Aib

Sumber gambar: http://bit.ly/1fbkX0f

Sumber gambar: http://bit.ly/1fbkX0f

Beberapa hari yang lalu sempat beredar screenshot status seorang cewek di jejaring sosial Path. Status tersebut berisi mengenai keluhan dia terhadap seorang ibu hamil yang memintanya untuk memberikan tempat duduk di KRL.

Screenshot tersebut beredar secara masif di berbagai platform jejaring sosial, baik itu Path, Facebook, Twitter, Instagram, dan mungkin masih ada lagi yang lainnya. Banyak orang bereaksi negatif terhadap status tersebut.

Di sini saya tidak di sini saya tidak bermaksud untuk mengomentari isi status tersebut. Namun, secara konten saya setuju memang apa yang dia keluhkan itu menurut saya tidak bisa dibenarkan. Melalui tulisan ini saya ingin mengungkapkan keheranan saya bagaimana status tersebut bisa tersebar sedemikian hebohnya. Bahkan, sampai ada situs berita yang cukup populer — sering ada iklannya di Facebook — menjadikannya sebagai sebuah berita di halaman websitenya.

Setahu saya Path adalah jejaring sosial yang cukup menjamin privasi penggunanya. Path dimaksudkan sebagai media jejaring sosial tempat kita berbagi kabar — baik foto, teks, ataupun kegiatan kita — (seharusnya) hanya dengan teman-teman dekat kita. Karena itulah jumlah pengguna yang bisa menjadi teman dibatasi hingga 150 saja (terakhir yang saya tahu).

Makanya, ketika screenshot status dari Path ini tersebar, saya cukup terkesima. Kok ada ya seorang “teman” yang tega menyebarkan (sesuatu yang menurut saya adalah) aib dari temannya. Alhasil, temannya tersebut kemudian mendapatkan berbagai kecaman di dunia maya. Bahkan, banyak tangan-tangan kreatif yang sampai membuat meme-meme untuk menjadikannya sebagai sebuah lelucon.

Hmm… bagaimana ya perasaan sang pengambil screenshotKenapa dia tidak mengingatkan langsung temannya mengenai statusnya tersebut? Mungkin dewasa ini orang lebih suka menghukum kesalahan seseorang dengan menyebarkan kesalahannya sehingga publiklah yang menghukum (atau mem-bully) orang tersebut hingga ia akhirnya mengakui kesalahannya dan meminta maaf.

Well… saya bersyukur Islam memiliki ajaran yang sangat indah menurut saya. Kita diajarkan untuk tidak membuka aib orang lain. Jangankan aib orang lain, terhadap aib diri sendiri saja kita tidak dibenarkan untuk membukanya.

كُلُّ أُمَّتِي مُعَافًا إِلاَّ الْمُجَاهِرِيْنَ, وَإِنَّ مِنَ الْمُجَاهَرَةِ أَنْ يَعْمَلَ الرَّجُلُ باِللَّيْلِ عَمَلاً, ثُمَّ يُصْبِحُ وَقَدْ سَتَرَهُ اللهُ فَيَقُوْلُ: يَافُلاَنُ عَمِلْتُ الْبَارِحَةَ كَذَا وَكَذَا وَقَدْ بَاتَ سَتَرَهُ رَبُّهُ وَيُصْبِحُ يَكْشِفُ سِتْرَ اللهِ عَنْهُ

“Setiap umatku dimaafkan kecuali orang yang terang-terangan (melakukan maksiat). Dan termasuk terang-terangan adalah seseorang yang melakukan perbuatan maksiat di malam hari, kemudian di pagi harinya -padahal Allah SWT telah menutupnya-, ia berkata: wahai fulan, kemarin aku telah melakukan ini dan itu –padahal Allah SWT telah menutupnya- dan di pagi harinya ia membuka tutupan Allah SWT terhadapnya.”

Oke, saya tidak tahu bagaimana perasaan cewek pembuat status tersebut. Namun, saya membayangkan seandainya saya berada di pihak dia. Pertama, tentu saya akan merasa sangat malu. Dan kedua, saya akan merasa sangat kecewa dengan teman saya yang menyebarkannya. Sangat, sangat, sangat kecewa. Saya tentu akan sangat menghargai teman saya jika ia memberikan nasehat secara langsung bahwa apa yang saya katakan atau lakukan itu salah.

Sebagaimana hadits yang disebutkan pada gambar di bagian atas tulisan ini, keutamaan dari menutup aib orang lain ini adalah akan ditutupnya aib kita di dunia dan kelak di akhirat. Setiap orang pasti memiliki kekurangan, cela, dan dosa tertentu pada dirinya. Jika kita tanpa sengaja mengetahuinya, semoga hal tersebut dapat dijadikan pelajaran dan dapat memperbaiki diri agar tidak melakukan hal serupa.

Semoga kita bukan termasuk orang yang menyenangi tersebarnya kejelekan di tengah-tengah kita.

إِنَّ الَّذِيْنَ يُحِبُّوْنَ أَنْ تَشِيْعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِيْنَ آمَنُوا لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ فِي الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ

“Sesungguhnya orang-orang yang menyenangi tersebarnya kekejian di tengah-tengah orang-orang yang beriman, mereka akan memperoleh azab yang pedih di dunia dan di akhirat.” (QS. An-Nur: 19)

Wallahu a’lam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s