Tag Archives: inter milan

I M Scudetto

Sudah lama saya tidak menulis komentar tentang sepakbola di blog ini. Mungkin karena klub favorit saya, Inter Milan, sudah lama sekali tidak pernah punya prestasi yang membanggakan. Semenjak mandapatkan treble dan ditutup dengan menjadi juara piala dunia antar klub pada tahun 2010, Inter mulai memasuki — istilah para fan sepakbola — banter era. ๐Ÿ˜‚

Praktis, setelah momen bersejarah tahun 2010 itu hingga tahun ini, Inter Milan hanya pernah menjadi menjadi juara sekali saja, yakni Coppa Italia 2010-2011. Dari Jaman pergantian kepemilikan klub dari Massimo Moratti ke Erick Tohir terus ke Sunning, ternyata “prestasi terbaik” berikutnya baru hadir pada musim lalu dengan menjadi runner-up Serie A dan Liga Eropa.

Setelah 11 tahun berlalu, akhirnya pada musim 2020-2021 ini Inter Milan mendapatkan kembali scudetto Serie A. Dengan sangat meyakinkan pula. Gelar juara sudah dikunci pada pekan 34 dan memiliki selisih akhir 12 poin dengan peringkat dua, AC Milan. Selamat! Congratulazioni!

Bahagia sekali akhirnya melihat kapten tim, Samir Handanovic, bisa mengangkat tropi untuk pertama kalinya semenjak bergabung pada tahun 2012. Jika boleh merangkum perjalanan Inter Milan 11 tahun terakhir, menurut saya Samir Handanovic ini lah yang paling konsisten mainnya dan bisa dibilang (satu-satunya?) pemain dengan kualitas world class yang dimiliki oleh Inter Milan. Kesetiaan selama 9 tahun akhirnya terbayar. ๐Ÿ˜€

Ketika Antonio Conte didatangkan pada 2 tahun lalu, mulai banyak tambahan pemain bagus yang bergabung juga dengan Inter Milan. Yang paling outstanding — tanpa mengecilkan peran pemain lainnya — tentu saja menurut saya adalah Romelu Lukaku, Achraf Hakimi, dan (unexpectedly) Nicolo Barella.

Saya tahu Nicolo Barella sudah menjadi wonderkid semenjak di Cagliari. Namun tidak menyangka perannya bisa menjadi sangat vital secepat ini di Inter Milan. Begitu pula dengan Alessandro Bastoni yang menjadi exceptional sekali di bawah asuhan Antonio Conte.

Skuad yang ada sekarang saya lihat sudah semakin solid. Tambahan pemain baru relatif tidak terlalu diperlukan. Rotasi pemain di Serie A musim ini berjalan cukup baik juga.

Yang menarik tentu saja menantikan kiprah Inter Milan musim depan di Liga Champions. Dengan status juara Serie A peluang Inter Milan semakin besar tentunya untuk terhindar dari grup neraka.

Second Leg Schalke vs Inter : Mission Impossible

Tim favoritku, Inter Milan, malam ini akan menjalani leg kedua melawan Schalke 04 di Gelsenkirchen, Jerman. Pada pertandingan pertama di Milan skor akhir adalah 2-5 untuk kemenangan Schalke 04. Terang saja, pertandingan di Jerman malam ini bisa dikatakan mission impossible bagi Inter Milan. Inter harus menang setidaknya dengan skor 4-0 untuk dapat melaju ke babak berikutnya.

Dalam sejarah Liga Champions, baru ada satu klub yang bisa mengatasi defisit tiga gol di pertandingan perdana sehingga bisa lolos ke babak berikutnya. Dialah Deportivo La Coruna, tim kuda hitam dari Spanyol saat itu. Setelah kalah 4-1 di first-leg melawan AC Milan di Italia, Deportivo mampu membalasnya dengan kemenangan 4-0 di Spanyol. Amazing comeback!

Misi serupa kini akan dijalani Inter Milan di Jerman. Jika berkaca pada pengalaman Deportivo, tentu ada harapan Inter Milan dapat mengulang sejarah itu, apalagi Inter memiliki materi pemain yang berkualitas. Sayangnya, yang membuat misi Inter lebih berat dan berbeda dibandingkan dengan Deportivo adalah Inter harus menjalani misinya di kandang lawan dan akan menghadapi kiper tangguh Manuel Nueur. Jika Deportivo saat itu sebenarnya ‘hanya’ butuh kemenangan 3-0 saja, Inter harus membukukan kemenangan 4-0. Secara psikologis tentu lebih berat mencetak 4 gol di kandang lawan dibandingkan 3 gol di kandang sendiri.

Oleh karena itu kalau boleh aku bilang, peluang Inter hanya 5% untuk lolos. Kemungkinan menang sih memang sangat besar, tapi untuk menang dengan selisih 4 gol, hampir mustahil. Mau tidak mau, Inter harus menyerang total, kalau perlu pasang 10 orang bertipe menyerang semua, hehehe. Sebagai seorang fans, aku hanya ingin menikmati pertandingan yang seru saja. Syukur kalau bisa terjadi banyak gol.

Di pertandingan lain, Tottenham Hotspurs juga mengemban misi yang sama saat melawan Real Madrid, yakni harus menang telak 5-0. Tidak ada yang tidak mungkin dalam pertandingan itu. Real Madrid pernah kalah 5-0 musim ini kok. Tapi beda, lawannya saat itu Barcelona, hehehe. Apakah Tottenham juga mampu? Menarik disimak. ๐Ÿ˜€

Latihan Inter di kandang Schalke

Latihan Inter di kandang Schalke

Gol Spektakuler Dejan Stankovic Inter vs Schalke

Walaupun Inter kalah telak 2-5 saat melawan Schalke 04 dalam pertandingan dini hari tadi, setidaknya fans Inter dan penggemar sepakbola pada umumnya pasti akan terhibur dan terkagum-kagum dengan gol hasil tendangan voli jarak jauh Dejan Stankovic pada detik ke 25.

Gol yang luar biasa. Gol tersebut mempertontonkan power, timing, dan akurasi yang sempurna dari seorang Dejan Stankovic dalam menyambut bola muntah hasil sambaran kiper Schalke 04, Manuel Neuer., yang juga kiper utama timnas Jerman. Yang hebatnya lagi gol tersebut juga masuk dalam buku sejarah sebagai gol tercepat kelima dalam sejarah Liga Champions Eropa (baca di sini).

Pertandingan Spektakuler Bayern Munchen vs Inter Milan

Baru kali ini aku menulis tentang sepak bola di blog ini. Tapi aku tak bisa menahan diri untuk tidak menulis tentang pertandingan luar biasa yang satu ini. Semalam aku baru saja menonton pertandingan yang sungguh spektakuler menurutku, antara Bayern Munchen melawan Inter Milan. Nggak sia-sia aku emenontonnya secara langsung melalui streaming. Agak kesal juga ketika aku bangun ternyata baru menyadari bahwa RCTI nggak menyiarkan pertandingan ini seperti pada partai pertama, malah menyiarkan pertandingan Manchester United (MU) vs Marseille yang menurutku sudah hampir pasti 95% diambil oleh MU.

Ada banyak kata kunci untuk menggambarkan pertandingan yang spektakuler ini: kesabaran, konsentrasi, pantang menyerah, dan keberuntungan. Bagaimana tidak, setelah unggul 1-0 melalui gol cepat Samuel Eto’o (poacher sejati yang pernah kulihat), Inter dibombardir terus menerus oleh Bayern Munchen hingga terjadilah blunder yang dilakukan oleh Julio Cesar melalui skema yang nyaris persis dengan gol telat Bayern pada partai pertama di Milan. Setelah gol Bayern itu, pemain Inter tampak down sehingga selanjutnya pertahanan mereka begitu mudahnya ditembus oleh barisan penyerang Bayern.

Gol kedua datang tidak lama setelah gol pertama. Lagi-lagi terjadi karena kesalahan barisan belakang Inter Milan. Pemain Inter tampak sangat terpukul dengan gol kedua ini. Setidaknya dua gol harus mereka ceploskan agar bisa lolos ke babak berikutnya. Suatu misi yang sangat sulit mengingat Inter begitu susah menembus barikade Bayern. Konsentrasi yang hilang setelah kebobolan 2 gol itu tampaknya masih dialami pemain Inter. Buktinya, berturut-turut Bayern mendapatkan beberapa peluang bersih yang seharusnya menjadi gol, terutama kesempatan Ribery saat berhadapan satu lawan satu dengan Julio Cesar.

Nah, di situlah titik baliknya menurutku. Pemain inter menjadi yakin bahwa peluang lolos itu masih hidup setelah Bayern beberapa kali gagal mencetak gol. Akhirnya, dengan usaha pantang menyerah, Inter dapat menambah 2 gol melalui Sneijder dan Pandev. Keduanya tercipta melalui skema kerja sama yang sangat apik. Inter pun akhirnya menang 3-2 dan secara agregat skor adalah 3-3 dengan Inter sebagai pemenangnya karena keuntungan gol tandang.

Gol emas Pandev

Gol emas Pandev

Sungguh kemenangan paling dramatis yang pernah kulihat setelah pertandingan Bayern Munchen vs Manchester United 1-2 (Final UCL 1999), Belanda vs Italia adu penalti 1-3 (Semifinal Euro 2000), Perancis vs Italia 2-1 (Final Euro 2000), Korea Selatan vs Italia 2-1 (16 besar Piala Dunia 2002), dan Jerman vs Italia 0-2 (Semifinal Piala Dunia 2006). Jangan heran kalau semuanya melibatkan Italia, soalnya saya memang fans tim Italia, hehehe. Kalau klub, saya fans Inter Milan :D. Sebenarnya ada banyak pertandingan lain yang dramatis juga, tapi yang pernah kutonton dan kuingat ya itu.

“]Final UCL 1999 MU vs Bayern Munchen 2-1 (livesoccertv.com)

Final UCL 1999 MU vs Bayern Munchen 2-1 (livesoccertv.com)

 

Adu penalti Belanda vs Italia 1-3 Semifinal Euro 2000 (rediff.com)

Adu penalti Belanda vs Italia 1-3 Semifinal Euro 2000 (rediff.com)

 

Trezeguet's golden goal, France vs Italy 2-1 in Euro 2000 Final (SportWebMedia's Flickr)

Trezeguet's golden goal, France vs Italy 2-1 in Euro 2000 Final (SportWebMedia's Flickr)

 

Gol kemenangan Ahn Jung Hwan Korea vs Italia 2-1 Perdelapan Final WC 2002 (skysports.com)

Gol kemenangan Ahn Jung Hwan Korea vs Italia 2-1 Perdelapan Final WC 2002 (skysports.com)

 

Gol Del Piero, Jerman vs Italia 0-2, Semifinal WC 2006 (Reuters)

Gol Del Piero, Jerman vs Italia 0-2, Semifinal WC 2006 (Reuters)