Tag Archives: hutan

padang edelweiss surya kencana (photo by ferdian)

Pendakian Gunung Gede 3.0 (Hari 2-Tamat)

Minggu, 29 November 2015

Pukul 4.45 saya terbangun. Butuh beberapa menit untuk saya sampai benar-benar tersadar. Rasa pegal-pegal mulai terasa di badan.

Saya keluar tenda. Brrr… Ya Allah, dinginnya. Angin yang dari tadi malam berhembus, ternyata masih berhembus juga subuh itu. Kabut pun juga belum hilang. Saya langsung mengerjakan sholat subuh di samping tenda.

Seusai sholat, saya berpikir kegiatan apa berikutnya yang mau saya kerjakan. Sepertinya rasa kantuk hilang karena dihapus hawa dingin yang saya rasakan. Oh ya, perlu restock persediaan air nih, pikir saya saat itu. Saya pun pergi membawa 3 botol kosong menuju kali kecil tempat mengambil air.

Dari posisi tenda, saya tinggal berjalan lurus mengikuti cekungan kali yang sudah mati (tak ada airnya). Tidak jauh letaknya dari tenda kami. Sudah ada beberapa orang yang mengantri mengambil air dari saluran yang menetes. Alirannya begitu kecil. Saya pun memilih mengambil air dari Continue reading

Advertisements
Pajangan tengkorak hewan-hewan yang sudah mati

Trip ke Kawah Ijen & TN Baluran (Bag. 2-Tamat): Safari di Africa Van Java

Minggu, 9 November 2014

Perjalanan ke Taman Nasional Baluran

Dari Paltuding kami bergerak menuju ke destinasi berikutnya: Taman Nasional Baluran. Di tengah perjalanan kami mampir makan (menjelang) siang di Warung Nelayan Blambangan.

Rumah makan ini berada di tepi Selat Bali. Meja tempat di mana kami makan langsung menghadap ke Selat Bali. Daratan yang tampak di seberang adalah Taman Nasional Bali Barat.

Menu yang tersedia di rumah makan Nelayan Blambangan ini, sesuai namanya, tentu saja beraneka seafood. Tapi terus terang termasuk mahal sih harga menu di sana buat kantong kami, hiks, hiks, hiks. Nggak apa-apalah sekali-sekali.

View dari rumah makan. Pulau Bali tampak di seberang. (foto oleh Putri)

View dari rumah makan. Pulau Bali tampak di seberang. (foto oleh Putri)

Setelah makan siang, kami langsung meluncur ke Taman Nasional Baluran. Secara administratif TN Baluran ini sebenarnya masuk wilayah Kabupaten Situbondo. Namun, akses ke sana lebih dekat dijangkau dari Banyuwangi daripada dari Situbondo. Gerbang masuk Taman Nasional ini berada tidak jauh dari perbatasan Kabupaten Situbondo dan Banyuwangi.

Tiket masuk TN Baluran ini adalah Rp7.500 per orang (weekend). Sedangkan tiket masuk kendaraan roda empat adalah Rp15.000. Setelah membayar tiket masuk, kami masuk ke dalam area taman nasional. Tujuan kami adalah menuju ke Bekol yang berjarak 12 km dari pos masuk.

Perjalanan ke Bekol

Perjalanan ditempuh dalam waktu 1 jam. Waktu tempuhnya bisa selama itu karena jalan yang kami lalui memang rusak parah. Selain itu juga mobil sengaja tidak melaju kencang agar kami bisa melihat view sekeliling selama perjalanan.

Sepanjang perjalanan ke Bekol itu tersaji view hutan dengan pepohonan jati yang mengering di kanan kiri jalan. Musim kemarau yang cukup panjang membuat daun-daun pohon-pohon jati tersebut berguguran.

Namun, uniknya Continue reading

Tebing Keraton yang Lagi Happening

Entah bagaimana mulanya tiba-tiba nama “Tebing Keraton” menjadi populer, terutama di internet. Konon kata teman sih, semua itu berubah terjadi sejak negara api menyerang Ridwan Kamil, walikota Bandung yang memang gaul abis, foto selfie di sana. Tahu sendiri kan follower beliau baik di Instagram, Twitter, dan Facebook sungguh bejibun. Dan mayoritas adalah anak muda yang aktif di social media juga. Jadi make sense saja sih begitu beliau selfie di sana anak-anak muda ingin mengikuti. Apalagi view Tebing Keraton memang oke dijadikan tempat narsis, haha.

Aku sendiri mendengar nama Tebing Keraton pertama kali dari salah seorang teman di grup backpacker Indochina kemarin pasca lebaran. Dia ngajakin anak-anak untuk main ke sana. Tapi berhubung kesibukan masing-masing yang berbeda, rencana untuk ke sana bareng-bareng belum jelas kapan bisa terlaksana.

Akhirnya kemarin pagi (23/08) aku mengajak Kamal, teman satu kontrakan, pergi ke sana. Kami berangkat pukul 6 pagi dari rumah kontrakan kami yang berada di daerah Cisitu dengan mengendarai motor berboncengan. Temanku sudah menyalakan aplikasi GPS logger untuk merekam rute yang kami lalui ke sana. Ya kali ada yang butuh. Soalnya kami cek di Google Maps belum ada keterangan menuju ke sana.

Perjalanan ke sana dari tempat kami kira-kira membutuhkan waktu 20 menitan. Dari Cisitu sebenarnya tidak terlalu jauh jaraknya. Berdasarkan catatan aplikasi GPS Logger kami, jaraknya hanya 8,5 km (lihat peta di bawah).

Rutenya cukup mudah. Check point pertama adalah Taman Hutan Rakyat (Tahura) Juanda. Petunjuk jalan ke arah sana dari Dago sudah sangat jelas. Jalannya pun masih mulus.

Beberapa meter dari Tahura kita akan menemui percabangan jalan berbentuk Y. Ambil jalan ke kanan. Dari situ kita tinggal mengikuti jalan saja terus sampai tiba di check point kedua, yakni Warung Bandrek atau yang biasa dikenal dengan sebutan Warban saja.

Di Warban ini lagi-lagi kita akan mendapati percabangan berbentuk Y. Kali ini ambil jalan ke kiri. Setelah itu tinggal mengikuti jalan terus sampai tiba di Tebing Keraton. Mendekati Tebing Keraton kita akan mendapati sepeda motor-sepeda motor yang terparkir di tepi-tepi jalan (kecuali Anda datang paling pertama, tentu nggak ada sepeda motor parkir di sana, hehe). Di sanalah tempat parkir sepeda motor pengunjung Tebing Keraton ini. Begitu tiba kita akan diberi karcis parkir dan diminta membayar Rp5.000 untuk biaya parkir.

Salah satu titik parkir

Salah satu titik area parkir

Jalanan dari Cisitu sampai Taman Hutan Rakyat (Tahura) Juanda cukup mulus dan lancar. Namun, begitu mengendarai beberapa puluh meter dari Tahura, jalan mulai memburuk. Aspal jalan sudah tak berbentuk lagi. Lubang di mana-mana. Sebagian besar jalan tinggal menyisakan bebatuan kerikil saja. Selain itu, di beberapa ruas jalanan juga cukup menanjak. Apalagi jalan setelah Warung Bandrek. Beberapa motor kemarin kulihat pemboncengnya terpaksa turun agar motor dapat melaju naik.

Untuk menikmati Tebing Keraton ini, pengunjung dipungut tiket masuk sebesar Rp11.000 untuk turis lokal, atau Rp76.000 untuk turis asing. Biaya segitu sudah termasuk premi asuransi sebesar Rp1.000. Dan aku baru tahu ternyata penetapan tiket masuk ini baru dimulai sejak tanggal 8 Agustus ini. Sepertinya sebelum itu masih gratis atau sukarela bayarnya. Sayangnya tiket masuk Tebing Keraton ini masih menggunakan tiket masuk yang sama dengan Tahura. Tulisan “Rp7.500” yang menjadi harga tiket masuk Tahura ditutupi dengan ditempeli karcis premi asurasi.

Baliho harga tiket masuk

Baliho harga tiket masuk

Tiket masuk

Tiket masuk

Setelah memperoleh tiket masuk, kami pun berjalan ke Tebing Keraton. Dari pintu masuk masih perlu berjalan sekitar 100 meter menyusuri jalan setapak untuk sampai di tebing yang menjadi tempat favorit pengunjung menyaksikan view. 

Jalan setapak

Jalan setapak

Pagi itu walaupun jam “masih” menunjukkan pukul setengah 7 pagi, pengunjung sudah memadati tebing. Kami kesulitan untuk mencapai tempat the best untuk menikmati view yang berada di ujung tebing karena masih ditempati oleh rombongan lain.

Padatnya pengunjung Tebing Keraton

Padatnya pengunjung Tebing Keraton

View yang ditawarkan adalah deretan gunung-gunung sebagai background, kemudian kawasan hutan di depannya yang diselimuti kabut-kabut. Selain itu tentu saja view sinar matahari yang terbit dari celah-celah pegunungan di sebelah timur. Kuakui view yang ditawarkan cukup cantik. Aku paling suka dengan kabut-kabut putih yang menyelimuti area hutan di bawah tersebut. Seolah menyimpan kesan misterius di dalamnya.

Matahari terbit di sisi timur

Matahari terbit di sisi timur

View panorama di hadapan Tebing Karaton

View panorama di hadapan Tebing Karaton

View Pegunungan dan hutan yang diselimuti kabut

View Pegunungan dan hutan yang diselimuti kabut

Sebenarnya untuk melihat view itu tidak harus dari ujung tebing keraton sih. Dari bagian mana saja bisa. Namun, pandangan kita kurang lega karena sedikit terhalang oleh pepohonan atau pagar di tepi tebing.

Oh ya, soal mengapa dinamakan Tebing Keraton, ternyata di sana sudah dipasang “prasasti” yang akan menghapus rasa penasaran atas pertanyaan tersebut. Penulisan yang betulnya seharusnya “Karaton” bukan “Keraton”. “Karaton” yang dimaksud dalam bahasa Sunda lebih diartikan sebagai sebuah kemewahan alam. Jadi bukan “Keraton” yang identik dengan bangunan istana kerajaan. Namun, di social media nama yang sudah terlanjur populer adalah Tebing Keraton pakai “e”.

Sebelum nama Tebing Karaton sendiri tempat itu katanya sudah memiliki nama sendiri, yakni Cadas Jontor. Dinamakan demikian karena cadas tersebut menonjol ke depan dan memiliki ketinggian yang berbeda dengan cadas-cadas di sekitarnya.

Cerita asal mula nama Tebing Karaton

Cerita asal mula nama Tebing Karaton

Sejam saja aku dan Kamal berada di sana. Setelah itu kami pergi meninggalkan Tebing Karaton. Oh ya, waktu kunjungan Tebing Keraton yang diizinkan adalah mulai pukul 5 pagi hingga 6 sore (05.00-18.00).

Kesanku terhadap Tebing Karaton, view-nya memang oke. Namun, dengan harga tiket masuk segitu (Rp11.000), menurutku tak sebanding. Apalagi jika aku adalah turis asing dan datang ke sana membayar USD7 (anggap 76 ribu itu sekitar USD7). Ibaratnya sudah susah-susah ke sana, namun tak ada aktivitas lain yang bisa dilakukan selain cuma melihat view saja. Masih mending ke Tahura yang tiket masuknya lebih murah, dan bisa puas menjelajahi area hutan yang sangat luas, bertandang ke Goa Jepang/Belanda, jogging di sana, dsb. Yah, ini cuma opini pribadi saja.

Gowes Hari Ini: Nyasar ke Moko Daweung

Awalnya cuma spontan saja sih. Pagi ada perlu sebentar di daerah Pasir Impun. Terus kepikiran kenapa nggak sekalian saja nggowes lewat bukit-bukit di sana mencari jalan tembusan ke Dago via Maribaya. Akhirnya dipilihlah rute Dago-Tubagus Ismail-Cikutra-Cicaheum-Ujung Berung-Pasir Impun-Maribaya. Perjalanan berangkat ini — kalau dilihat di Google Maps — jauhnya sekitar 15 km lebih.

Tahu sendirilah perjalanan dari Dago sampai Ujung Berung ini masih enak, soalnya jalannya memang jalan kota yang ramai dilalui kendaraan dan tracknya juga menurun. Setelah belok ke Pasir Impun, jalannya mulai menanjak. Semakin ke dalam, jalannya semakin menanjak terus. Jarang sekali jalan mendatar. Tekstur jalannya awalnya beraspal, tapi lama kelamaan jalan yang dilalui mulai berbatu-batu.

Setelah melalui SDN Cikawari (di Google Maps tertulis SDN Cikawao 03 itu salah), jalan yang dilalui mulai campuran antara jalan berbatu dan tanah. Mulai terlihat pemandangan bukit-bukit di sekitar. Bahkan, setelah menempuh beberapa ratus meter, pemandangan bukit dengan hutan hijau yang rapat tersaji dan sejenak aku bergumam dalam hati, “Wow, beneran nih aku harus menembus hutan ini?”

Peta rute

Peta rute

Kalau berdasarkan peta dari Google Maps itu, warna hijau-hijau itu ternyata memang menunjukkan kawasan hutan. Tapi sepertinya aku tak bisa memercayai sepenuhnya peta yang ditampilkan Google Maps. Seperti yang kubuatkan garisnya di gambar, walaupun sudah berusaha mengikuti jalan setapak yang ada, somehow aku keluar dari hutan dan bertemu pertigaan dengan ‘prasasti’ bertuliskan “Waroeng Daweung”.

Di pertigaan itu aku istirahat sebentar di toko salah satu warga sekalian membeli air minum di sana. Wow, secara kebetulan aku ‘nyasar’ sampai Waroeng Daweung. Padahal rencana awal mau menembus hutan-hutan itu untuk menyeberangi bukit menuju Maribaya. Sayang sekali GPS hpku tidak bekerja dengan baik ketika berada di dalam hutan. Aku kehilangan informasi di mana posisiku berada.

Nah jalan menuju Warung Daweung ini ternyata tak ada di dalam Google Maps (lihat garis merah yang kutandai di peta menuju Warung Daweung). Jalan di Warung Daweung ini sebenarnya buntu, sudah tak ada jalan lagi, kecuali pematang di antara ladang-ladang penduduk. Akhirnya aku memutuskan untuk melalui pematang yang ternyata jalannya mengarah menuju ke dalam hutan.

Di hutan ini aku benar-benar mengandalkan insting saja. Sudah nggak tahu lagi mana arah yang benar. Di hutan ini cukup banyak percabangan jalan. Sempat ketemu beberapa rombongan motor trail yang lagi off road di sana.

Setelah berjalan menyusuri dalam hutan, akhirnya bisa keluar juga dan mendapati ladang-ladang penduduk. Nama desanya Pamuncangan. Aku baru sadar aku telah salah mengambil jalan keluar di hutan. Pamuncangan ini kalau di peta sebenarnya sejajar dengan jalan menuju Moko Daweung. Artinya, aku masuk ke dalam hutan tadi hanya mengambil jalan memutar saja (lihat peta). Harusnya aku berjalan lurus menembus Maribaya.

Mau nggak mau perjalanan harus tetap dilanjutkan. Harus cari jalan lagi ke arah Maribaya, walaupun memutar. Sialnya, baterai hp sudah habis, aku tak bisa melihat peta lagi. Terpaksa benar-benar mengandalkan insting saja. Singkat cerita, setelah jauh-jauh mengayuh sepeda menaiki dan menuruni bukit, ternyata keluarnya di daerah Bojong Koneng. Glek! -_-

Ujung-ujungnya aku kembali lagi ke Cikutra. Tapi aku tetap bersyukur akhirnya menemukan jalan pulang, haha. Aku sempat kurang lebih 1-2 jam mengayuh sepeda dan don’t have a clue where I am actually.

Btw, aku sempat terjungkal dari sepeda ketika keluar dari hutan melalui jalan setapak berupa turunan yang sangat curam menuju Pamuncangan. Tekstur jalan setapak yang berupa tanah berpasir, membuat rem tidak bekerja dengan baik, dan sepeda meluncur dengan kencang. Sialnya tanahnya tidak rata sehingga membuatku susah mengontrol sepeda. Tahu-tahu aku sudah terjungkal saja dari sepeda.

Lutut berdarah tapi alhamdulillah hanya luka biasa. Tapi yang sakitnya masih terasa sampai sekarang adalah di daerah pinggang sisi sebelah kanan belakang. Sepertinya memar terkena benturan dengan batu sewaktu terjatuh. Mudah-mudahan segera hilang rasa sakit ini sehingga aku bisa ikut dua event lari dalam dua pekan yang akan mendatang. 😦

Pendakian Gunung Gede 2.0 (Hari 1)

Setelah kurang lebih 1 tahun sejak pendakian pertama, pada tanggal 6-7 Juli kemarin akhirnya terlaksana lagi pendakian Gunung Gede untuk kedua kalinya bagiku. Peserta yang tergabung dalam rombongan kali ini hampir semuanya muka baru kecuali aku dan Rizky. Selain aku dan Rizky, ada Neo, Khairul, Kuncoro, dan Fachri. Kami semua teman satu angkatan kuliah di ITB dulu. Namun, hanya Fachri yang berbeda jurusan dengan kami.

Sama seperti tahun lalu, pendakian kali ini naik melalui pintu masuk Gunung Putri dan turun melalui jalur Cibodas. Namun bedanya, pada pendakian kali ini kami berangkat secara terpisah. Neo dan Khairul datang dari Jakarta. Sementara sisanya datang dari Bandung. Meeting point kami adalah Pasar Cipanas.

Meeting point di Pasar Cipanas

Meeting point di Pasar Cipanas

Sayangnya pada hari H itu, Kuncoro yang harusnya ikut bersama kami berangkat dari Bandung pukul setengah 7 pagi, ternyata kesiangan sehingga terpaksa ia harus menyusul sendirian ke Cipanas. Rencana untuk memulai pendakian jam 12 siang terpaksa kami urungkan.

Oh ya, untuk mencapai Cipanas ini dari Bandung, tepatnya terminal Leuwi Panjang, bisa menaiki bus jurusan Merak yang melewati jalur Puncak. Nama bus yang kami naiki adalah Garuda Pribumi. Ongkosnya 30 ribu. Kasus terburuk andaikan tak ada bus yang melalui puncak (biasanya karena jalur Puncak tengah ditutup), kita bisa menumpang bus ke Cianjur, turun di terminal Rawabango, Cianjur. Setelah itu, oper angkot ke mall Ramayana. Dari Ramayana bisa naik angkot biru jurusan Cipanas atau Elf jurusan Ciawi dan minta turun di Cipanas. Yang kasus terakhir ini memang ribet sekali karena harus oper beberapa kali. Itulah yang kami alami kemarin karena jalur Puncak kebetulan tengah ditutup, ada acara presiden di Istana Cipanas.

Dari Cipanas kami menumpang angkot yang menuju ke Gunung Putri. Kami memutuskan untuk menunggu Kuncoro di salah satu warung yang biasa menjadi basecamp untuk memulai pendakian di Gunung Putri itu. Di sana kami mengisi perut alias makan siang. Menunya macam-macam. Ada nasi goreng, nasi rames, soto, dsb. Harganya pun relatif murah. Di warung tersebut juga menyediakan mushola. Di sana kami menunaikan sholat Dhuhur dan Ashar sebelum memulai pendakian.

Daftar Menu

Daftar Menu

Makan siang

Makan siang

Sekitar jam setengah 4 sore akhirnya Kuncoro datang juga. Setelah itu, tanpa berlama-lama, seusai ia selesai sholat, kami langsung berjalan memulai pendakian. Sebelum itu, kami melapor dahulu ke pos perizinan Gunung Putri. Kami menunjukkan SIMAKSI kami dan sempat ditanya apakah kami membawa barang-barang seperti deterjen, sabun, dsb. Karena sudah paham mengenai peraturan sebelumnya, maka tak ada satupun dari kami yang membawanya. Cuma untuk senjata tajam, seperti pisau kami tetap membawanya karena merasa perlu. Kemudian petugasnya semacam memberikan catatan di surat SIMAKSI kami. Kurang jelas juga sih apa yang dia tulis. Setelah urusan pemeriksaan selesai, pendakian pun dimulai.

Continue reading

Jembatan Pohon Babakan Siliwangi

Ada yang baru — sudah agak lama sih sebenarnya, ada 2 mingguan yang lalu lah — di Babakan Siliwangi atau yang biasa dikenal dengan Baksil saja. Pertama, mungkin kita semua sudah tahu bahwa Baksil telah resmi menjadi salah satu hutan kota dunia dan merupakan yang pertama untuk Indonesia. Hal itu — peresmian Baksil sebagai hutan kota dunia — berbarengan dengan dibukanya TUNZA International Children and Youth Conference on the Environment 2011 pada tanggal 27 September yang lalu di Sasana Budaya Ganesha (Sabuga) yang lokasinya juga berada di Baksil. Bandung. Kedua, tentu saja beberapa pembenahan yang dilakukan oleh Pemkot Bandung terhadap Baksil.

Pembenahan mencolok yang dilakukan adalah adanya “jembatan hutan” dan parkir sepeda di sisi Baksil yang menghadap kafe Halaman, Tamansari. Memang sih, pembangunan itu mungkin terkesan pragmatis di tengah kontroversi isu pembangunan restoran atau mall di lahan Baksil yang kerap muncul dan tenggelam dari tahun ke tahun.

Tapi jujur, jembatan hutan di Baksil ini fasilitas umum yang unik menurutku. Mungkin baru Kota Bandung yang memiliki hutan kota dengan fasilitas yang memanjakan warganya untuk dapat menikmati hutan kota di sana.

Dengan jembatan hutan ini kita dapat menerobos di antar pepohonan hutan kota Baksil dan menikmati sejuknya udara di tengah-tengah pepohonan yang rindang itu. Tapi sayangnya jembatan ini tidak terlalu panjang. Hanya beberapa puluh meter saja aku pikir. Tapi pendeknya jembatan itu tak mengurangi kenikmatan untuk merasakan nuansa hutan di tengah kota.Ya, berada di jembatan tersebut suasana yang dirasakan laksana berada di tengah hutan “sungguhan”.

Di jembatan hutan itu juga dipasang beberapa papan info di beberapa sudut mengenai sejarah Babakan Siliwangi dari masa ke masa, fungsi Baksil, hingga komentar orang-orang terhadap keberadaan Baksil sebagai hutan kota. Jadi, bagi warga yang ingin pergi ke jembatan hutan Baksil ini, yang bisa dilakukan selain tentu saja menikmati hawa sejuk hutan, juga bisa sekedar berfoto-foto di sana mungkin dan juga menambah wawasan tentang Baksil itu sendiri.

Selamat menikmati hutan kota, teman!

Parkir Sepeda Depan Baksil

Parkir Sepeda Depan Baksil

Sejarah Baksil

Sejarah Baksil

Baksil itu ...

Baksil itu ...

 

 

 

 

 

 

 

 

Jembatan Pohon

Jembatan Pohon

Hutan Baksil

Hutan Baksil

 

Jembatan Hutan Baksil

Jembatan Hutan Baksil