Tag Archives: coursera

Review Coursera: Stanford Introduction to Food and Health

Saya baru saja menamatkan kelas “Stanford Introduction to Food and Health” di Coursera. Kelasnya cukup singkat, yakni hanya 4 minggu saja. Itu pun setiap minggunya kita hanya cukup meluangkan waktu sekitar 30-60 menit untuk menonton video dan mengerjakan kuis yang berjumlah 5 soal saja.

Oh ya, ada tambahan minggu ke-5 untuk kelas memasak. Tapi itu tidak wajib sih. Lebih tepatnya bisa dibilang bonus video kali ya.

Singkatnya waktu kelas ini menjadi alasan saya mengambilnya. Lalu alasan kedua yang penting bukan kelas tentang IT. Soalnya saya juga tengah mengambil course IT lain yang saya ikuti dengan durasi yang lebih panjang dan memerlukan praktik. Jadi perlu sedikit selingan agar tidak berkutat di IT melulu.

Topik “Food and Health” juga cukup related dengan saya karena saya menaruh perhatian juga dengan makanan yang saya makan. Namun saya nggak bisa dibilang selalu makan makanan yang sehat juga sih. Saya jadi perhatian begini mungkin karena kebiasaan dari kecil selalu dinasehati ibu soal makanan yang saya makan.

Btw, kelas dari Stanford ini tidak bisa dibilang sebuah kuliah menurut saya. Kalau disebut Food and Health 101, kurang tepat juga karena materinya masih sangat basic. Mode kelasnya pun juga santai karena dikemas dengan video berupa obrolan antara Maya Adam — pengajar dalam kelas ini — dan Michael Pollan yang menjadi pakar yang dimintai penjelasan oleh Maya Adam.

Kalau diperhatikan, kelas ini sebenarnya lebih banyak berbagi tips atau nasehat yang mungkin sudah sering kita dengar sehari-hari soal makanan. Seperti soal mengurangi konsumsi gula, mengurangi konsumsi makanan olahan (processed food), memperbanyak konsumsi sayuran, dan makan secukupnya. Namun saya masih merekomendasikan kelas ini kok demi meningkatkan awareness kita terhadap kualitas makanan yang kita makan.

Ada beberapa highlight pengetahuan baru yang saya dapatkan setelah mengikuti kelas ini:

  • Menurut publikasi WHO tahun 2015, jumlah free sugar yang kita konsumsi sebaiknya tidak lebih dari 5% dari total kalori yang kita konsumsi per harinya. Per hari orang membutuhkan asupan sebanyak rata-rata 2000 kalori (Orang yang aktif secara fisik tentunya akan memerlukan jumlah yang lebih banyak daripada ini). Artinya konsumsi gula kita sebaiknya tidak lebih dari 100 kalori per hari. 100 kalori setara dengan 25 gram gula atau setara dengan 6 sendoh teh (1 sendok teh gula = 4,2 gram gula).
  • Madu ternyata juga termasuk ke dalam kategori free sugar. Gula yang kita dapatkan secara alami dari buah-buahan (kecuali yang sudah dijus) dan sayur-sayuran tidak termasuk. Wah, setelah ini saya harus memperhatikan juga takaran madu yang saya konsumsi per harinya.
  • Maya Adam memberikan tips untuk mengetahui sebuah makanan adalah processed food atau bukan. Makanan yang sehat tidak akan perlu label untuk menjelaskan kandungan nutrisinya. Di sisi lain makanan yang kemasannya dipenuhi dengan keterangan komposisi dan kandungan nutrisinya, umumnya menunjukkan bahwa makanan tersebut high atau over processed. Well, tampaknya tips ini sepertinya hanya bisa berlaku di supermarket saja. Tidak berlaku untuk snack-snack yang kita jumpai di pinggir jalan. Hehehe.
  • Bagaimana kita mengonsumsi makanan umumnya juga tidak lepas dari faktor kultur juga. Di Amerika (dan masyarakat dunia pada umumnya) obesitas menjadi suatu fenomena di kehidupan modern saat ini. Dalam kultur mereka, mereka mengatakan “I’m full” (saya kenyang) ketika berhenti makan. Sementara di Perancis, mereka mengatakan “Je n’ai faim” (saya tidak lapar lagi) ketika berhenti makan. Kelihatan perbedaannya kan?
  • Michael Pollan juga sempat menyebutkan tradisi di negara lain pandangan soal proporsi makanan yang dikonsumsi. Menariknya ia sempat mengutip Qur’an soal jangan makan makanan berlebihan ini. Hanya saja yang saya pahami Qur’an tidak menyebut angka definitif 2/3 ini. Setahu saya itu dari sabda Nabi Muhammad yang menyebutkan bahwa kapasitas perut kita ini 1/3 untuk makanan, 1/3 untuk air, dan 1/3 untuk udara. Mungkin 2/3 itu diambil dari hadits Nabi itu kali ya (untuk makanan dan air).
Screenshot from Coursera: Stanford Introduction to Food and Health

Belajar Bareng vs Sendirian

Walaupun sudah nggak kuliah lagi, saya masih suka belajar — masih di bidang saya, yakni Information Technology — terkait knowledge baru yang belum pernah diajarkan di kuliah atau mendalami topik yang sebelumnya sudah diajarkan namun kurang begitu mendalam. Maklum, bidang yang saya geluti ini memang termasuk yang begitu cepat perkembangannya. Selain itu juga karena tuntutan pekerjaan juga. Saya harus up to date terhadap perkembangan teknologi informasi terkini agar solusi yang kami tawarkan untuk proyek yang sedang kami kerjakan tetap relevan dan yang terbaik.

Terasa sekali bedanya dengan belajar di kuliah dan di luar kuliah. Di dalam kuliah kurikulum belajar kita sudah tersistematis, jadi kita tinggal mengikuti saja apa yang ada dalam silabus. Kita juga masih menerima materi secara langsung dari dosen. Kalau tidak mengerti, bisa berdiskusi langsung kepada sang dosen baik di dalam maupun di luar kelas. Yang paling enak tentu saja ada banyak teman yang bisa diajak belajar dan berdiskusi bareng. Ujung-ujungnya kita bisa menyerap ilmu lebih mudah dan cepat.

Salah satu momen kuliah (coba cari saya di mana :D)

Salah satu momen kuliah (coba cari saya di mana :D) *

Nah, di kehidupan pasca kuliah ini kesempatan belajar bersama itu mahal, alias hampir susah kita dapatkan. Setiap orang punya kesibukan atau interest masing-masing. Dan nggak semuanya punya waktu luang yang sama. Alhasil saya lebih banyak belajar sendiri.

Untuk menyiasatinya saya ikutan kuliah yang ditawarkan Coursera. Sayangnya saya belum pernah berhasil tamat. Paling banter sejauh ini cuma bisa mengikuti separuh kuliah. Kendalanya memang soal waktu dan akses internet sih. Materinya kan disampaikan lewat video. Sementara saya di rumah hanya mengandalkan akses internet dari HP yang kuota paket internetnya lebih banyak berlaku untuk dini hari hingga pagi hari saja.

Sejujurnya saya masih mencari terus tips untuk belajar yang efektif di Coursera ini agar bisa mengikuti sampai akhir. Sayang sekali jika Coursera ini tidak dimanfaatkan. Kuliahnya bagus-bagus. Mungkin ada yang sudah pernah berhasil tamat? Boleh dibagi dong tipsnya hehe.

Selain lewat Coursera, saya juga ikut milis-milis atau grup-grup di social media terkait topik yang menjadi interest saya, seperti OpenNLP, Big Data, dan beberapa bahasa pemrograman. Memang tidak mungkin jika kita ikuti semua pembahasan yang terjadi. Biasanya saya baca secara berkala saja dan sengaja alokasikan waktu untuk mengikuti pembahasan yang terjadi.

Yang paling susah dari belajar sendiri itu adalah menjaga motivasi dan konsistensi. Untungnya sejak sebulan yang lalu di kantor ada inisiatif untuk membuat sharing session tiap hari Jumat. Kami bergantian sharing ilmu mengenai teknologi terbaru atau topik-topik lain yang relevan dengan pekerjaan kami.

Belajar sendiri itu memang tidak mudah. Tapi sebenarnya yang paling penting adalah menjaga kemauan untuk terus belajar itu. Sering saya lihat orang menjadikan usia dan tidak adanya waktu sebagai alasan pembenaran untuk malas belajar.

*) foto diambil dari blog Pak Budi Rahardjo