Monthly Archives: June 2019

Susah Tidur

Setidaknya 4 hari terakhir ini saya mengalami susah tidur. Saya orang yang tidak suka begadang sebetulnya. Saya lebih suka tidur awal dan bangun awal. 5 Jam tidur sudah cukup bagi saya untuk kembali segar di pagi hari asalkan tidur berkualitas.

Sebenarnya pukul 10-11 malam saya sudah mematikan lampu kamar dan memejamkan mata. Tapi tidak bisa benar-benar terlelap. Perlu setengah jam untuk terlelap. Tapi tak lama kemudian mata terbuka kembali ketika jam masih menunjukkan pukul 12 malam.

Tidak enaknya, saya terbangun dalam kondisi sadar dan tidak mengantuk sama sekali. Saya paksakan tidur jelas tidak bisa. Akhirnya saya mencoba mengerjakan aktivitas lain yang agar mengantuk, seperti membaca buku, menyetrika baju, menata kamar, dsb.

Ketika sudah merasa bosan, biasanya mulai ada kantuk sedikit, di situlah saya mencoba memejamkan mata lagi. Walaupun bisa memejamkan mata, tapi tidur saya ya tidur-tidur ayam begitu. Tidur-melek, tidur-melek. Pagi hari pun kepala menjadi pusing. Susah untuk konsentrasi di kantor.

Olahraga lari yang saya lakukan di malam hari ternyata kurang manjur juga. Badan mungkin merasa lelah. Tapi entah kenapa pikiran saya malah menjadi semakin terjaga.

Saya masih mengidentifikasi penyebab saya susah tidur belakangan ini. Saya jarang sekali mengalami susah tidur sebetulnya. Sebelum ini hal yang mungkin menyebabkan saya susah tidur adalah pengaruh kopi, terlalu senang (ini sekali saja terjadi waktu pengumuman diterima di kampus idaman saya), dan kepikiran kerjaan.

Tapi biasanya hal itu tidak terjadi berturutan. Hanya semalam saja. Siangnya pun bisa tidur. Kali ini tidak. Entahlah.

*sumber gambar: WordPress Free Photo Library

Advertisements

Selama Masih Bisa Merasa Bersalah

Pernah nggak, kita melakukan kesalahan dan tahu itu salah, tapi entah kenapa kita tidak merasa bersalah? Kita merasa biasa-biasa saja. Jika terjadi demikian, mungkin ada yang salah dengan diri kita.

Bagi saya, bisa merasa bersalah adalah salah satu nikmat yang diberikan Allah kepada kita. Artinya Allah masih menjaga kita di jalur yang diridloi-Nya. Kita merasa tidak nyaman dengan kesalahan yang kita lakukan dan berusaha dengan sungguh-sungguh untuk tidak mengulanginya di kemudian hari.

Salah satu hal yang saya takutkan adalah suatu saat nikmat itu dicabut. Kesalahan yang telah menjadi kebiasaan akan berbahaya karena hati akan kehilangan sensitivitasnya dan menganggap itu bukan kesalahan lagi, walaupun akal mungkin masih mengetahui bahwa itu salah. Semoga kita terlindungi dari hal yang demikian.

*sumber gambar: WordPress Free Photo Library

Lari Malam di Gasibu

Gasibu menjadi tempat favorit saya untuk lari pada 1-2 bulan belakangan ini. Sebabnya karena saya lebih mudah untuk meluangkan waktu lari pada malam hari daripada pagi hari.

Apalagi pada bulan Ramadan kemarin lari pagi hari bukanlah sebuah opsi. Seminggu setidaknya 1 atau 2 kali saya berlari di Gasibu setelah salat Tarawih. Kebiasaan itu saya coba teruskan pasca Ramadan ini.

Dibandingkan lari di Saraga (Sarana Olahraga Ganesha) — tempat favorit lari saya biasanya — lari di Gasibu lebih murah. Hanya keluar duit Rp3.000 saja untuk parkir sepeda motor. Sedangkan di Saraga, kita perlu mengeluarkan duit untuk tiket masuk Rp4.000 (hari biasa) atau Rp5.000 (Sabtu, Minggu, atau hari libur nasional) dan Rp2.000 untuk parkir sepeda motor.

Baca juga: Lari Malam di Saraga

Selain itu sepertinya tidak ada istilah jam tutup di Gasibu ini. Saya pernah lari di Gasibu hingga jam 10 malam, dan bahkan hingga pukul 22.30, dan Gasibu masih cukup ramai orang pada jam segitu. Karena itu, berlari di Gasibu sangat fleksibel bagi saya yang sering pulang kantor pukul 7 atau 8 malam. Sementara itu Saraga hanya buka hingga pukul 9 malam, dan pada Ramadan kemarin hanya buka hingga pukul 6 sore saja.

Mengenai fasilitas tempat penitipan, saya tidak terlalu yakin apakah di Gasibu ada atau tidak. Saya pernah melihat beberapa orang menitipkan tasnya di pos petugas keamanan. Tapi saya tidak pernah mencobanya. Saya biasanya lari dengan membawa tas kecil.

Lari malam di Gasibu cukup menyenangkan, tapi tidak pada pagi hari. Pada pagi hari ramai sekali pengunjung yang berolahraga di Gasibu ini. Susah untuk jogging atau sekedar jalan kaki berkeliling di lintasan trek lari yang tidak begitu lebar itu. Karena itu, untuk lari pagi hari, opsi favorit saya masih di Saraga.