Tag Archives: tengger

Catatan Perjalanan ke Ranu Kumbolo (Bagian 1): Sabtu Pagi di Tumpang

Sabtu, 7 Mei 2016. Hari baru berjalan 1,5 jam ketika saya dan Listi menginjakkan kaki di Tumpang. Setelah menempuh 2 jam perjalanan, kami turun dari mobil yang mengantarkan kami dari bandara Juanda, Sidoarjo.

Dalam perjalanan kami sempat singgah sekitar setengah jam di sebuah warung lesehan di daerah Purwosari. Kami terpaksa menghentikan perjalanan karena ada seorang penumpang yang memergoki pak sopir mengendarai mobil sambil mengantuk. Beliau mengambil inisiatif untuk meminta pak sopir istirahat sejenak sambil ngopi-ngopi untuk menghilangkan kantuk di warung tersebut.

Saat perjalanan kembali dilanjutkan, kami semua para penumpang tidak ada yang tertidur sampai tiba di Malang. Ya tentu saja menjaga agar pak sopir tidak sampai ketularan ngantuk. Alhamdulillah akhirnya kami tiba di tujuan dengan selamat. 🙂

Pendakian ke Gunung Semeru ini sebenarnya direncanakan sangat mendadak. Long weekend kemarin sebenarnya saya sudah pasrah Continue reading

Serunya Ikutan Bromo Marathon

Wow… what can I say? What an amazing running race, amazing views, amazing organizers, amazing volunteers, and amazing locals!

Aku dan 2 orang teman kuliahku, Neo dan Kuncoro, hari Minggu kemarin (1/9) mengikuti event lari Bromo Marathon. Dari namanya sudah ketahuanlah di mana lokasinya. Tidak tepat di Gunung Bromo atau kaldera di sekelilingnya juga sih, tetapi rutenya mengambil jalan di pedesaan sekitar Bromo.

Bromo Marathon kemarin menjadi pengalaman yang tak biasa bagiku. Lari 10K di perbukitan dengan medan yang terdiri atas campuran 20/80 dirt trails vs roads. Jujur aku sempat underestimate rute yang akan kulalui setelah melihat ilustrasi elevasi medan untuk rute 10K yang dipos organiser.

Bromo 10K Course Elevations (BromoMarathon.com)

Bromo 10K Course Elevations (BromoMarathon.com)

“Wah, banyak turunannya,” pikirku. Eh, ternyata aku salah. Walaupun turunannya lebih banyak, tapi ternyata tanjakannya berat-berat. Bahkan, di 2 Km terakhir full tanjakan dengan kemiringan yang lumayan. Nafasku sudah kedodoran di 2 Km terakhir. Di 2 Km terakhir itu lebih banyak kuhabiskan untuk berjalan dibandingkan berlari. Luckily, I managed to finish in 12th position in 01:21:11. Lihat hasil lengkap di sini

Sebenarnya aku berpeluang untuk finish di #5 kategori 10K itu bila aku tidak disalip oleh 7 orang di 3 Km terakhir. Bahkan, sebelumnya aku sempat berada di #3 sampai KM 3. Setelah itu berada di #4 sampai KM 6-7.

Namun, bukan peringkat sebenarnya yang kucari. Tapi berlari di pegunungan, dengan ladang-ladang di sekeliling, penduduk yang antusias menonton di sepanjang desa yang dilalui, dan tak jarang mereka menyapa dan menyemangati pelari yang sedang berlari, benar-benar pengalaman yang tak didapatkan ketika berlari di event-event lari “mainstream”.

Sayang euy nggak ikutan yang kategori half marathon atau full marathon. View yang ditawarkan di rute itu lebih ‘wah’ daripada yang ada di kategori 10K. Pelari akan melalui kawasan Penanjakan I, yang memang sudah terkenal sebagai lokasi terbaik untuk melihat sunrise kaldera Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Mungkin tahun depan jika ada kesempatan, aku akan mencoba mengikuti kategori half marathon. Selain itu, di rute tersebut kabarnya malah lebih banyak dirt trails-nya. Sekitar 70/30 antara trails vs roads.

Salah satu rute dirt trail

Salah satu rute trail

Berlari di Bromo Marathon ini, walaupun medan yang dilalui cukup berat, ternyata tak terlalu memeras keringat — literally — bila dibandingkan dengan event-event lari yang pernah kuikuti di Jakarta. Mungkin karena sepanjang rute tersebut, udara dingin selalu berhembus sehingga tubuh tidak merasa kepanasan. Padahal start lari 10K baru dilakukan pukul 8.00, waktu yang sudah sangat siang untuk memulai lomba lari.

Anyway, semua pelari yang berhasil finish sebelum waktu cut-off masing-masing kategori berhak mendapatkan medali. Akhirnya aku punya medali lari juga, haha. Desan medalinya ciamik banget, euy. Bahannya juga bagus. Kelihatan kokoh.

Narsis bersama medali. *foto kanan oleh Kuncoro*

Narsis bersama medali. *foto kanan oleh Kuncoro*

Suasana Menjelang Start

Suasana Menjelang Start 10K

Selain event lari itu sendiri, panitia Bromo Marathon juga menyuguhkan mata acara yang menampilkan pergelaran seni asli Suku Tengger (dan propinsi Jawa Timur secara umum) sehari sebelumnya (31/8) di depan pendopo Desa Wonokitri. Ada kesenian Tari Remo, Drama tentang legenda asal muasal Upacara Kasadha dan terbentuknya Gunung Batok, Kidungan, dan kesenian lainnya. Selain peserta Bromo Marathon, masyarakat sekitar juga antusias menyaksikan acara tersebut.

Drama tentang asal-usul Upacara Kasadha

Drama tentang asal-usul Upacara Kasadha

Overall, untuk ukuran event yang baru diselenggarakan pertama kali, penyelenggaraan Bromo Marathon sudah cukup memuaskan. Shuttle gratis yang mengantarkan peserta dari Wonokitri (pusat kegiatan) ke desa-desa tetangga PP, volunteer yang ramah dan kooperatif, desain single lari dan medali finisher yang ciamik, trek lari dengan pemandangan sekitar yang mengagumkan, sambutan masyarakat lokal yang hangat, dan hal-hal lain yang tak dapat kusebutkan satu persatu. Can’t wait for the next year Bromo Marathon! 🙂

More photos of Bromo Marathon on my Flickr:

img70img69img68img49img67img48
img66img65img47img46img64img45
img63img44img62img43img61img42
img60img41img40img59img39img58

Bromo Marathon 2013, a set on Flickr.