Tag Archives: work from home

Cincang bahan makanan

Covid-19 Diary (3) : Memasak di Rumah

Sejak himbauan physical distancing dan stay at home digaungkan, saya menjadi punya banyak waktu di rumah. Tidak banyak waktu yang dihabiskan untuk perjalanan atau acara di luar.

Untuk mengisi kegiatan di rumah, selain WFH (work from home), saya juga memasak di rumah. Memasak ternyata bisa menjadi cara alternatif untuk refreshing alias mengusir rasa kebosanan di rumah.

Bereksperimen dengan bumbu masakan dan memasak berbagai aneka masakan ternyata bisa menyenangkan. Plus, bisa menghemat pula. Hehehe.

Tapi saya belum bereksperimen masak dengan bumbu yang beraneka macam. Hanya memanfaatkan bumbu masakan seperti bawang merah, bawang putih, ketumbar, cabai, dan jahe.

Untuk sayuran, sejauh ini cuma bikin sop, tumis wortel dan kol, tumis kangkung, dan tumis daun pepaya. Daun pepaya itu pun ngambil dari pohon di halaman rumah. Hehehe. Untuk lauk, saya simpel saja, cuma masak dengan cara digoreng biasa atau digoreng krispi.

Lele dengan tumis daun pepaya

Kalau memasak yang lebih niat ternyata memang harus sabar dan bumbu-bumbunya harus dilengkapi dulu. Hehehe. Spend waktunya pun lebih banyak. Sedangkan saya yang penting bisa makan saja tanpa harus keluar rumah. Hehehe.

Sayur lodeh dengan lele goreng

Untuk beli bahan makanan pun sekarang juga sudah praktis. Bisa pesan online. Tinggal pilih-pilih saja di website e-commerce. Mau sayuran, daging, ikan, buah-buahan, semua ada. Harga juga standar. Bahkan beberapa e-commerce memberikan promo gratis ongkos kirim.

Namun saya tidak setiap hari masak sendiri. Saya masih buat selang-seling juga dengan beli makanan dan belanja sayuran di luar dekat rumah.

Saya rasa kita juga harus tetap ikut membantu melariskan dagangan pedagang-pedagang di sekitar kita. Apalagi di masa-masa sulit seperti sekarang.

Covid-19 Diary (1) : Sudah 3 Minggu Work From Home

Terinspirasi dari tulisan berjudul For the Sake of History, Keep a Coronavirus Diary di Medium, saya mencoba untuk menuliskan diary mengenai situasi dan kondisi sekitar saya selama pandemi Covid-19 ini. Ada kalimat menarik dari tulisan tersebut yang saya pikir memang tepat sekali.

“What we’re often doing as historians or consumers of diaries is closing that distance between what we know now and what the person writing the diary knew then.”

Dalam memandang suatu peristiwa, biasanya akan terjadi gap pemahaman antara orang yang berada di luar peristiwa dan pelaku di dalam peristiwa. Sesama pelaku peristiwa saja sangat mungkin untuk memiliki perbedaan persepsi. Ketika mereka masing-masing bisa mengeluarkan opini dari perspektif mereka, di sanalah kita yang berada di luar bisa connecting the dots dan menarik kesimpulan atas peristiwa tersebut.

Pekerjaan memahami peristiwa di masa lampau tentunya secara logika akan lebih tricky karena terpisahkan oleh dimensi waktu. Kita tidak bisa bertanya langsung kepada pelaku peristiwa tersebut.

Karena itu keberadaan diary atau tulisan secara umum bisa menjadi sebuah legacy yang bermanfaat bagi generasi penerus nanti untuk memahami peristiwa di masa sekarang. Walaupun yang saya tulis ini juga cuma remah-remah saja sebetulnya.

Continue reading