Catatan Liburan Akhir Tahun 2010 (Day 3) : Denpasar Moon

Ahad, 26 Desember 2010. Pukul setengah empat subuh kami berempat beranjak dari stasiun Banyuwangi Baru menuju pelabuhan Ketapang. Saat itu kami benar-benar tidak tahu pelabuhan Ketapang ada di sebelah mana. Kami hanya berjalan mengikuti arah suara bel kapal yang terdengar cukup kencang sampai stasiun. Ternyata benar, pelabuhan Ketapang itu sangat dekat dengan stasiun. Cukup ditempuh 10 menit dengan jalan kaki dari stasiun Banyuwangi Baru ke arah timur sampai ketemu jalan raya kemudian belok kanan.

Sebelum ke pelabuhan Ketapang, kami mampir dulu di Ind*mar*t yang berada tepat di depan gang masuk stasiun tepat di pinggir jalan raya. Di sanam kami membeli perbekalan dulu sebelum menyeberang ke Bali. Mumpung di sini lebih murah karena kata orang-orang, kalau sudah di Bali, apa-apa mahal di sana.

Di depan jalan masuk stasiun Banyuwangi Baru

Di depan jalan masuk stasiun Banyuwangi Baru

Menyeberang dengan kapal feri

Sudah lama aku nggak pernah naik kapal feri sejak terakhir kalinya saat aku masih berusia 3 tahun. Saat itu aku bersama keluarga jalan-jalan ke Madura naik kapal feri dari Tanjung Perak Surabaya ke Ujung kamal Madura. Setelah sekian lama, akhirnya aku bakal naik feri lagi (wah, ndeso tenan seh mas iki :D).

Tarif kapal feri untuk menyeberang dari Ketapang ke Gilimanuk cuma Rp6.000 per orang. Perjalanan selalu tersedia selama 24 jam non stop. Kalau diamati, sebenarnya jauh lebih murah menyeberang dengan naik kapal langsung tanpa kendaraan dibandingkan dengan naik kendaraan umum atau bawa kendaraan sendiri. Sebab tanpa sengaja di pelabuhan saya menemukan tiket yang telah dibuang si empunya dan di tiket itu tertulis tarif sebesar Rp343.000 untuk kendaraan orang itu yang termasuk golongan VI A.

Oke, setelah itu kami naik ke atas kapal feri. Sampai di sana langsung disambut lagu-lagu bergenre melayu yang diputar oleh awak kapal. Yup, di belakang kapal disuguhi sebuah TV LCD yang memutar video-video lagu karaoke melayu dan dangdutan. Lumayanlah, ada hiburan😛.

Melangkah menuju kapal feri

Melangkah menuju kapal feri

Di atas kapal feri

Di atas kapal feri

Ternyata indah juga ya pemandangan malam hari pelabuhan jika dilihat kejauhan dari kapal. Gemerlap lampu kota terlihat terang benderang dari kejauhan di tengah luasnya lautan yang gelap.

Tak terasa, jam dinding kapal telah menunjukkan waktu pukul 4.00. Sudah saatnya untuk sholat Shubuh nih. Di kapal feri juga tersedia mushola dan tempat wudlu serta toilet bagi penumpang. Kami pun sholat Shubuh di kapal feri itu.

Penyeberangan dari Ketapang ke Gilimanuk itu memakan waktu sekitar 45 menit. Kapal berangkat dari Ketapang pukul 3.45 dan merapat di Gilimanuk pukul 4.30.

memandang ke laut lepas

memandang ke laut lepas

Bali mulai tampak dari kejauhan

Bali mulai tampak dari kejauhan

Sampai di Gilimanuk

Suasana pagi yang segar menyambut kami setibanyanya di pelabuhan Gilimanuk. Begitu turun kapal, ada jeda waktu di mana kami terbengong tidak tahu harus jalan ke mana. Kami mengamati orang-orang pejalan kaki yang baru turun dari kapal, melihat ke mana mereka akan melangkah, sambil berharap mereka memiliki tujuan yang sama dengan kami.🙂

Suasana pagi di pelabuhan Gilimanuk

Suasana pagi di pelabuhan Gilimanuk

“Dug..dug..dug..”. Tiba-tiba panggilan alam menghampiriku. Aku harus segera pergi ke tolilet. Oh, ternyata di area pelabuhan itu terdapat toilet yang berada persis di ujung bangunan depan dermaga tempat kapal tadi merapat. Lumayan, toilet di pelabuhan itu ternyata gratis alias nggak perlu membayar, bisa pake sepuasnya😀.

Nah, mumpung gratis, kami pun mandi sekalian. Sudah hampir dua hari kami nggak mandi karena terus berada di dalam kereta api. Bau badan anak-anak sudah nggak tertahankan lagi. Alhamdulillah, akhirnya bisa mandi lagi. Sueger.. ger.. ger…😀

Sehabis semua selesai mandi, kami mengobrol-ngobrol dengan petugas kebersihan di toilet itu. Orangnya cukup ramah dan kooperatif untuk dijadikan tempat bertanya. Kami mencoba mencari tahu berapa tarif transportasi umum dari Gilimanuk itu ke Denpasar dari orang tersebut. Kata beliau, biasanya tarifnya berkisar antara Rp20.000-Rp30.000.

Perlu diketahui, sebelumnya, kami juga sudah punya referensi dari blog-blog orang yang kami baca. Kami bertanya untuk memastikan saja agar selisihnya tidak sampai terlalu jauh. Berdasarkan pengalaman orang-orang yang ditulis pada blog mereka, sebagian besar mengatakan kalau beruntung kita bisa dapat tarif Rp20.000 ke Denpasar. Tapi pada umumnya memang kena Rp25.000.

Nah, mas penjaga toilet itu menawarkan untuk mencarikan bus ke Denpasar di terminal Gilimanuk. Kami pun mengiyakan. Selang beberapa menit kemudian datang si mas itu sama seorang kenek bus. Ternyata benar, tarif pertama yang ditawarkan oleh kenek bus itu Rp25.000. Kami pun mencoba menawar Rp20.000. Setelah negosiasi sebentar, akhirnya sepakat Rp20.000 itu. Nggak butuh waktu lama kenek bus itu untuk mengiyakan. Makanya kami sempat curiga juga, sebenarnya berapa sih ongkos dari Gilimanuk ke Denpasar itu. Tapi, berapapun itu, yang jelas pagi itu pukul 6.30 jadilah kami berangkat ke Denpasar dengan menumpang bus “Bahagia”.

Perjalanan Gilimanuk-Denpasar

Sepanjang perjalanan mulai dari Giliminauk, Negara, Tabanan, hingga Denpasar pemandangan indah tersaji di kanan-kiri jalan. Taman nasional, sawah-sawah, hingga pantai bisa kita temui sepanjang perjalanan itu. Perjalanan berhenti ketika bus memasuki terminal Ubung. Suasana panas menyengat menyambut kami.

Selain itu, sesampainya di sana, begitu kami turun, sudah banyak sopir-sopir taksi, angkot, dan bus yang menawari tumpangan kepada kami. Terus terang, saat itu kami sampai bingung mau melanjutkan dengan naik kendaraan apa. Bahkan, tujuan berikutnya mau ke mana kami juga masih abstrak.

Akhirnya, kami mencari tempat makan dulu untuk menghindari keramaian itu. Kebetulan ada warung “Arema” di depan terminal Ubung itu. Dari namanya kelihatan banget orang Malang nih yang punya, dan Insya Allah makanannya halal. Perlu diketahui, susah sekali mencari warung makanan yang halal di Bali. Solusinya memang cari warung makan orang Jawa atau Minang yang kebetulan juga cukup banyak di sana dan insya Allah halal. Kami membeli 3 mangkok rawon dan 1 mangkok soto ayam di warung itu. Masing-masing seporsi harganya Rp8.000. Cukup mahal memang.

Setelah makan, Neo mencoba bertanya kepada polisi di pos terdekat tentang cara ke Denpasar dan berapa ongkosnya. Sementara aku mencoba melihat jam dinding di dalam warung “Arema” itu. “Wuih… udah jam sentengah sebelas aja!” teriakku waktu itu terkejut. “Masak perjalanan dari Gilimanuk sampai Ubung tadi menghabiskan waktu 3,5-4 jam sih?” tanyaku kepada anak-anak. Kami baru ingat, Bali itu termasuk wilayah WITA. Jadi, sebenarnya kita berangkat pukul 7.30 dan sampai di Ubung sekitar pukul 10.00.

Setelah itu Neo kembali. Setelah sedikit berdiskusi, akhirnya diputuskan kami akan menumpang taksi saja dan tujuan kami adalah ke kuta saja. Baru saja kami keluar dari warung, seorang sopir taksi sudah mendatangi kami di depan warung. Setelah melakukan tawar menawar, akhirnya kami mentok di angka Rp100.000 untuk ongkos taksi. Kata si pak Polisi yang ditanyai Neo memang segitu sih kisarannya, antara Rp80.000-Rp100.000. Tapi nggak apa-apalah. Kondisi panas yang menyengat membuat kami benar-benar lelah saat itu. Belum lagi ditambah tas-tas berat yang kami bawa.

Tanpa perlu berlama-lama, kami langsung setuju saja, dan berangkat ke Kuta-Legian naik taksi. Sepanjang perjalanan kami banyak ngobrol dengan sopir taksi itu bertanya mengenai kehidupan di Bali, rental motor/mobil, hingga penginapan murah di sekitar Kuta.

Sampai di Kuta-Legian

Perjalanan dari Ubung ke Legian memakan waktu sekitar sejam. Sampai di pantai Legian kita nggak tahu harus ke mana lagi. Kami berjalan terus menyusuri pantai Legian dengan memanggul tas-tas yang berat. Sambil jalan, kami berdiskusi hendak ke mana setelah ini. Akhirnya kami sepakat, akan cari penginapan saja.

Kami pun mencoba mencari losmen-losmen murah di sepanjang jalan Poppies seperti yang disarankan sopir taksi tadi. Akhirnya kami menemukan rumah yang menawarkan kamar-kamar di jalan Poppies II gang Sorga. Nama penginapannya “Ayu Beach Inn”. Kami meminta satu kamar untuk empat orang kepada pemilik rumah. Oleh beliau langsung ditawarkan Rp200.000. Sebenarnya jika dibandingkan dengan beberapa penginapan murah di Bandung harga itu termasuk mahal jika melihat fasilitas ditawarkan yang juga sama. Fasilitas itu antara lain, tempat tidur untuk dua orang 2 buah, tempat tidur untuk satu orang 1 buah, 1 lemari pakaian dua bilik, kipas angin, cermin, dan kamar mandi. Tapi harga segitu bisa jadi memang termasuk murah di Bali setelah kami mendengar ada dua orang yang ingin memesan kamar di sana kemudian dibandrol Rp160.000 oleh pemiliknya.

Yang penting bagi kami saat itu adalah akhirnya kami bisa beristirahat merebahkan badan ini dan menyegarkan diri setelah kepanasan di luar jalan sana. Oiya, ternyata banyak bule yang menginap di rumah ini juga. Dari gaya-gayanya mereka sepertinya termasuk bule backpacker gitu.

Oiya, bagi teman-teman yang ingin mengetahui lebih banyak informasi mengenai penginapan-penginapan di kawasan Poppies bisa mengunjungi thread di kaskus ini. Di sana banyak teman yang membagi pengalamannya yang pernah menginap di Poppies.

Gang sorga di jalan Poppies 2

Gang sorga di jalan Poppies 2

Suasana dalam kamar

Suasana dalam kamar

Jalan-Jalan di Legian

Cukup istirahatnya. Saatnya menikmati udara siang kawasan Kuta-Legian dengan berjalan-jalan. Kebetulan siang itu, kawasan Kuta baru saja diguyur hujan, jadi kondisi udara saat itu begitu segar.

Jalan-jalan di Legian

Jalan-jalan di Legian

Siang itu kami berniat mencari tempat rental mobil yang banyak bertebaran di sekitar kawasan Kuta-Legian. Setidaknya ada tiga tempat rental yang kami datangi. Mobil yang ingin kami sewa adalah Toyota Avanza. Dari tiga rental itu, dua rental menawarkan tarif sewa Rp200.000, dan satu rental lagi menawarkan tarif Rp225.000 untuk sewa 24 jam. Ketiganya kompak mengatakan bahwa harga itu sudah tidak bisa turun lagi karena saat itu masa liburan, puncak-puncaknya wisatawan berlibur di Bali. Tarif sewa untuk hari biasanya sih berkisar antara Rp175.000-Rp200.000.

Mereka sendiri juga tidak dapat menjanjikan mobil itu tersedia untuk keesokan harinya, tergantung bagaimana penyewa sebelumnya akan mengembalikan tepat waktu atau memperpanjang lagi. Tapi mereka menjanjikan akan menghubungi kami keesokan harinya jika mobil itu telah available.

Nyari rental mobil sudah. Sekarang saatnya menikmati jalanan di Legian. Kami sempat mampir berkunjung di ground zero bekas ledakan bom bali pada 12 Oktober 2010, 8 tahun yang lalu. Di sana terpampang nama-nama korban tewas pada tragedi itu. Di sana kami berfoto sebentar mengabadikan momen di mana kami berada. Selain kami ada banyak turis yang berfoto-foto di area ground zero itu.

Ground Zero Legian

Ground Zero Legian

Jalan-Jalan di Pantai Kuta

Dari Legian kami melanjutkan jalan-jalan lagi ke pantai Kuta. Pantai yang sebelumnya cuma sering aku dengar dan lihat di media cetak atau televisi, sekarang aku bisa sampai di sana (hehehe… maaf wong ndeso lewat).

Sore itu, suasana pantai itu cukup panas meskipun hujan baru saja mengguyur pantai. Di sana tampak orang-orang bule sedang berjemur. Selain itu, banyak juga bule-bule dan pemuda lokal yang sedang surfing di laut. Pemuda-pemuda lokal juga tampak bermain sepakbola di pinggir pantai bersama anak-anak bule yang ikutan nimbrung. Di pantai itu juga kami melihat banyak rombongan wisatawan dari pulau Jawa, dilihat dari bahasa yang mereka ucapkan. Kami sendiri terus berjalan menyusuri pantai ke arah selatan sambil sesekali bermain air laut dan berenang.

Jalan-jalan di Pantai Kuta

Jalan-jalan di Pantai Kuta
Main air

Main air

Renang

Renang

Sepakbola

Sepakbola

Puas berenang, kami menyusuri lagi pantai Kuta itu ke arah selatan. Ternyata banyak sekali hotel-hotel berkelas bertebaran di pinggir pantai itu. Hotel-hotel itu menjadikan kawasan pantai sebagai halaman belakang mereka. Di sana mereka menyediakan tempat-tempat berjemur, kolam renang, bungalo-bungalo, dan tempat untuk sekedar menyantap makanan. Di tengah-tengah antara banyaknya hotel itu terdapat sebuah mall yang sangat besar yang juga memiliki halaman yang sangat luas menghadap ke pantai.

Dari kawasan hotel-hotel itu perjalanan dilanjutkan lagi ke selatan sampai akhirnya mentok di pagar besi yang melintang dari barat ke arah timur. Ternyata itu adalah kawasan bandara I Gusti Ngurah Rai yang berbatasan dengan pantai Kuta. Berkali-kali tampak berbagai jenis pesawat dari mancanegara lepas landas dari landasan yang sebenarnya berada di pantai itu. aku sempat mencoba mengambil foto sekali ke arah bandara dari balik pagar-pagar besi itu, tapi ditegur oleh petugas keamanan di sana. Hihihi…😀

Tak terasa waktu maghrib akan tiba. Saatnya untuk menyaksikan sunset yang kata orang-orang terlihat indah disaksikan dari pantai Kuta. Tapi sayang sekali saat itu, langit sedang mendung. Senja yang seharusnya tampak kemerahan karena matahari terbenam, tampak gelap karena tertutup awan. Yah.. liat sunsetnya kapan-kapan saja kalo gitu.🙂

Salah satu hotel di pinggir pantai Kuta

Salah satu hotel di pinggir pantai Kuta

Pesawat lepas landas di atas pantai Kuta

Pesawat lepas landas di atas pantai Kuta

Senja mulai menyongsong

Senja mulai menyongsong

Langit mendung di atas pantai Kuta

Langit mendung di atas pantai Kuta

Nonton bareng Timnas di Kuta

Pada malam harinya kami berempat berencana mencari tempat nonton bareng Timnas Indonesia di sekitar kawasan Kuta. Kebetulan memang saat itu Timnas Indonesia akan bertanding melawan Malaysia di Kuala Lumpur dan ditayangkan oleh salah satu stasiun TV nasional pada pukul 19.00 WIB atau 20.00 WITA. Niatnya mau nonton bareng sambil makan malam. Setelah melihat berbagai tempat yang memungkinkan untuk dihampiri, akhirnya pilihan jatuh kepada salah satu restoran cepat saji yang ada di kawasan Kuta yang sudah tidak asing lagi. Suasana restoran pada malam itu sangat ramai. Semua kursi terisi. Beberapa pemuda setempat juga ikut menyaksikan pertandingan itu dari luar restoran.

Nonton bareng timnas Indonesia

Nonton bareng timnas Indonesia

Memasuki half time sebagian pengunjung tampak beralih meninggalkan kursi mereka. Tampaknya mereka akan pulang dan menyaksikan di tempat lain. Melihat kursi kosong, kami berempat langsung menghampirinya dan menduduki kursi-kursi itu. Tapi nggak enak juga kalau datang, duduk di kursi, ikutan nonton, tapi nggak beli makanan. Akhirnya, kami terpaksa beli makanan di restoran itu, hitung-hitung belum makan nasi sedari pagi ketika berada di Ubung.

Saat mengantri memesan makanan, tanpa sengaja aku melihat wajah salah seorang pramusajinya yang melayani  pengunjung yang mengantri. “Wajahnya kok mirip banget ya sama teman SMA-ku. Kebetulan dia memang lagi kuliah di Universitas Udayana.” pikirku ketika itu. Aku nggak percaya. makanya, aku abaikan saat itu. Apalagi aku bukan berada di antriannya. Nggak enak banget kalau menegur dia saat lagi sibuk-sibuknya.

Sehabis memesan makanan, aku kembali lagi ke kursi di mana anak-anak berada tadi. kami menyaksikan pertandingan babak kedua timnas Indonesia melawan Malaysia itu sambil menikmati makanan. Sayang sekali malam itu Timnas Indonesia kalah 3-0. Raut muka dan teriakan ekspresi kekecewaan pengunjung saat itu sangat jelas terlihat malam itu.

Sehabis menyaksikan pertandingan itu, aku masuk lagi ke dalam restoran menunggu saat-saat yang tepat untuk menegur mbak pramusaji itu. Aku ikut mengambil antrian di belakang pengunjung yang lain. Aku sengaja cuma ingin membeli es krim saja saat itu biar ada alasan untuk mengantri. Awalnya, dia tidak menyadari kalau itu aku karena dia sedang sibuk melihat ke arah komputer untuk cash registernya. Lalu kucoba menegur dia dan ternyata benar, tak salah lagi, itu teman SMA-ku dulu, Naila Fauziah. Hahaha… lalu kami sempat mengobrol sebentar saat itu sekedar tanya kabar dan kesibukan masing-masing. Nggak enak juga sama pengunjung yang lain kalau lama-lama ngobrol saat dia lagi kerja.

Berjumpa teman lama

Bertemu teman lama

Akhirnya, hari pertama di Bali yang melelahkan itu ternyata ditutup dengan perjumpaan salah seorang teman lama saat SMA dulu.  :)

3 thoughts on “Catatan Liburan Akhir Tahun 2010 (Day 3) : Denpasar Moon

  1. heri

    nice posting, I like your post. its gave me knowledge, i’d like to travel in bali soon, thanks for sharing your experience. really great post. bunches thanks

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s