuhi nomor unggulannya di event Piala Thomas kali ini.

Mengunggah Video ke YouTube

Beberapa minggu belakangan ini lagi, sambil mengisi waktu luang, aku iseng mengumpulkan video-video rekaman traveling yang sudah pernah kulakukan dan mengunggahnya ke YouTube. Sebenarnya ada beberapa video rekaman yang berasal dari teman juga sih, terus kugabungkan menjadi satu dengan punyaku.

Yaa… ini juga sambil iseng-iseng belajar editing video juga sih sebenarnya. Jadi jangan kaget kalau hasilnya sungguh amatiran, hehe.

Btw, dari pengalaman sebelumnya sempat kena isu copyright sih waktu mengunggah video photo story pendakian Semeru dua tahun lalu dengan backsound lagu Nidji berjudul Di Atas Awan. Lalu waktu aaku mengunggah video atraksi Symphony of Lights-nya Avenue of Stars, Hong Kong, aku kena copyright juga gara-gara di dalam acara Symphony of Lights ini ada musik yang diputar. Kalau untuk yang ini sih memang nggak bisa dicegah sih, haha.

Nah, gara-gara hal ini kemudian akhirnya aku baru tahu ternyata YouTube memiliki “stok” audio yang bisa dipergunakan secara bebas di video yang kita unggah. Koleksi audio-audio itu ada di sini  https://www.youtube.com/audiolibrary. Banyak kok pilihan audionya. Sudah dikelompokkan berdasarkan genre (pop, rock, regae, dll), mood (happy, romantic, sad, funky, dll), instrument (guitar, drum, piano, dll), atau filter berdasarkan durasi. Asyik kan?

YouTube Audio Library

YouTube Audio Library

Oh ya, jangan berharap bakal menemukan lagu-lagu komersial di YouTube Audio Library itu ya, hihi. Itu lagu-lagu free saja sih soalnya. Malah jarang sekali ada lagu yang ada suara orang nyanyinya di sana.

Baiknya YouTube ini, selain ada koleksi audio gratis, juga ada fitur editing on-the-fly :). Salah satunya adalah ketika video selesai diunggah, YouTube bisa mendeteksi apakah ada efek shaky camera di video itu. Jika ada, YouTube menawarkan untuk menetralkan efek shaky tersebut. Selain itu, kita juga bisa memberikan efek macam-macam layaknya Instagram. Kita bisa saat itu juga melihat hasilnya di preview video.

Asyik juga nih YouTube. Btw, ini alamat channel saya di YouTube youtube.com/otidh. Ini salah satu video yang aku unggah di sana. Video ini adalah dokumentasi pendakian Gunung Gede yang aku lakukan bersama beberapa teman-teman kuliah setahun yang lalu. Di video ini aku juga memanfaatkan free audio yang disediakan YouTube.

Jalan-Jalan Malam di Gardens By The Bay

Masih seputar kegiatan jalan-jalan ke Singapura 2 minggu yang lalu (12-14 April). Kali ini aku ingin bercerita sedikit tentang Gardens By The Bay yang sempat kukunjungi pada malam hari kedua.

Aku mengetahui ada objek tourist attraction dengan bangunan-bangunan berbentuk seperti jamur raksasa ini dari beberapa teman yang menge-share foto-foto jalan-jalannya di Singapura. Dari situ kemudian aku mencari tahu ternyata nama tempatnya adalah Gardens By The Bay.

Sungguh wow sekali bangunan-bangunan yang disebut “Supertree” ini. Tingginya berkisar antara 25-50 meter. Jumlahnya cukup banyak, ada 18 supertree dari informasi yang kubaca. Dari kejauhan keberadaan supertree-supertree tersebut memang tampak seperti sebuah hutan raksasa futuristik seperti di film-film genre sci-fi.

Singapore flyer dan supertree

Singapore flyer dan supertree

“Pepohonan” raksasa itu di malam hari memancarkan lampu-lampu berwarna-warni sehingga menampilkan pemandangan yang cukup cantik. Sayang euy, kamera HP-ku tak cukup mumpuni untuk menangkap view Supertree di malam hari yang cantik itu.

Hmm… jadi penasaran, dari mana sih sebenarnya inspirasi bentuk Supertree ini? Kalau dilihat-lihat lagi, sepertinya bentuk Supertree ini lebih mirip sama pohon Darah Naga (Dragon Blood Tree) yang merupakan tumbuhan endemik di Pulau Socotra, Yaman. Pohon Darah Naga ini memiliki bentuk seperti payung dengan kanopi di atasnya. Coba deh bandingkan kedua foto berikut:

Bagaimana? Mirip kan?

Btw, aku baru tahu belakangan bahwa kanopi yang berada di puncak Supertree ini memiliki beberapa kegunaan. Aku pikir Supertree dan kanopinya ini hanya berguna sebagai tempat tumbuh beberapa jenis flora. Ternyata ada kegunaan lingkungan lainnya juga, antara lain mengumpulkan air hujan, membangkitkan listrik tenaga surya, dan menyerap panas. Lebih lengkapnya bisa dibaca di ulasan CNN ini.

Untuk mencapai lokasi Gardens By The Bay ini, kita bisa menaiki MRT dan turun di stasiun Bayfront. Kalau dari Bugis, tinggal naik MRT jalur biru ke arah Chinatown saja. Tak perlu berpindah jalur. Begitu keluar dari stasiun Bayfront yang berada di underground kita akan melihat gedung hotel Marina Bay Sands dari bagian belakang(?) dan Gardens By The Bay.

Marina Bay Sands terlihat dari pintu keluar stasiun Bayfront

Marina Bay Sands terlihat dari pintu keluar stasiun Bayfront

Ada apa saja sih di Gardens By The Bay ini selain supertree-supertree itu? Wellkalau aku boleh nyatakan dalam satu kalimat singkat saja, “It’s all about floras”. Karena memang itulah misi yang ingin dicapai Singapura, yakni membentuk image sebagai “city in a garden”.

Malam itu aku berusaha menikmati setiap jengkal pemandangan di dalam area Gardens By The Bay ini. Aku mengamati supertree-supertree ini sambil duduk-duduk di satu area di mana banyak orang-orang berkumpul dan bercengkerama satu sama lain. Di bagian bawah setiap supertree terdapat bangku yang mengitari supertree itu sebagai tempat duduk-duduk untuk pengunjung.

Antar supertree ini, sebenarnya beberapa di antaranya terdapat skyway yang menghubungkan satu sama lain. Di atas situ pengunjung bisa melihat berbagai macam flora. Untuk bisa naik ke atas situ, pengunjung harus membayar tiket masuk. Penjualan tiket untuk sightseeing di skyway itu ditutup pukul 8 malam. Namun, malam itu skyway tengah ditutup karena sebelumnya saat maghrib diguyur hujan.

Saat aku tengah duduk-duduk santai di bawah salah satu supertree, tiba-tiba lampu-lampu yang menerangi Supertree dipadamkan semua. Beberapa detik kemudian supertree-supertree itu berubah menjadi panggung pertunjukan musik. Supertree-supertree ini seolah hidup dan berperan sebagai penari-penarinya dengan memainkan warna-warni cahaya lampu mengikuti alunan musik. Belakangan aku baru tahu di Gardens By The Bay ini tiap malam memang rutin memainkan pertunjukan yang diberi nama The OCBC Garden Rhapsody ini.

Warna-warni lampu dari Supertree

Warna-warni lampu dari Supertree

Namun, sejujurnya musik yang diputar saat itu terdengar sangat familiar. Musik tersebut terdengar seperti orkestra paduan angklung. Jadi penasaran siapa dan dari mana pengisi musik ini. 😀

Tidak terlalu mengasyikkan sebenarnya berjalan-jalan di taman malam-malam. Kalau di pelajaran Biologi kan katanya saat malam hari tumbuhan tidak berfotosintesis dan bernafas menghirup oksigen. Makanya suasana taman saat itu terasa anget-anget gitu. Ya, selain faktor cuaca di Singapura tentunya yang memang panas. Rasanya badan ini lengket dengan keringat. Maklum, biasa di wilayah sejuk seperti Malang dan Bandung, jadinya merasa kurang nyaman dengan cuaca di Singapura ini, hehe. #BukanGaya 😛

Trek salah satu taman

Trek salah satu taman

Selain itu, nggak enaknya keliling di dalam Gardens By The Bay saat malam hari itu karena suasananya yang agak remang-remang gitu. Pandangan kita menjadi kurang luas. Jadi kurang cocok saja kalau malam-malam ingin melihat-lihat flora-flora di sana.

Paling cocok memang duduk-duduk saja foto-foto pemandangan cantik gemerlap lampu yang ditampilkan oleh supertree-supertree di sana. Kalau ada kesempatan ke sana lagi, mungkin bakal nyobain ke sana siang-siang. Masih ada Flower Dome dan Cloud Forest, dan themed garden lainnya yang belum sempat kukunjungi juga di sana.