Tag Archives: 10K

Tiket.com Kudus Relay Marathon

Lari di Tiket.com Kudus Relay Marathon 2018

Pada tanggal 21 Oktober yang lalu saya pergi ke Kudus untuk mengikuti event lari Tiket.com Kudus Relay Marathon (TKRM) 2018. Saya tertarik mengikuti event ini karena saya belum pernah menjejakkan kaki sama sekali di Kabupaten Kudus. Jadi motivasi saya mengikuti event ini sebenarnya selain ikutan lari juga sekalian mengeksplorasi Kudus. Cerita mengenai jalan-jalan di Kudus nanti akan saya tulis di artikel terpisah.

Alhamdulillah saya mendapatkan harga early bird pada event ini. Sempat bimbang apakah akan ikut yang kategori 10K atau Half Marathon. Karena seminggu sebelum hari H event TKRM 2018 ini saya ada lari Relay 8 di ITB Ultra Marathon 2018 (baca ceritanya di sini), jadinya saya memilih 10K saja supaya bisa lebih santai.

Sabtu pagi H-1 dari Bandung saya menaiki KA Ciremai Ekspres menuju Semarang. Dari Semarang saya melanjutkan perjalanan dengan naik travel jurusan Pati. Turun di alun-alun Kudus sekitar pukul 16.30, saya kemudian berjalan kaki menuju Pendopo Kabupaten Kudus yang terletak di sebelah utara alun-alun untuk mengambil race pack.

Isi race pack-nya lumayan juga. Selain (tentu saja) mendapatkan BIB, kaos lari, dan tas, saya juga mendapatkan Continue reading

Advertisements
Indihome Run

Ikut Event Lari Lagi

Setelah terakhir mengikuti Penang Bridge International Marathon (PBIM) 2015 tahun lalu, sekitar 2 minggu yang lalu saya akhirnya mengikuti event lari lagi. Wow, tak terasa hampir setahun absen ternyata.

Jika event tahun lalu saya ikut lari kategori 42 km, kini saya hanya ikut kategori 10 km. Mulai dari nol lagi.

baca jugaKali Pertama Ikutan Full Marathon

Event lari yang baru saja saya ikuti itu adalah Indihome Run. Dari namanya sudah ketahuan lah ya siapa yang mengadakan, hehehe.

Kebetulan event tersebut diadakan di Bandung. Jarang-jarang ada event lari, apalagi dengan rute 10 km, di Bandung.

Tantangan mengadakan event lari di Bandung adalah menyediakan jalan yang benar-benar steril dari kendaraan. Amat susah karena tidak cukup tersedia ruas jalan alternatif untuk kendaraan seandainya beberapa ruas jalan ditutup untuk event lari.

Karena itu sejak awal saya memang tidak menaruh ekspektasi tinggi terhadap event ini. Saya hanya ingin menikmati kembali lari di sebuah event perlombaan. Dan tentunya menjadi terpacu untuk tetap rutin melakukan olahraga lari.

Terkait penyelenggaraan event Indihome Run itu sendiri ada banyak kekurangan yang saya rasakan.

Jalan yang tidak steril tadi adalah salah satunya. Dan terkait hal tersebut saya sudah maklum. Kekurangan lainnya adalah jumlah medalinya yang (sepertinya) kurang.

Don’t get me wrong. Saya bukannya ikut lari demi mengincar medali. Ada seorang teman yang saya ajak ikut event lari, dan itu adalah yang pertama bagi dia. Sebuah medali mungkin akan memberikan kesan yang menyenangkan bagi dia.

Catatan waktunya cukup bagus sebenarnya. Ada di kisaran 1 jam lebih sedikit. Sayangnya ia tidak mendapatkan medali. Syukurnya, meskipun dia kecewa, dia masih semangat untuk ikutan event-event lari berikutnya.

Untuk saya sendiri, saya belum tahu akan ikut event lari apa berikutnya. Yang pasti saya skip event PBIM tahun ini. Demikian pula Bromo Marathon. Event lari yang lain tahun ini juga kebanyakan sudah mulai menutup pendaftarannya. Kalaupun masih buka, harga tiketnya sudah tinggi. Hmmm… kayaknya bakal menunggu tahun depan saja. 😀

 

Serunya Ikutan Bromo Marathon

Wow… what can I say? What an amazing running race, amazing views, amazing organizers, amazing volunteers, and amazing locals!

Aku dan 2 orang teman kuliahku, Neo dan Kuncoro, hari Minggu kemarin (1/9) mengikuti event lari Bromo Marathon. Dari namanya sudah ketahuanlah di mana lokasinya. Tidak tepat di Gunung Bromo atau kaldera di sekelilingnya juga sih, tetapi rutenya mengambil jalan di pedesaan sekitar Bromo.

Bromo Marathon kemarin menjadi pengalaman yang tak biasa bagiku. Lari 10K di perbukitan dengan medan yang terdiri atas campuran 20/80 dirt trails vs roads. Jujur aku sempat underestimate rute yang akan kulalui setelah melihat ilustrasi elevasi medan untuk rute 10K yang dipos organiser.

Bromo 10K Course Elevations (BromoMarathon.com)

Bromo 10K Course Elevations (BromoMarathon.com)

“Wah, banyak turunannya,” pikirku. Eh, ternyata aku salah. Walaupun turunannya lebih banyak, tapi ternyata tanjakannya berat-berat. Bahkan, di 2 Km terakhir full tanjakan dengan kemiringan yang lumayan. Nafasku sudah kedodoran di 2 Km terakhir. Di 2 Km terakhir itu lebih banyak kuhabiskan untuk berjalan dibandingkan berlari. Luckily, I managed to finish in 12th position in 01:21:11. Lihat hasil lengkap di sini

Sebenarnya aku berpeluang untuk finish di #5 kategori 10K itu bila aku tidak disalip oleh 7 orang di 3 Km terakhir. Bahkan, sebelumnya aku sempat berada di #3 sampai KM 3. Setelah itu berada di #4 sampai KM 6-7.

Namun, bukan peringkat sebenarnya yang kucari. Tapi berlari di pegunungan, dengan ladang-ladang di sekeliling, penduduk yang antusias menonton di sepanjang desa yang dilalui, dan tak jarang mereka menyapa dan menyemangati pelari yang sedang berlari, benar-benar pengalaman yang tak didapatkan ketika berlari di event-event lari “mainstream”.

Sayang euy nggak ikutan yang kategori half marathon atau full marathon. View yang ditawarkan di rute itu lebih ‘wah’ daripada yang ada di kategori 10K. Pelari akan melalui kawasan Penanjakan I, yang memang sudah terkenal sebagai lokasi terbaik untuk melihat sunrise kaldera Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Mungkin tahun depan jika ada kesempatan, aku akan mencoba mengikuti kategori half marathon. Selain itu, di rute tersebut kabarnya malah lebih banyak dirt trails-nya. Sekitar 70/30 antara trails vs roads.

Salah satu rute dirt trail

Salah satu rute trail

Berlari di Bromo Marathon ini, walaupun medan yang dilalui cukup berat, ternyata tak terlalu memeras keringat — literally — bila dibandingkan dengan event-event lari yang pernah kuikuti di Jakarta. Mungkin karena sepanjang rute tersebut, udara dingin selalu berhembus sehingga tubuh tidak merasa kepanasan. Padahal start lari 10K baru dilakukan pukul 8.00, waktu yang sudah sangat siang untuk memulai lomba lari.

Anyway, semua pelari yang berhasil finish sebelum waktu cut-off masing-masing kategori berhak mendapatkan medali. Akhirnya aku punya medali lari juga, haha. Desan medalinya ciamik banget, euy. Bahannya juga bagus. Kelihatan kokoh.

Narsis bersama medali. *foto kanan oleh Kuncoro*

Narsis bersama medali. *foto kanan oleh Kuncoro*

Suasana Menjelang Start

Suasana Menjelang Start 10K

Selain event lari itu sendiri, panitia Bromo Marathon juga menyuguhkan mata acara yang menampilkan pergelaran seni asli Suku Tengger (dan propinsi Jawa Timur secara umum) sehari sebelumnya (31/8) di depan pendopo Desa Wonokitri. Ada kesenian Tari Remo, Drama tentang legenda asal muasal Upacara Kasadha dan terbentuknya Gunung Batok, Kidungan, dan kesenian lainnya. Selain peserta Bromo Marathon, masyarakat sekitar juga antusias menyaksikan acara tersebut.

Drama tentang asal-usul Upacara Kasadha

Drama tentang asal-usul Upacara Kasadha

Overall, untuk ukuran event yang baru diselenggarakan pertama kali, penyelenggaraan Bromo Marathon sudah cukup memuaskan. Shuttle gratis yang mengantarkan peserta dari Wonokitri (pusat kegiatan) ke desa-desa tetangga PP, volunteer yang ramah dan kooperatif, desain single lari dan medali finisher yang ciamik, trek lari dengan pemandangan sekitar yang mengagumkan, sambutan masyarakat lokal yang hangat, dan hal-hal lain yang tak dapat kusebutkan satu persatu. Can’t wait for the next year Bromo Marathon! 🙂

More photos of Bromo Marathon on my Flickr:

img70img69img68img49img67img48
img66img65img47img46img64img45
img63img44img62img43img61img42
img60img41img40img59img39img58

Bromo Marathon 2013, a set on Flickr.

Catatan Waktu Lari #Mandiri4Nation

Akhirnya keluar juga pengumuman hasil lari event #Mandiri4Nation. Lumayanlah … nggak nyangka bisa finish di urutan ke-101 lari 10K dengan catatan waktu 00:52:23 (gun time) atau 00:52:04 (chip time).

Di pengumuman hasil lari yang dikeluarkan panitia itu juga tercantum usia para peserta. Nggak nyangka wanita yang sempat adu sprint denganku di KM terakhir ternyata usianya sudah kepala 3. Hebat juga beliau masih kuat di usia segitu.

Event lari berikutnya mudah-mudahan bisa masuk 100 besar. Bukan target yang harus tercapai sih. Bagiku sih yang penting ini menjadikan ini sebagai motivasi saja agar giat berlari untuk menjaga stamina dan fisik tubuh. 😀

Gambar

sumber: http://mandiri4nation.com/welcome/catatan_waktu/10K

Lari di #Mandiri4Nation

Akhirnya setelah beberapa tahun, aku ikutan lomba lari 10K lagi. Terakhir kali aku ikut lomba lari adalah pada saat SMP kelas 3. Saat itu aku ikutan kategori 10K Marathon Nasional Malang (MNM) dan finish 20 besar di tingkat sekolah.

Setelah 8 tahun berselang aku ikutan lari 10K lagi di Jakarta dalam event “Mandiri Run For Our Nation” tanggal 7 Oktober 2012 baru saja ini. Sebenarnya selama ini aku menjadikan lari cuma sebagai hobi saja. Tak pernah terpikir untuk ikutan lomba atau semacamnya. Tapi berhubung akhirnya ada seorang teman — Khairul — yang mengajak untuk ikutan event lomba lari ini, tanpa pikir panjang aku mengiyakan ajakan itu.

Sebelumnya dia sempat mengajak ikutan lari di Adidas King of The Road dan Jakarta Marathon pada bulan yang lalu. Tapi ternyata pendaftaran sudah ditutup dan ada bentrok dengan jadwal yang lain. Namun kali ini konkret juga akhirnya.

#mandiri4nation

#mandiri4nation

Jadilah event #Mandiri4Nation ini menjadi ajang comeback — yoii… bahasanya — setelah 8 tahun absen dari ajang lomba lari. Awalnya nggak yakin juga sewaktu mendaftar kategori 10K. Biasanya tiap lari sendirian, bisa dapat 5K saja sudah luar biasa, haha.

Tapi alhamdulillah, selama sebulan belakangan ini semenjak libur lebaran bisa rutin lari dengan jarak tempuh rata-rata 4-5 Km. Bahkan, dua hari sebelum perlombaan, aku memaksa latihan lari di lapangan SARAGA hingga mencapai jarak minimal 10K. Nggak nyangka sanggup juga menyelesaikan jarak tempuh 10,18 Km dalam waktu 55:32.

Catatan itu lumayan memberi kepercayaan diri buat lomba dua hari berikutnya. Target sih nggak muluk-muluk. Bisa finish 10K dalam waktu kurang dari sejam.

Sempat khawatir juga sih aku bakal kehabisan tenaga di tengah perlombaan. Soalnya dalam perjalanan menuju ke tempat lomba, aku dan Khairul sempat harus berjalan kaki setidaknya ada minimal 1K gara-gara harus memutar dari belakang gedung JCC menuju tempat garis start.

Alhamdulillah ternyata kekhawatiran itu tak terbukti. Bahkan, aku bisa memperbaiki catatan waktuku di latihan 2 hari sebelumnya. Menurut catatan aplikasi Runkeeper yang kugunakan, aku menempuh jarak 10,60 Km dalam waktu 52:02.

Sampai saat ini aku juga masih menunggu catatan waktu dari panitia yang katanya akan segera dirilis sesudah perlombaan di sini. Tapi faktanya sampai tulisan ini kubuat, belum dirilis juga. Begitu pula foto-foto selama lomba.

Seru juga ternyata ikut lomba lari itu. Adalah kepuasan tersendiri ketika bisa menyalip beberapa orang di depan. Aku salut juga sama beberapa cewek yang konsisten lari hingga 10K tanpa pernah berhenti. Kuat sekali mereka.

Setelah perlombaan, semua peserta lari mendapat kartu prabayar Mandiri E-Toll dengan saldo 50.000. Lumayan … bisa makan ‘gratis’ di food court di arena acara #Mandiri4Nation dengan kartu itu, hahaha. 😀

Hore, finish....!

Hore, finish….!

Gerbang Finish

Timer

Khairul & Neo

Khairul & Neo