Tag Archives: Informatics

Fun Trip Ke Garut Bersama IF’07

Akhir pekan yang lalu (5-6 Oktober) aku bersama teman-teman satu angkatan Informatika (IF) 2007 jalan-jalan bareng ke Garut, tepatnya ke Gunung Papandayan dan Puncak Darajat. Tidak semuanya memang. Hanya 29 orang saja, atau hampir 25% dari angkatan.

Acara jalan-jalan bareng angkatan ini terselenggara dengan bantuan EO (Event Organizer) Teras Nusantara. Kebetulan salah satu owner-nya adalah anak IF’07 juga. Semua urusan yang berkaitan dengan itinerary selama di sana, teknis keberangkatan, transportasi, makanan, hingga akomodasi sudah dipercayakan kepada mereka.

Jumat, 4 Oktober

Rombongan yang tergabung dalam acara ini terbagi ke dalam dua kota asal keberangkatan: Jakarta dan Bandung. Teman-teman regional Jakarta dan sekitarnya berkumpul di Sarinah Jl. Sudirman pukul 9 malam. Dari sana mereka menumpang Elf yang membawa mereka ke Bandung. Sementara itu teman-teman Regional Bandung, termasuk aku, berkumpul di Little Wings Cafe & Library Bandung, yang sebenarnya juga merupakan kantor dari Teras Nusantara. Di sanalah meeting point antara rombongan Jakarta dan Bandung.

Oh ya, Little Wings ini terbuka buat umum lho. Maksudnya, tempat ini bukan dikhususkan untuk peserta event-eventnya Teras Nusantara saja. Di sana kita bisa memesan beberapa makanan dan minuman. Sesuai namanya, di sini juga terdapat rak-rak yang dipenuhi dengan berbagai macam buku dari berbagai genre. Cocok buat mereka yang hobi baca. Halaman tempatnya juga asri. Haha, kok jadi promosi. Mending cek saja langsung di halaman Facebooknya.

Sabtu, 5 Oktober

01.00. Teman-teman dari Jakarta tiba di Little Wings. Sesuai itinerary kami baru akan memulai perjalanan ke Garut sekitar pukul 3 dini hari. Artinya masih ada waktu sekitar 2 jam bagi teman-teman untuk beristirahat. Dari pihak Teras Nusantara, mereka sudah menyediakan ruang luas di lantai 3 untuk teman-teman beristirahat. Ada sejumlah kasur dan bantal yang bisa digunakan untuk tidur.

03.00. Semuanya bersiap di lobi Little Wings. Tiga buah mobil KIA Pregio juga sudah bersiap di halaman Teras Nusantara. Peserta trip mulai memasukkan tas-tasnya ke dalam mobil. Sekitar pukul 3.30 kami pun berangkat menuju Garut. Di tengah jalan kami mampir ke SPBU untuk melaksanakan sholat Subuh.

06.00. Kami tiba di Desa Cisurupan yang berada di kaki Gunung Papandayan. Inilah desa terakhir yang dapat dicapai dengan angkutan umum bagi mereka yang hendak ke Gunung Papandayan. Untuk melanjutkan perjalanan ke pos pendakian, biasanya mereka mencarter mobil pick-up yang cukup banyak terlihat di sana. Di desa ini kami mampir membeli perbekalan di sebuah minimarket.

Perjalanan dari Desa Cisurupan menuju Pos pintu masuk Gunung Papandayan ini harus melalui jalanan yang sangat buruk. Banyak ruas jalan yang aspalnya berlubang. Jalannya juga memiliki banyak tanjakan. Salah satu mobil sempat terpaksa harus didorong ramai-ramai karena terjebak di salah satu lubang jalan. Kurang lebih 45 menit waktu dibutuhkan untuk mencapai pos pintu masuk dari Desa Cisurupan.

07.00. Selama satu jam kami bersantai-santai dahulu di gerbang masuk Gunung Papandayan. Di sana terdapat parkiran mobil yang sangat luas. Di sisi barat dan selatannya berjejer-jejer warung makan. Kami mampir sarapan pagi di salah satu warung tersebut. Aku memesan nasi goreng yang harga satu porsinya Rp8.000 sudah termasuk telor mata sapi.

Setelah perut terisi dan persiapan sudah dilakukan, kami berkumpul kembali untuk mendapatkan briefing dari Yasir, selaku koordinator perjalanan kami kali ini. Kami juga sempat untuk berfoto bersama sebelum memulai trekking.

IF'07 di Papandayan (photo by Teras Nusantara)

IF’07 di Papandayan (photo by Teras Nusantara)

08.00. Trekking pun dimulai. Medan pertama yang kami lalui adalah berupa batu-batuan. Kurang lebih hanya 20 menit dari pintu masuk pendakian, kami sudah sampai di area perkawahan Papandayan. Yep, kawah! Inilah uniknya Papandayan. Kawahnya akan kita temui di awal pendakian. Asap belerang menyembul dari lubang di sela-sela bebatuan. Tidak hanya satu, dua, atau tiga. Tapi banyak sekali lubang-lubang yang menyembulkan asap belerang di kawah tersebut.

Setelah medan bebatuan, kami mulai melalui medan berupa tanah berkerikil. Cuaca saat itu terik matahari begitu menyengat walaupun angin yang berhembus cukup menyejukkan. Agak menyesal aku tak memakai sunblock ketika melakukan pendakian. Karena begitu pulang dari sana, beberapa teman bilang bahwa aku menjadi lebih hitaman. Kulit tangan juga terlihat jadi belang.

Di percabangan ke arah Pondok Salada dan Tegal Panjang kami beristirahat sebentar beberapa menit. Selain melalui pintu masuk pos pendakian Papandayan di Cisurupan, pendakian Gunung Papandayan ini juga dapat dilakukan melalui Pangalengan, Kabupaten Bandung, melewati Tegal Panjang. Kapan-kapan kayaknya harus nyobain ke Papandayan lewat Tegal Panjang ini. Lihat dari foto-fotonya … wah, cakep banget pemandangannya. Hidden paradise kalau kata temen mah.

09.45. Kami mencapai Pondok Salada. Pondok Salada adalah suatu padang rumput luas yang biasa dijadikan area perkemahan bagi para pendaki Gunung Papandayan. Pondok Salada biasa menjadi tempat pilihan berkemah karena tak jauh dari situ terdapat ‘kran’ pipa air bersih yang mengalir. Sehingga keperluan masak-memasak dan air minum dapat terpenuhi di sana.

Di Pondok Salada kami cuma beristirahat sebentar saja. Setelah itu, perjalanan dilanjutkan kembali. Kali ini destinasi kami adalah Tegal Alun. Jalur yang dilalui untuk mencapai ke sana cukup Continue reading

Awal Suka Pemrograman

Tiba-tiba saja ketika aku tadi tengah membaca buku Steve Jobs Stay Hungry Stay Foolish, secara random tiba-tiba aku teringat tentang hal yang membuatku memutuskan untuk masuk ke dunia informatika ini. Awal ketertarikanku dengan hal-hal berbau IT ini bermula saat aku mengenal pemrograman saat kelas X (SMA kelas 1).

Pada masa itu di kelas X aku mendapatkan pelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK). Di semester 2 kami belajar pemrograman C++. Mula-mulai kami diberikan pengenalan mengenai apa itu algoritma dan bagaimana menyusunnya dalam sebuah diagram alir (flowschart). Setelah itu kami mendapatkan perkenalan mengenai operator-operator logika dan mulai masuk ke fungsi-fungsi di dalam C++, terutama fungsi untuk input dan output, serta matematika.

Kebanyakan program kecil yang kami buat memang berkaitan dengan matematika atau fisika. Misalnya, program menghitung arus sekunder pada sebuah trafo, program yang dapat menghitung volume/luas permukaan/total panjang rusuk sebuah prisma jajar genjang, dsb. Ya, program-program sejenis itulah.

Di kelas XI semester 1 kami masih belajar mengenai C++ (lanjutan). Hanya saja aku sudah lupa apa saja yang dipelajari di C++ “lanjutan” ini, hehe. Apa bedanya dengan yang dipelajari di kelas X. Yang jelas aku masih ingat tugas akhir semester yang aku dan kelompokku buat adalah program sederhana untuk menghitung zakat. Btw, aku masih menyimpan program-program kecil yang kubuat saat SMA itu, termasuk program yang dibuat kelompok lain.

Program Menghitung Zakat Sederhana dengan C++

Program Sederhana untuk Menghitung Zakat dengan C++

Ketika belajar pemrograman itu, entah kenapa aku bisa langsung in. Mungkin karena ketika itu memang aku suka sekali dengan hal-hal yang berhubungan dengan problem solving yang membutuhkan logika. Aku suka sekali dengan cerita-cerita detektif atau tes-tes logika lainnya.

Tantangan dalam membuat program adalah bagaimana menerjemahkan hasil pemikiran (ide) kita ke dalam bahasa yang dipahami dan bisa dijalankan oleh mesin. Makanya ketika harus mengkode hingga ratusan bahkan ribuan baris, dan setelah di-compile ternyata success, wah… that moment… benar-benar pengalaman yang menyenangkanlah ketika itu, haha. Kira-kira, meme inilah yang cocok buat ngegambarin perasaan itu, hehe:

compile success meme

compile success meme

Selain itu, ketika masa-masa itu, mengetahui program yang kita kode berhasil berjalan dengan benar sesuai keinginan kita, wah… that moment… benar-benar pengalaman yang mengagumkan. Mengetikkan suatu input pada papan ketik dan menunggu beberapa saat si program memprosesnya. Kemudian program menampilkan output yang tepat, ah… senangnya. Bagi aku yang masih pemula dalam belajar pemrograman ketika itu, sekali lagi, hal tersebut benar-benar pengalaman yang mengagumkan. Bagaimana tidak mengagumkan, itu kan sama artinya kita berhasil menjelaskan hasil pemikiran kita kepada sebuah mesin yang notabene benda mati, hehe.

Karena ingin mendalami lebih jauh mengenai hal-hal pemrograman ini, akhirnya aku pun berkeinginan untuk mengambil Teknik Informatika sebagai jurusan ketika aku kuliah kelak. Dan Alhamdulillah aku masuk ke sana. Di kuliah itu aku mendapatkan pengetahuan bahwa Informatika tak hanya sekedar pemrograman saja. Sangat luas topik-topik yang bisa dipelajari. 🙂

Car Free Day Hari Ini

Sebenarnya aku sangat jarang ikutan Car Free Day (CFD) Dago ini. Kalau nggak ada yang ngajak, sudah pasti nggak akan main ke sana. Pernah sih sesekali main ke sana sendiri cuma numpang lari pagi. Tapi itu pagi banget ketika CFD Dago masih sepi.

It’s been almost 2 months since my last visit to CFD Dago. Tiba-tiba pagi tadi Pambudi yang kebetulan lagi main ke Bandung mention ane di Twitter ngajakin main ke CFD. Terus aku pun ngajak Wafi.

Oh, ternyata Pam sudah janjian sama teman-teman Elektro-nya. Jadilah kami ketemuan sama mereka. Tapi sebenarnya cerita ketemuan sama mereka itu terjadi ketika menjelang CFD berakhir, hehe.

Aku, Pam, dan Wafi sempat mencicipi menu khusus CFD di pelataran Hotel Patra Jasa yang berada di seberang SPBU Petronas lama. Ini kali pertama aku melihat Patra Jasa ikut “berpartisipasi” di CFD. Sebelumnya belum pernah. Menunya cukup murah untuk ukuran hotel. Tapi, porsinya juga tahu sendirilah ya kalau dengan harga 12 ribu dapatnya seberapa, hehe. But like usual, mantra “sekali-sekali nggak apa-apa lah ya…” selalu ampuh untuk menghibur diri, hihi.

Sarapan di Patra Jasa

Menunggu pesanan di Patra Jasa #CFD

Sesudah makan, kami akhirnya berjumpa dengan 3 orang teman Elektro lainnya. Sejujurnya, karena aku berasal dari jurusan Informatika, aku tak banyak berinteraksi dengan mereka selama di perkuliahan dulu. Tapi kami saling mengenal karena di ITB, di tahun pertama masih belum ada penjurusan, sehingga semua yang berada di satu fakultas yang sama masih mengambil kuliah (dan sebagian juga berada di kelas) yang sama.

Kami mengobrol sepanjang jalan mengenai kesibukan masing-masing saat ini. Karena CFD akan segera berakhir (mendekati jam 10), kami beralih ke kampus ITB melalui gerbang parkir SR. Ketika masuk ke dalam kampus, topik pembicaraan berganti mengenai perkembangan kampus sekarang dan cerita-cerita nostalgia masa kuliah dulu.

Ketika mulai agak siangan, obrolan berlanjut pindah ke McD Simpang Dago. Di tengah jalan ke McD, bertemu seorang anak Elektro lainnya dan dia pun ikutan join. Jadilah kami mengobrol-ngobrol lagi mengenai bidang-bidang pekerjaan yang tengah kita geluti masing-masing di McD ini.

Tak terasa kami mengobrol hingga pukul 1 siang. Kami berpisah di sini. Pam langsung balik ke Cikarang tempatnya bekerja saat ini.

Oh man … time really flies so fast. Masa kuliah terasa baru beberapa ‘hari’ yang lalu. Tapi selalu menyenangkan bisa bertemu dan mendengarkan cerita dari kawan-kawan, terutama yang beda jurusan denganku, mengenai apa yang mereka lakukan di pekerjaan mereka. Ada yang berbisnis di bidang yang jauh dari kuliahnya, menjadi project engineer, merintis karir di perusahaan BUMN, menjalani start up IT, dsb.

Sepenggal Potret Wisuda Juli 2012

Dari 64 wisudawan IF & STI Juli 2012 kemarin, 8 di antaranya adalah angkatan 2007 dan 2 orang angkatan 2006. Sisanya angkatan 2008. Sebuah angka yang sepi untuk angkatan 2007 & 2006. Yup, bintang wisuda Juli ini — dan juga untuk bulan Oktober (2012) dan April tahun depan — adalah angkatan 2008.

Trust me, menjadi angkatan minoritas yang diwisuda itu sungguh tidak mengenakkan. Aku beruntung masih ada 7 orang teman seangkatan yang diwisuda bersama dengan diriku. Bagaimana dengan angkatan 2006 yang ada? Acara syukuran wisuda (syukwis) himpunan  dan arak-arakan mereka tak ikuti. Aku hanya sempat bertemu dengan kak salah seorang calon wisudawan IF 06 saat acara syukuran wisuda STEI. Itu pun ia datang karena di acara itu akan dibagikan undangan wisuda.

Wisudawan IF 2007 (minus Adi)

Wisudawan IF 2007, minus Adi (photo by Hafid IF’07)

Ketika engkau merasa sepi karena menjadi angkatan minoritas yang diwisuda, kehadiran teman-teman seangkatan yang lain — baik yang belum diwisuda ataupun sudah diwisuda — ke acara syukwis dan arak-arakan sungguh memberikan arti bagi engkau. Oleh karena itu, dari lubuk hati yang paling dalam aku sungguh berterima kasih kepada teman-teman angkatan 2007 yang telah meluangkan waktunya ke acara syukwis dan arak-arakan ini. Insya Allah, semoga kelak aku juga bisa menghadiri wisudaan teman-teman IF 2007 yang akan datang.

Bersama teman-teman plus kaprodi tercinta (photo by Ario EL'07)

Bersama teman-teman plus kaprodi tercinta (photo by Ario EL’07)

Ada bagusnya juga ya sistem tahun pertama yang menyatukan kuliah mahasiswa-mahasiswa di satu fakultas/sekolah yang sama. Manfaatnya terasa hingga wisudaan :D. Kita masih bisa saling sapa dengan wisudawan seangkatan dari prodi-prodi lain yang sefakultas/sesekolah dengan kita, hehehe. Kita jadi nggak merasa kesepian karena di prodi tetangga, teman-teman seangkatan ternyata banyak juga yang diwisuda :).

Bersama Aryan ET'07 dan Mita EL'07 (Photo by Mita EL'07)

Bersama Aryan ET’07 dan Mita EL’07 (Photo by Mita EL’07)

Seperti yang sudah-sudah, di setiap acara wisudaan ITB hampir selalu ada acara arak-arakan wisudawan oleh himpunan-himpunan mahasiswa jurusan di ITB. Tradisi itu berlanjut juga di wisudaan Juli 2012 ini. Himpunan jurusanku mengusung tema ‘Viva Las Vegas’. Dan angkatan yang mendapatkan kehormatan untuk mempersembahkan performance dalam arak-arakan kali ini ialah angkatan 2011.

Namun, ada perubahan rute arak-arakan yang diambil oleh himpunanku pada arak-arakan kali ini. Rute yang biasanya melintasi sisi barat ITB (melalui GSG-matematika-industri-mesin-penerbangan-sipil-…-labtek V), kali ini diganti melalui tengah kampus (GSG-oktagon-tvst-plaza widya-labtek V). Kalau tidak salah pertimbangan yang diambil adalah masalah waktu. Kami start dari Saraga saja ketika itu sudah pukul 15.30 dan dalam perjalanannya kami tiba di labtek V pukul 17.00 kurang sedikit. Tidak terbayang kalau mengambil rute penuh tadi.

Arak-arakan massa himpunan

Arak-arakan massa himpunan

Arak-arakan wisudawan di Plaza Widya

Arak-arakan wisudawan di Plaza Widya

Di tengah arak-arakan, tak kusangka ternyata aku berjumpa dengan dua orang adik angkatan di KOKESMA dulu yang memberikan bunga. Hiks … hiks … Continue reading

Kerja Praktek di Mana Ya…

Kegiatan akademik-ku semester satu ini resmi berakhir sudah hari ini tadi. Event akademik terakhir yang kujalani hari ini tadi adalah presentasi tugas besar mata kuliah Sistem Informasi. Sekarang saatnya menyusun rencana untuk menghadapi semester depan. Hal yang sudah pasti harus dipersiapkan mulai dari sekarang adalah masalah Kerja Praktek (KP) yang akan dilakukan sekitar bulan Juni-Agustus.

Bulan November yang lalu aku mengikuti sharing KP dengan angkatan 2006 yang diadakan oleh HMIF. Dari situ sudah banyak mendapatkan gambaran mengenai kerja praktek itu nanti seperti apa.

Aku sendiri, bersama teman sekelompokku (di Teknik Informatika ITB kerja praktek bisa dilakukan dalam kelompok (maksimal 3 orang) maupun individu), yaitu Kamal dan Khairul, berencana untuk kerja praktek di Surabaya. Sayangnya dari sharing kemarin kebanyakan kakak-kakak angkatan 2006 lebih banyak yang melakukan kerja praktek di perusahaan-perusahaan di Jakarta, Bandung, dan Bali. Jadi, kami belum mendapatkan gambaran perusahaan apa saja yang biasanya menerima anak IF di Surabaya serta bagaimanakah proses pengajuan KP-nya.

Nah, buat teman-teman yang pernah KP di Surabaya, jika berkenan, bisa membagi pengalamannya di blog ini. Rekomendasi perusahaan apa saja yang kira-kira punya kerjaan untuk anak Informatika. Kami sendiri sudah mengantongi beberapa nama perusahaan di Surabaya yang direkomendasikan oleh salah seorang teman saya di Informatika ITS.