Tag Archives: Penang

Penang Street Art

Selepas mengikuti lari di event Penang Bridge International Marathon kemarin, saya dan teman saya menyempatkan diri untuk berjalan-jalan di sekitaran Georgetown, Penang. Teman saya mengajak untuk mendatangi spot-spot street art di sekitaran Georgetown ini. Kebetulan dia memang menggemari fotografi.

Berbekal peta yang kami peroleh dari hotel tempat kami menginap, Just Inn, kami menyusuri gang demi gang dan berhenti sejenak untuk mengambil foto street art yang kami temukan. Street art ini benar-benar tersebar di hampir setiap penjuru kota Georgetown. Di dalam peta itu kita bisa mengetahui lokasi setiap street art. Jadi kita bisa memilih street art mana yang menarik untuk kita datangi.

Peta Penang Street Art

Peta Penang Street Art

 

Ernest Zacharevic, itulah nama seniman asal Lithuania yang karyanya banyak menghiasi dinding-dinding bangunan tua di sekitaran Georgetown ini. Lukisannya melebur dengan cantik pada dinding-dinding yang kusam dan tak jarang penuh dengan retakan itu. Dalam lukisannya ia juga menyelipkan objek-objek sungguhan yang membuat lukisannya tampak nyata.

Ayunan

Ayunan

Di jalan kami menemui banyak wisatawan lain yang juga ‘berpetualang’ seperti kami. Berbekal kamera di tangan mereka berjalan kaki menjelajahi setiap pelosok gang. Pintar juga otoritas setempat dalam mengemas pariwisatanya.

baca jugaSolo Backpacking ke Penang (Bagian 3-Tamat): Keliling Georgetown di Hari ke-2

Naik sepeda motor

Naik sepeda motor

Naik sepeda

Naik sepeda

Proyek Penang Street Art ini termasuk baru juga sebenarnya. Dikerjakan pada tahun 2012 yang lalu. Penang Street Art ini melengkapi objek-objek wisata lain di Georgetown yang sudah ada sebelumnya. Georgetown sendiri sudah ditetapkan sebagai UNESCO World Heritage City karena kotanya yang kaya akan warisan budaya dan bangunan-bangunan bersejarah yang masih terjaga.

 

 

 

Advertisements
Medali Finisher PBIM 2017

Lari Full Marathon Lagi di PBIM 2017

Akhir November kemarin (26/11) untuk keempat kalinya berturut-turut saya berpartisipasi dalam event lari tahunan Penang Bridge International Marathon (PBIM). Kali ini saya mengikuti kategori full marathon. Ini kali kedua saya mengikuti kategori tersebut setelah pertama kali ikutan 2 tahun yang lalu.

baca jugaKali Pertama Ikutan Full Marathon

Terbilang cukup nekat sih sebenarnya. Pasalnya tahun 2017 ini saya sudah jarang sekali lari. Event PBIM 2017 ini adalah event lari pertama tahun ini yang saya ikuti. Saya ikut karena diajak teman saya yang tengah semangat untuk ikutan lari marathon pertama kalinya.

Tapi saya bukannya tanpa persiapan sama sekali. Selepas lebaran saya mulai membiasakan lagi lari jarak jauh. Bertahap mulai dari 5 km. Bertambah terus sampai seminggu menjelang hari H saya melahap jarak 17 km. Sebuah persiapan yang agak mengkhawatirkan juga sebenarnya. Apalagi itu saya lakukan dengan tidak rutin, bahkan sempat bolong nggak lari sama sekali dalam 3 minggu.

Pada hari H-1 atau bertepatan dengan hari keberangkatan saya dan teman saya ke Penang tanpa disangka ada satu masalah menghampiri. Jadwal Continue reading

Lari Half Marathon di PBIM 2016

Hari Minggu kemarin untuk ketiga kalinya berturut-turut saya mengikuti event lari Penang Bridge International Marathon (PBIM). Pada tahun sebelumnya saya mengikuti kategori full marathon. Namun kali ini saya hanya mengikuti kategori half marathon.

baca juga: Kali Pertama Ikutan Full Marathon

Sebenarnya keikutsertaan tahun ini bisa dibilang tidak direncanakan. Saya baru mendaftar tepat pada 31 Agustus lalu gara-gara diajak teman. Ceritanya dia lagi menggandrungi olahraga lari, dan ingin sekali mencoba mengikuti event lari. Saya pun merekomendasikan PBIM ini karena dari event-event lari yang pernah saya ikuti sejauh ini, PBIM adalah yang terbaik menurut saya dari segi harga, fasilitas, dan akomodasi.

Pendaftaran PBIM 2016 sendiri sudah dibuka sejak 1 Maret 2016 untuk early bird. Early bird berlangsung hanya 2 hari saja karena ternyata kuota early bird yang disediakan sudah langsung terpenuhi. Saat kami mendaftar 31 Agustus, pendaftaran sudah memasuki stage III  (atau total sudah tahapan ke-4). Pas banget itu adalah hari terakhir pendaftaran dari seluruh stage. Hanya kategori half marathon dan 10K saja yang tersisa kuotanya.

Untuk half marathon, dari biaya early bird sebesar MYR60 (IDR186.000), sudah naik hingga MYR90 (IDR279.000) saat stage III itu. Untungnya biaya segitu pun ternyata masih jauh lebih murah daripada event lari di Indonesia, seperti Continue reading

Let’s Run

Barusan tadi nyari-nyari lagu yang diputer waktu start Penang Bridge International Marathon (PBIM) 2015 kemarin. Waktu itu cuma denger jelas bagian reff-nya aja sih, “Let’s run, run, run… Let’s run together…”

Lagunya enak juga bikin semangat waktu mulai lari. Saya baru tahu lagu itu memang lagu official-nya PBIM. Hoo… ternyata. Niat juga. Wajar sih, PBIM ini sudah menjadi event tahunan dan ikon tourism-nya Penang juga. Hebatnya biaya pendaftaran eventnya jauh lebih murah lho setelah saya bandingkan dengan event-event lari marathon lainnya, termasuk Jakarta Marathon.

 

PBIM 2014

Lari di Penang Bridge International Marathon 2014

Setelah tahun lalu gagal berpartisipasi, akhirnya tahun ini kesampaian juga lari di event Penang Bridge International Marathon (PBIM), pada tiga minggu yang lalu (18/11). Tahun ini PBIM bertempat di jembatan Penang yang baru, yakni jembatan Sultan Abdul Halim Muadzam Shah atau yang dikenal juga dengan Penang Second Bridge.

Aku tidak sendirian mengikuti PBIM ini. My running partner buddy, Khairul, juga ikut serta dalam event ini. Sebenarnya suatu hal yang tak disengaja dia ikut PBIM ini. Dia menggantikan teman kantornya yang tidak jadi ikut ambil bagian. Khairul juga yang mengambilkan racepack-ku di Queensbay Mall sebelum aku tiba di Penang. Kebetulan memang Khairul ini tengah bekerja di Penang. Kami berdua sama-sama ikut kategori Half Marathon Men’s Open.

Half Marathon Men’s Open ini mengambil start pukul 03.00 dini hari waktu setempat (GMT+8). Aku dan Khairul sudah tiba di lokasi sejak pukul 01.00. Aku datang ke lokasi event dengan menumpang free shuttle bus yang disediakan oleh panitia dari terminal KOMTAR. Aku datang lebih awal sebagai antisipasi seandainya terjadi antrian yang sangat panjang untuk menaiki free shuttle bus ini. Benar saja, aku sempat mengantri selama kurang lebih 15 menit sebelum bisa menaiki free shuttle bus itu.

Karena datang lebih awal, kami pun dapat menyaksikan pesta kembang api yang menandai dibukanya event PBIM 2014 ini. Pesta kembang api dilakukan beberapa saat sebelum start Full Marathon Men’s Open. Pesta kembang api berlangsung sekitar 10 menit.

Pesta kembang api

Pesta kembang api

Setelah pesta kembang api usai, start untuk kategori Full Marathon Men’s Open dilakukan tepat pada pukul 1.30. Setelahnya, berturut-turut dilakukan start untuk kategori Full Marathon Women’s Open pada pukul 1.45 dan Full Marathon Men & Women’s Veteran pada pukul 2.00.

Setengah jam sebelum start Half Marathon Men’s Open dimulai, MC acara sudah memanggil para peserta untuk berkumpul di belakang garis start. Beberapa pelari tampak melakukan pemanasan. Semakin mendekati pukul 3 pagi, jalan tempat akan dilangsungkannya start semakin padat. Sepuluh ribu orang lebih sepertinya. Well, FYI, jumlah peserta yang tercatat mengikuti PBIM 2014 ini secara keseluruhan mencapai 60 ribuan orang.

Khairul sebelum start lari

Khairul sebelum start lari

Pukul 3 lewat 5 menit start Half Marathon Men’s Open pun dimulai, terlambat 5 menit dari yang dijadwalkan. Sekitar 200 meter pertama, aku hanya bisa berlari kecil-kecil karena Continue reading

Solo Backpacking ke Penang (Bagian 3-Tamat): Keliling Georgetown di Hari ke-2

Minggu, 17 November

Pagi itu pukul 6 aku sudah bangun tidur. Waktu Subuh di Penang saat itu sekitar pukul 5.50. Aku langsung ke kamar mandi untuk mengambil air wudlu dan sholat shubuh di kamar.

Kamar ketika itu lagi sepi. Di kamar hanya ada aku dan satu orang lagi yang masih tidur. Sementara empat orang lainnya masih belum pulang sejak tengah malam karena mengikuti event lari Penang Bridge International Marathon.

Setelah sholat subuh, aku mandi. Kemudian killing time dengan memanfaatkan fasilitas di penginapan seperti pijat kaki refleksi dan browsing menggunakan PC yang disediakan di sana sembari menunggu baterai HP penuh di-charged.

Niatnya pagi itu mau keluar sarapan. Tapi penjual makanan-makanan di dekat penginapan kebanyakan orang China, yang masakannya kebanyakan mengandung babi. Mau cari nasi kandar atau lemak, artinya harus berjalan jauh. Ya sudah akhirnya kuputuskan sekalian saja cari makannya sesudah check-out agak siangan.

Menjelang pukul 9 pagi aku check-out dari penginapan. Aku sudah menyusun rencana hari itu bakal kuhabiskan untuk mengeksplor objek-objek menarik di Georgetown. Aku memulai dengan berjalan kaki menyusurui Jalan Pintal Tali lalu belok ke arah Jalan Lebuh Chulia, lalu belok lagi ke Jalan Lebuh Leith. Oh ya, di Jalan Lebuh Chulia ini ternyata banyak loh tempat yang menyewakan sepeda, sepeda motor, ataupun mobil.

Rute jalan kaki ane menyusuri Georgetown

Rute jalan kakiku menyusuri Georgetown

Dari Lebuh Leith Hingga ke Lebuh Farquhar

Place of interest di Lebuh Leith ini antara lain The Chocolate Boutique dan Cheong Fatt Tze Mansion yang terletak di paling ujung Jalan Lebuh Leith. Ada juga pujasera di sana yang kebanyakan menyajikan masakan China. Soal kehalalannya aku kurang begitu tahu karena aku sendiri tak mampir ke sana.

Di The Chocolate Boutique dan Cheoung Fatt Tze Mansion itu aku hanya numpang lewat saja. Untuk The Chocolate Boutique, aku nggak ke sana karena memang aku nggak niat untuk beli cokelat. Nggak enak kalau masuk, tapi nggak beli sesuatu. Nah, kalau Cheoung Fatt Tze Mansion ini, aku nggak ke sana karena di sana terpampang mengenai waktu tour yang hanya dilakukan pukul 11.00, 13.30, dan 15.00. Sedangkan saat itu waktu masih menunjukkan sekitar pukul 9.30. Untuk mengikuti tur itu, pengunjung dikenakan biaya RM 12. Kurang tahu sih apakah bisa masuk begitu saja tanpa mengikuti tur. Lagi sepi sih soalnya waktu aku ke sana.

Dari Jalan Lebuh Leith aku belok ke kanan ke Jalan Sultan Ahmad Shah. Btw, aku baru nyadar kalau jalan kaki lurus menyeberangi perempatan akan ketemu Penang Museum & Art Gallery. Sayang euy aku nggak sempat ke sana. Dari Jalan Sultan Ahmad Shah itu aku berjalan kaki lurus masuk ke Jalan Lebuh Farquhar.

Beberapa place of interest di sini antara lain Muzium Negeri (State Museum), Mahkamah Tinggi Georgetown, dan St George’s Church. Sayang sekali ketika aku ke sana Muzium Negeri ini sedang dalam renovasi. Di seberang Muzium Negeri itu berdiri bangunan Mahkamah Tinggi Georgetown. Bukan tempat wisata tentunya. Namun, bangunan Mahkamah Tinggi ini memiliki arsitektur yang menarik, khas Eropa zaman dulu banget. Sedangkan St George’s Church yang berada di pojok Jalan Lebuh Farquhar dan Jalan Masjid Kapitan Keling ini masuk kategori heritage landmark populer di Penang. Beberapa turis bule kulihat berkunjung ke dalam gereja yang katanya gereja Anglikan tertua di Asia Tenggara ini. Karena alasan pribadi, aku cuma melihatnya dari luar saja.

Oh ya, di depan St George’s Church ini ada papan penunjuk jalan ke tempat-tempat tourist attraction terdekat. Ini dia yang aku suka dari Georgetown. Kelihatan sekali pemerintah setempat mengelola dengan serius pariwisata di kawasan Georgetown yang ‘jualan’-nya memang berupa landmark-landmark heritage yang memang sudah mendapatkan pengakuan oleh UNESCO. Selain papan penunjuk jalan itu, mereka juga menyediakan shuttle bus gratis yang tentu semakin memanjakan para turis di Georgetown ini.

Ke Esplanade

Dari St. George’s Church itu aku menyeberang jalan ke arah bangunan Mahkamah Tinggi, lalu berjalan hingga pertigaan Lebuh Light. Di pertigaan aku belok ke kanan dan tak jauh dari situ akan kelihatan sebuah padang rumput yang sangat luas, mirip Continue reading

Solo Backpacking ke Penang (Bagian 2): Keliling dengan Rapid Penang di Hari ke-1

Sabtu, 16 November

Kira-kira pukul 8.15 aku menjejakkan kaki di Penang International Airport. Cepet banget penerbangan Medan-Penang. Nggak ada satu jam kayaknya.

Setelah menyelesaikan urusan imgrasi, aku bingung mau ngapain dan ke mana selanjutnya. Aku duduk-duduk nggak jelas di bangku selasar terminal kedatangan mengamati kondisi sekitar. Pertama yang di benakku adalah mencari counter HP yang menjual kartu perdana DiGi, operator seluler favorit kalau lagi di Malaysia.

Aku butuh operator lokal untuk dapat akses internet. Kebutuhan akses internet ini lumayan vital buatku, terutama untuk membuka aplikasi Google Maps dan browsing. Sayang di bandara cuma ada counter Celcom saja. Karena aku nggak mau berspekulasi pakai kartu operator seluler yang belum kuketahui tarifnya, terutama paket internetnya, jadi aku nggak beli itu kartu Celcom.

Setelah itu, aku mencari lokasi halte bus Rapid Penang di bandara ini. Lokasinya ternyata sangat dekat. Persis di seberang terminal kedatangan. Kebetulan pas banget ketika aku ke sana, ada bus 401E yang datang. Eitts, jangan sampai salah bus ya. Walaupun sama-sama bus 401E, pastikan dulu tujuan bus tersebut apakah ke Balik Pulau atau Jetty. Gampang saja sih, kalau di busnya tertulis (digital) Balik Pulau-Jetty, berarti bus itu mau ke Jetty. Begitu pula sebaliknya kalau tulisannya Jetty-Balik Pulau, berarti tujuannya ke Balik Pulau. Sebab, baik yang tujuan Balik Pulau maupun Jetty, keduanya sama-sama singgah di halte yang sama di bandara ini. 

Tips: Pelajari rute bus-bus Rapid Penang di sini atau di sini

Ke Queensbay Mall

Tujuan pertamaku adalah ke Queensbay Mall. Untuk ke sana aku naik bus 401E jurusan Jetty. Ongkos bus bandara-Queensbay Mall ini RM 2. Ongkos bus Rapid Penang ini bervariasi, tergantung jarak tujuan. Jadi begitu naik, kita sebutkan tujuan kita ke mana, nanti sang sopir akan menyebutkan berapa ongkosnya. Setelah itu uang kita masukkan ke dalam box yang ada di samping sopir, dan si sopir akan memberikan karcis sesuai dengan ongkos yang disebutkan. Dari yang kuamati, sepertinya kalau kita sudah tahu ongkosnya, bisa saja sih sebenarnya langsung bayar ke sopirnya tanpa ngasih tahu tujuan kita dulu. Di sini modal kejujuran benar-benar diperlukan. Oh ya, usahakan selalu menggunakan uang pas ketika membayar. Sebab, jarang sekali sopir menyediakan kembalian, soalnya uang yang dibayarkan langsung dimasukkan ke dalam box.

Ada apa di Queensbay Mall? Tujuanku ke sana adalah untuk mengambil race pack PBIM (Penang Bridge International Marathon). Walaupun batal lari, seenggaknya race pack harus tetap diambillah, haha.

Sepertinya Queensbay Mall ini adalah mall terbesar di Pulau Penang ini. Halaman parkirnya luasnya nggak kalah dengan halaman parkir stadion, haha. Di halaman parkir itu sudah berjejer-jejer stand-stand sponsor acara PBIM, termasuk sekretariat untuk pengambilan race pack. Di seberang Queensbay Mall ini pun juga telah dipasang gate start dan finish perlombaan.

Oh ya, dari depan Queensbay Mall ini kita bisa melihat pemandangan Penang Bridge di kejauhan. Kalau mau melihat lebih dekat lagi, kita bisa menyeberang jalan di depan Queensbay Mall dan berjalan kaki ke arah utara. Sekitar beberapa ratus meter akan ada semacam taman untuk pikinik gitu. Nah, view Penang Bridge akan terlihat lebih jelas dari sana. Sayang waktu itu aku tak sempat ke sana karena aku sendiri baru tahu belakangan ketika naik bus 401E balik ke bandara.

Ke Kompleks Tun Abdul Razak (KOMTAR)

Dari Queensbay Mall aku berencana untuk langsung menuju ke Kompleks Tun Abdul Razak atau yang dikenal dengan singkatan KOMTAR saja. Di sanalah terletak terminal sentral kota Georgetown ini. Penginapanku juga hanya berjarak sekitar 500 m dari sana.

Lama juga ternyata menunggu bus 401E yang ke sana. Oh ya, sebelum naik, lagi-lagi perlu diperhatikan ke mana tujuan bus 401E yang transit di halte Queensbay Mall ini. Ada yang ke Balik Pulau, dan ada yang ke Jetty. Kalau hendak ke KOMTAR, berarti kita ambil jurusan Jetty.

Nah, saat menunggu bus 401E ini, aku melihat ada bus dengan nomor yang lain yang ternyata juga lewat KOMTAR. Cuma aku lupa nomornya. Wih… jalurnya panjang banget. Kayaknya dia memang nggak straight langsung ke KOMTAR, tapi muter-muter dulu. Nggak heran jika ongkosnya sampai RM 2,70.

Oh ya, saat naik bus Rapid Penang ini jangan harap kita bakal mendengar sang sopir bus berteriak-teriak menyebutkan nama halte atau daerah tempat bus akan berhenti seperti yang jamak kita temui di Indonesia. Kita harus proaktif tanya sama penumpang lain jika memang tak tahu di mana halte tempat kita berhenti. Aku sempat kebablasan ketika naik bus itu karena dengan pedenya, yang dimaksud lewat KOMTAR itu adalah bus masuk ke sebuah terminal bus seperti foto-foto yang kulihat di internet.

Well, ternyata tak semua bus yang menyebutkan KOMTAR sebagai rute yang dilaluinya berarti akan masuk ke dalam terminal. Sebab KOMTAR itu sesungguhnya adalah kompleks area bisnis, mulai dari pertokoan, restoran, perkantoran, dengan terminal bus di dalamnya juga. Dan dari sisi luar KOMTAR, terminal bus itu tak kelihatan. Karena itulah, sekali lagi, tak ada salahnya untuk bertanya atau meminta penumpang di sebelah Anda, atau sopir bus, untuk memberi tahu Anda ketika sudah tiba di tujuan. Aku sendiri kemudian diminta sang sopir untuk menambah RM 1.70 karena kebablasan ini, dan dipersilakan untuk tetap di dalam bus yang akan mengambil rute balik melalui terminal KOMTAR.

Waktu sudah menunjukkan pukul 11.30 ketika aku sampai di terminal KOMTAR. Perut sudah keroncongan. Aku ingat bahwa aku belum makan dari siang hari sebelumnya. Akhirnya aku mampir ke KFC di kompleks pertokoan di lantai atas terminal KOMTAR ini. Setelah makan, aku mampir membeli kartu perdana DiGi di salah satu counter DiGi yang juga masih di area pertokoan yang sama itu. Asyik akhirnya bisa akses internet.

Akses Internet Gratis

Oh ya, bicara mengenai akses internet, sebenarnya di Penang ini ada akses internet gratis via hotspot bernama “Penang Free Wifi“. Well, memang tidak semua tempat mendapatkan coverage wifi gratis ini. Tapi di beberapa tempat seperti KOMTAR, Esplanade, Fort Cornwellis, sinyal wifi ini cukup bagus. Namun, untuk dapat menggunakan akses internet tersebut kita diwajibkan untuk registrasi terlebih dahulu melalui web Penang Free Wifi (nanti akan di-redirect ke web begitu terhubung ke ke hotspot tersebut). Tenang saja, registrasi tersebut tak dipungut biaya kok.

Check-in Penginapan

Seperti yang sudah kuceritakan di artikel sebelumnya, dalam selama di Penang ini aku stay di hostel Kimberley House. Sebenarnya di aturannya tertulis check-in baru bisa dilakukan pukul 14.00 waktu setempat (1 jam lebih awal daripada WIB). Sedangkan saat itu jam masih menunjukkan pukul 12.30.

Tapi aku nekat saja, toh seandanyai masih belum check-in aku bisa Continue reading