Template Layout Aplikasi Android

Kalau Anda memperhatikan, beberapa aplikasi Android (yang non-game) sebenarnya memiliki kesamaan template layout. Beberapa di antaranya:

SuperSU

SuperSU

Runkeeper

Runkeeper

Quora

Quora

Tweetcaster

Tweetcaster

Google PlayStore

Google PlayStore

Path

Path

Foursquare

Foursquare

Facebook

Facebook

Gmail

Gmail

Toresto

Toresto

—————————————————————————————————————

Hmm… coba tebak apa persamaan dari layout aplikasi-aplikasi di atas?😀

Bagi yang pernah mengembangkan aplikasi Android (atau mungkin juga aplikasi mobile lainnya) tentu akan paham. Pada layout aplikasi-aplikasi tersebut terdapat adanya pengelompokan yang jelas antara action button dan view control.

Di design principles yang ditulis Google di dokumentasi pengembangan aplikasi Android di http://developer.android.com/design/patterns/actionbar.html juga sudah digambarkan secara mendetail bagaimana ‘seharusnya’ layout suatu aplikasi Android didesain. Yak, mengutip dari link tersebut, kurang lebih secara umum bisa dijelaskan seperti ini:

Layout aplikasi

Layout aplikasi (sumber: developer.android.com)

  1. Main Action Bar 

Kalau di web mungkin bisa dibayangkan seperti header. Umumnya di align kiri terdapat icon dan nama aplikasi. Lalu di align kanan terdapat item-item action menu.

  1. Top Bar

Biasanya berupa view controls atau navigation bar. Fungsinya adalah memudahkan user untuk berpindah antar halaman view

Varian bentuknya cukup banyak. Aplikasi-aplikasi di atas selain Google PlayStore, Facebook, dan Foursquare adalah contoh bentuk fixed tabs. Semua tab langsung terlihat dalam satu layar. 

Sedangkan PlayStore sendiri menggunakan scrollable tabs. Tidak semua tab view ditampilkan dalam satu layar. Untuk melihat tab-tab yang lain, kita perlu men-swipe layar ke kiri atau ke kanan.

Facebook dan Foursquare adalah contoh aplikasi yang menggunakan bentuk drawers. Memang secara eksplisit sangat berbeda ‘penampakan’-nya dengan top bar pada aplikasi standar. Action button untuk menampilkan drawers itu biasanya berupa icon berbentuk strip 3 horizontal menggantikan icon atau nama aplikasi di bagian kiri action bar.

  1. Bottom Bar

Fungsinya persis dengan top bar. Bedanya tentu adalah letaknya di dalam aplikasi itu. Pada gambar aplikas-aplikasi di atas, Toresto dan  Gmail adalah salah satu yang menggunakan bottom bar tersebut.

Sejauh ini rasanya aku belum pernah menemui sebuah aplikasi yang bersamaan menggunakan top dan bottom bar. Selain karena kegunaannya yang sama, juga karena pertimbangan space yang tersedia untuk konten menjadi berkurang ketika keduanya muncul bersamaan.

—————————————————————————————————————

Untuk mengetahui lebih detail design principle dalam membangun aplikasi Android, bisa baca-baca di http://developer.android.com/design/index.html. Nah, untuk tulisan berikutnya aku akan mencoba membagi pengetahuan mengenai apa saja library yang bisa kita manfaatkan untuk memudahkan pekerjaan kita dalam membangun aplikasi Android yang sesuai dengan guideline tersebut. Because sharing is caring. :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s