Catatan Perjalanan Tour Sukabumi & Ciamis (Day 3) : Jalan-Jalan ke Pelabuhan Ratu

Ahad, 20 Maret 2011. Hari itu seharusnya kami check out dari penginapan pukul 6.30 jika merunut pada run down yang sudah dibuat. Namun, karena kecapekan akibat padatnya kegiatan jalan-jalan di hari Sabtu-nya, teman-teman banyak yang kesiangan. Kami pun baru berangkat dari tempat penginapan sekitar pukul 9 pagi. Sebelumnya tentu saja kami sarapan dulu dengan menu yang masih sama seperti hari sebelumnya, yakni nasi, telor dadar, mie goreng, plus sambel jampang yang enak pedes-pedes itu.

Setelah semua selesai sarapan dan mandi, serta barang-barang telah beres di-packing dan yakin tidak ada barang tertinggal, kami pun berangkat meninggalkan Surade menuju ke kawasan Pelabuhan Ratu.

Jarak tempuh perjalanan dari Surade menuju Pelabuhan Ratu ini cukup lama. Kalau tidak salah, ada sampai 2 jam perjalanan. Tapi, sebelum menuju ke Pelabuhan Ratu, kami main-main dulu ke Pantai Loji. Di dekat pantai Loji ini terdapat sebuah kuil. Teman-teman pun mencoba mampir ke sana melihat-lihat.Namanya juga kuil, tempat ini sebenarnya bukan objek wisata, tapi tempat ibadah. Wah, gimana nih guide Kang Adi? Kok ngajak main-main ke tempat ibadah orang sih, orang lagi ibadah kok malah dilihatin😀. Tapi anehnya, di sana dibangun juga kamar Nyi Roro Kidul. Tanya kenapa?

Samudra Hindia tampak dari atas kuil

Samudra Hindia tampak dari atas kuil

Di kuil

Di kuil

Berpose kuda-kuda wing chun

Berpose kuda-kuda wing chun

Kalau Pantai Lojinya sendiri, tidak seperti pantai lain pada umumnya yang berpasir, sebagian besar permukaannya berupa bebatuan. Tapi siang itu cukup banyak juga orang-orang yang berwisata di Pantai Loji itu, sekedar melihat-lihat laut, berfoto, atau iseng melempar batu ke laut. Atau mungkin sekedar duduk-duduk melihat samudra Hindia sambil duduk di bawah pohon seperti mereka ini😛 :

Memandangi laut di Loji

Memandangi laut di Loji

Pantai Loji

Pantai Loji

Dari Pantai Loji kami melanjutkan perjalanan kembali menuju kawasan Pelabuhan Ratu. Objek yang kami tuju adalah Pantai Karang Hawu. Perjalanan menuju ke sana kira-kira memakan waktu sekitar sejam.

Sesampainya di Karang Hawu, mata kami langsung berbinar-binar begitu melihat ada lapangan bola dengan dua gawang dari bambu di sana. Timbullah hasrat untuk bermain sepak bola pantai di sana. Tak jauh dari tempat parkir mobil ada pedagang yang jualan bola plastik. Kami pun membeli satu buah bola plastik untuk dimainkan bersama.

And… the show goes on! Setelah dibagi dua tim kami mulai memainkan bola dari kaki ke kaki, saling menyerang ke gawang lawan. Baru sekitar 15 menit bermain nafas kami mulai terengah-engah. Ternyata berat juga main bola di pantai. Bukan berat bolanya, tapi berat di larinya. Berlari di pantai itu berat karena kesulitan mengayunkan kaki. Tiap kali berlari, rasanya ada gundukan pasir yan nyangkut di kaki ini sehingga terasa berat. Cukup lebaynya, hahaha. Yang jelas dalam permainan itu timku menang 4-0 walaupun aku nggak mencetak gol. Tapi yang penting ikut menyumbangkan assist, hehehe.

Main sepak bola pantai

Main sepak bola pantai

Capek bermain bola, kami beralih bermain-main air di laut. Namun, tidak lama kemudian, setelah puas bermain-main air kami beristirahat di sebuah warung di dekat pantai sambil meminum es kelapa muda. Harga kelapa muda di warung itu Rp7.000 per buah. Lumayan, sambil mengisi perut yang kosong. Setelah itu lanjut… foto-foto lagi, hehehe.

Main di pantai

Main di pantai

Pantai Karang Hawu

Pantai Karang Hawu

Makan kelapa

Makan kelapa

Karang Hawu

Karang Hawu

Di atas karang

Di atas karang

Di depan pantai

Di depan pantai

Iseng di Pantai

Iseng di Pantai

Puas bermain-main di pantai plus foto-foto, kami pun segera bersiap-siap untuk cabut lagi. Sebelumnya, teman-teman mandi dan sholat dulu di kamar mandi umum yang banyak bertebaran di sekitar pantai. Setelah semuanya beres, kami pun segera memacu mobil kembali ke arah Sukabumi.

Awalnya rencana kami adalah lanjut jalan-jalan ke Situ Gunung yang juga masih berada di Kabupaten Sukabumi. Namun, karena sudah terlalu sore dan jarak tempuh juga sangat jauh, akhirnya diputuskan kami langsung saja melaju menuju Sukabumi Kota. Di sana kami mampir makan malam di tempat yang direkomendasikan oleh Kang Adi. Namanya warung “Cah Solo”. Kami pun makan malam di sana. Selesai makan, tiba-tiba ada kepanikan di antara teman-teman. Ternyata Kuncoro baru sadar dompetnya hilanh entah di mana. Kemungkinan besar terjatuh di tempat makan itu. Kami pun semua membantu mencarinya bersama-sama. Namun tetap tidak ditemukan. Dengan berat hati kami pun menghentikan pencarian dan meminta tolong pemilik tempat makan agar menghubungi si Kun jika menemukan dompetnya.

Yak, makan malam di Sukabumi kali ini mengakhiri perjalanan kami bertiga belas selama kurang lebih 2 hari. Dari Sukabumi ini rombongan dipisah menjadi dua: yang satu kembali ke Bandung dan satunya lagi meneruskan perjalanan ke Banjar. Kenapa dipisah menjadi dua? Karena ada beberapa teman yang keesokan harinya harus menghadapi UTS, kuliah, atau ada deadline tugas yang telah menanti sehingga harus segera kembali ke Bandung. Aku sendiri ikut rombongan yang meneruskan perjalanan ke Banjar. Jadi, tenang saja, report mengenai jalan-jalan di sekitaran Banjar atau Ciamis akan kubuatkan juga setelah ini, hehehe.😀

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s