Monthly Archives: February 2017

Din

Ada satu bagian yang menarik perhatian saya ketika membaca buku The Muqaddimah versi terjemahan dalam bahasa Inggris oleh Franz Rosenthal. The Muqaddimah sendiri aslinya merupakan magnum opus Ibnu Khaldun yang ditulis pada tahun 1377 dalam bahasa Arab.

Walaupun buku tersebut merupakan buku terjemahan dalam bahasa Inggris, ada beberapa kata yang dibiarkan tetap dalam kata bahasa Arabnya. Sebab, kata-kata tersebut memang tidak bisa diterjemahkan secara literal begitu saja.

Salah satunya adalah ‘din’ atau ‘deen’ (دين). Memang di buku tersebut Rosenthal tetap menerjemahkan secara literal menjadi ‘religion’, sebuah terjemahan yang sudah lumrah sebenarnya.

Tapi ia memberikan catatan kaki pada bagian itu.  Ketika menerjemahkan kata ‘din’ menjadi ‘religion’, Rosenthal memberikan catatan kaki seperti ini: ‘Religion’ is here used in the more general sense of ‘way of doing things’. 

Menjadi menarik karena dengan memberi catatan kaki itu itu, seolah Rosenthal ingin menunjukkan bahwa ‘din’ itu bukan sekedar ‘religion’. Ada perbedaan di situ.

***

Yup, insya Allah kita sudah paham bahwa Islam sebagai ‘din’ tidak hanya sebuah faith atau mengatur ibadah ritual saja, tapi juga setiap aspek dalam kehidupan manusia. Mungkin karena itulah Rosenthal menyebutnya sebagai ‘way of doing things’ atau dalam frasa lainnya ‘way of life’. Mengenai konsep ‘din’ ini sendiri ternyata ada pembahasannya tersendiri yang lebih mendalam.

Menyeberang Suramadu Demi Bebek Sinjay

Masih seputar kuliner Surabaya. Setelah di tulisan sebelumnya saya bercerita mengenai kuliner Sambel Belut Surabaya (SBS) H. Poer, kali ini saya ingin bercerita mengenai pengalaman saya menjajal kuliner Bebek Sinjay. Bukan di Surabaya-nya sih, melainkan melipir sedikit ke pulau seberang, yakni Pulau Madura, tepatnya di Kabupaten Bangkalan.

Saya pergi ke sana berdua dengan teman saya berboncengan sepeda motor. Jaraknya dari hotel kami yang lokasinya berada di dekat Balai Kota adalah 30 km. Perjalanan kami tempuh dalam waktu 42 menit.

Kenapa mau jauh-jauh ke sana? Alasan utamanya sebenarnya karena kami ingin mencoba rasanya melewati Jembatan Suramadu, hahaha. Kebetulan kami berdua memang sama-sama belum pernah ke Jembatan Suramadu.

baca juga[Kuliner] Bebek Kaleyo Bandung

Nah, sudah jauh-jauh ke Suramadu kenapa nggak sekalian mencoba kuliner terkenal di Madura, pikir kami. Pilihan kami jatuh kepada Bebek Sinjay karena lokasinya tidak terlalu jauh dari Jembatan Suramadu.

Menyeberang Jembatan Suramadu

Menyeberang Jembatan Suramadu

Kami tiba di rumah makan Bebek Sinjay tepat jam 12 siang. Pas sekali dengan waktu makan siang.  Setelah memarkir sepeda motor Continue reading