Monthly Archives: August 2016

Nobar Olimpiade di Negeri Jiran

Seminggu yang lalu tepat badminton di Olimpiade Rio 2016 tengah memasuki babak-babak yang seru-serunya. Salah satunya adalah pertandingan final ganda campuran yang tepat dilangsungkan pada hari peringatan kemerdekaan negara kita, tanggal 17 Agustus.

Babak final tersebut mempertandingkan pasangan ganda campuran kebanggaan kita, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir melawan ganda campuran negeri jiran Malaysia, Chan Peng Soon/Goh Liu Ying.

Kebetulan saat itu saya tengah berada di Kuala Lumpur. Saya pun menonton pertandingan final itu di sana. Saya ikutan nonton bareng di sebuah restoran mamak India muslim. Restoran tersebut memasang 2 layar proyektor, masing-masing di halaman depan dan belakang restoran. Dan juga ada beberapa TV di dalam.

Pengunjung restoran memenuhi kursi-kursi yang disediakan. Karena datang sendiri, saya pun berbagi meja dengan pengunjung yang lain.

Sepanjang pertandingan diri ini rasanya gatal untuk melemparkan kepalan tangan atau berteriak girang setiap poin diraih pasangan kita. Tapi terpaksa saya tahan karena saya pendukung Indonesia sendirian. Apalagi pasangan Malaysia tengah benar-benar dibantai oleh Tontowi/Liliyana malam itu. Penonton lainnya pun lebih banyak Continue reading

Ke Ranu Kumbolo Lagi (Bagian 2-Tamat)

Sabtu, 23 Juli. Pagi itu, usai melakasanakan sholat subuh, saya berjalan-jalan di sekitar tenda. Melakukan sedikit stretching untuk menghangatkan badan. Temperatur di Ranu Kumbolo pagi itu masih cukup dingin.

Setelah itu, bersama teman saya, kami menyusuri garis tepi Ranu Kumbolo hingga ke sisi utara. Empat kali ke Ranu Kumbolo, saya tak pernah bosan dengan suasana pagi di sana. Saya benar-benar menikmati suasana pagi Ranu Kumbolo kali itu. Apalagi Ranu Kumbolo saat itu tak seramai kunjungan saya 2 bulan sebelumnya ke sana.

rakum di pagi hari

Sinar matahari pagi baru menyinari sebagian Ranu Kumbolo

Tak terasa waktu sudah menjelang pukul 8 pagi. Lama juga kami berjalan-jalan menyusuri Ranu Kumbolo ini. Bener-bener nggak terasa.

Teman-teman mulai memasak makanan untuk sarapan. Saya cuma membantu nyuci-nyuci piring saja sesudahnya. Hahaha. Habisnya job masak-memasak sudah terisi semua.

Usai sarapan, kami langsung bergegas untuk packing. Sebagian juga ada yang bersih-bersih diri. Berbeda dengan pengalaman saya saat ke Gede-Pangrango Continue reading

Ke Ranu Kumbolo Lagi (Bagian 1)

Sekitar 3 minggu yang lalu, saya berkesempatan jalan-jalan ke Ranu Kumbolo, Gunung Semeru, lagi. Kebetulan ada teman yang mengajak saya. Ia ingin sekali pergi ke sana untuk pertama kalinya.

Tanpa berpikir panjang, saya mengiyakan ajakannya. Padahal baru saja 2 bulan sebelumnya saya bersama teman saya yang lain baru ke Ranu Kumbolo juga. Kalau diajak naik gunung, selama waktunya cocok sih biasanya saya tidak akan bisa menolak, hehe.

baca juga: Catatan Perjalanan ke Ranu Kumbolo (Bagian 1): Sabtu Pagi di Tumpang

Sebenarnya ia naik ke Semeru beramai-ramai bersama teman-temannya. Namun, karena ia hanya bisa pergi 2 hari saja, sementara teman-temannya berencana naik sampai Puncak Mahameru, ia hanya bisa naik sampai Ranu Kumbolo saja.

Jumat, 22 Juli. Kami janjian bertemu di Tumpang sebelum Jumatan. Btw, 4 kali ke Semeru, baru kali ini saya berangkat dari rumah di Malang. Tiga pendakian sebelumnya saya tidak sempat mampir ke rumah di Malang sama sekali.

Saya pergi ke Tumpang dengan mengendarai sepeda motor dari rumah. Tapi saya tidak naik ke Ranu Pani dengan mengendarai sepeda motor. Saya bergabung dengan teman-teman yang lain menyewa jeep. Sepeda motor saya titipkan di basecamp. Tarifnya Rp10.000.

Sebelum Jumatan, kami bersama-sama pergi ke puskesmas untuk membuat surat keterangan sehat. Setelahnya,  Continue reading